Kompas.com - 23/06/2021, 21:51 WIB
Kadispora Tangerang Selatan, Entol Wiwi Martawijaya diduga mengintimidasi seorang wartawan media Kabar6.com, Yudi Wibowo di Gedung Kejaksaan Negeri Tangerang Selatan, Selasa (22/6/2021). Warta Kota / Rizki AmanaKadispora Tangerang Selatan, Entol Wiwi Martawijaya diduga mengintimidasi seorang wartawan media Kabar6.com, Yudi Wibowo di Gedung Kejaksaan Negeri Tangerang Selatan, Selasa (22/6/2021).

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Kasus dugaan intimidasi yang dilakukan Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga (Kadispora) Tangerang Selatan (Tangsel), Banten, Entol Wiwi Martawijaya terhadap seorang jurnalis pada Selasa (22/6/2021) bertuntut panjang.

Yudi Wibowo, jurnalis sebuah media online, yang merasa jadi korban dalam kasus itu telah melaporkan Wiwi ke Polres Tangsel atas perbuatan tidak menyenangkan.

Saat dikonfirmasi, Wiwi mengakui perbuatan yang dilakukannya di Gedung Kejaksaan Negeri (Kejari) kemarin usai menjalani pemeriksaan sebagai saksi kasus korupsi dana hibah Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Tangsel.

Baca juga: Kesal Ditanyakan Kasus Korupsi KONI, Kadispora Tangsel Intimidasi Jurnalis di Gedung Kejaksaan

Dia menyatakan, dirinya melakukan hal itu lantaran kesal dengan pemberitaan yang dituliskan Yudi, khususnya terkait dengan kasus korupsi tersebut.

"Saya emosi karena berita yang tendensius dan tidak benar ini. Karena si Yudi tidak pernah konfirmasi terkait berita itu, meski hanya lewat WA, maupun telepon, apa lagi langsung," kata Wiwi seperti dilaporkan Tribunjakarta.com.

Sementara itu, Yudi mengatakan bahwa dia selalu mengkonfirmasi berita menyangkut Dispora Tangsel kepada Wiwi dengan melakukan wawancara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Bagaimana enggak konfirmasi, selama ini saya selalu mengonfirmasi di hadapan, di doorstop gitu. Di doorstop itu dihadiri banyak wartawan di ruang terbuka," kata Yudi, Rabu.

"Saya sampaikan kalau kita butuh konfirmasi. Selama ini apapun yang kita tulis memang kita doorstop hasil pemeriksaan di kejaksaan," sambungnya.

Yudi yang merasa terintimidasi dengan sikap Wiwi pun memutuskan untuk membuat laporan ke Polres Tangsel pada Selasa malam. 

"Terus terang saya merasa tertekan, saya tahu beliau katanya beliau punya background sebagai jawara. Terus terang saya merasa terintimidasi, takut juga merasa," kata Yudi.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dari Restoran hingga Salon, Ini Tempat-tempat yang Wajibkan Pengunjung Tunjukkan Sertifikat Vaksin

Dari Restoran hingga Salon, Ini Tempat-tempat yang Wajibkan Pengunjung Tunjukkan Sertifikat Vaksin

Megapolitan
UI Masuk 10 Besar Kampus Terbaik di Asia Tenggara Versi Webometrics 2021

UI Masuk 10 Besar Kampus Terbaik di Asia Tenggara Versi Webometrics 2021

Megapolitan
Gelar Pesta Ulang Tahun Saat PPKM, Seleb TikTok Berurusan dengan Polisi

Gelar Pesta Ulang Tahun Saat PPKM, Seleb TikTok Berurusan dengan Polisi

Megapolitan
Cemburu Berujung Maut, Suami Hantam Kepala Istrinya dengan Linggis hingga Tewas

Cemburu Berujung Maut, Suami Hantam Kepala Istrinya dengan Linggis hingga Tewas

Megapolitan
Viral Bansos Tunai Dikutip untuk Servis Ambulans Lingkungan, Ketua RW di Depok Kembalikan Seluruh Pungutan

Viral Bansos Tunai Dikutip untuk Servis Ambulans Lingkungan, Ketua RW di Depok Kembalikan Seluruh Pungutan

Megapolitan
Fakta Mensos Risma Terima Aduan Pungli Bansos Saat Sidak ke Kota Tangerang

Fakta Mensos Risma Terima Aduan Pungli Bansos Saat Sidak ke Kota Tangerang

Megapolitan
Mulai Hari Ini, Bansos Beras Disalurkan kepada 1 Juta KK di DKI

Mulai Hari Ini, Bansos Beras Disalurkan kepada 1 Juta KK di DKI

Megapolitan
Viral Potongan BST untuk Bensin Ambulans di Depok, Ini Klarifikasi Ketua RW

Viral Potongan BST untuk Bensin Ambulans di Depok, Ini Klarifikasi Ketua RW

Megapolitan
Senjakala Pasar Tanah Abang: Pengunjung Sepi, Kios Diobral Murah

Senjakala Pasar Tanah Abang: Pengunjung Sepi, Kios Diobral Murah

Megapolitan
UPDATE 28 Juli: Tambah 350 Kasus di Kota Tangerang, 6.796 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 28 Juli: Tambah 350 Kasus di Kota Tangerang, 6.796 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 28 Juli: Pasien Covid-19 di Depok Turun Drastis, tapi Kasus Kematian Tinggi

UPDATE 28 Juli: Pasien Covid-19 di Depok Turun Drastis, tapi Kasus Kematian Tinggi

Megapolitan
Pemkot Jaktim Cari Cara Selesaikan Banjir akibat Luapan PHB Sulaeman di Cipinang Melayu

Pemkot Jaktim Cari Cara Selesaikan Banjir akibat Luapan PHB Sulaeman di Cipinang Melayu

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jabodetabek Bebas Hujan, Suhu Udara Cukup Tinggi

Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jabodetabek Bebas Hujan, Suhu Udara Cukup Tinggi

Megapolitan
Kecamatan Pulogadung Siapkan 7 Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Kecamatan Pulogadung Siapkan 7 Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
Pemprov DKI: Pelanggan Pangkas Rambut Wajib Miliki Sertifikat Vaksin

Pemprov DKI: Pelanggan Pangkas Rambut Wajib Miliki Sertifikat Vaksin

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X