GITA Terima Lebih dari 1.500 Pemohon Tabung Oksigen, Stok Hanya 101

Kompas.com - 05/07/2021, 19:36 WIB
Petugas melakukan isi ulang tabung oksigen, Senin (5/7/2021). Saat ini stok gas oksigen di NTB masih aman. KOMPAS.COM/KARNIA SEPTIA KUSUMANINGRUMPetugas melakukan isi ulang tabung oksigen, Senin (5/7/2021). Saat ini stok gas oksigen di NTB masih aman.

JAKARTA, KOMPAS.com - Gerakan Indonesia Kita (GITA) telah menerima 1.524 pemohon tabung oksigen sejak mereka menggagas gerakan "Oksigen Untuk Warga Gratis" sejak Kamis (1/7/2021) lalu.

Permintaan oksigen melonjak seiring memburuknya pandemi Covid-19 di Indonesia.

"Untuk total pendaftar hingga hari ini itu ada 1524. Banyak banget dan itu menunjukkan bahwa ketersediaan tabung oksigen di pasaran sedikit. Sementara yang membutuhkan sangat banyak," kata Ketua Pelaksana GITA Arief Bobhil kepada Kompas.com, Senin (5/7/2021).

Hal itu berbanding terbalik dengan stok yang dimiliki GITA, yakni 101 tabung oksigen.

"Hari ini kami cuma mengantarkan 12 tabung oksigen, sedangkan pemohonnya 194," ucap Arief.

Baca juga: Lawan Petugas Saat Terjaring Razia Masker, Pemuda di Ciputat Mengaku Keluarga Jenderal di Mabes Polri

Dari 12 tabung itu, enam di antaranya tabung oksigen yang sudah dikembalikan peminjam. Sementara sisanya tabung oksigen dari donatur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Hari ini ada yang menyumbangkan 6 tabung (oksigen)," kata Arief.

Arief mengatakan, bagi warga yang ingin mengajukan peminjaman tabung oksigen gratis bisa mengisi google form yang tautannya tertera di akun Twitter dan Instagram: @sejutates.

Tabung yang dipinjamkan berisi oksigen berukuran 1 meter kubik. Warga yang membutuhkan diberikan batas waktu penggunaan tabung 5 hingga 7 hari.

"Target awal kami (pelaksanaan) hanya sampai 20 Juli 2021, tanggal akhir PPKM darurat. Dari situ nanti dilihat apakah situasi masih tetap begini apa masih ada perubahan," tutur Arief.

Adapun posko GITA berada di Jalan Utan Kayu, Nomor 68 H, Matraman, Jakarta Timur.

"Semuanya gratis. Termasuk pengantaran bagi yang tidak bisa mengambil ke posko," kata Arief.

Baca juga: Pemprov DKI Buka Posko Isi Ulang Tabung Oksigen Gratis untuk Rumah Sakit di Monas

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) yang juga Koordinator PPKM Darurat Luhut Binsar Pandjaitan sebelumnya meminta agar produksi tabung oksigen diprioritaskan bagi kepentingan medis.

Hal ini demi mencegah terjadinya kekurangan persediaan tabung oksigen untuk pasien Covid-19.

"Koordinator PPKM Darurat meminta agar 100 persen produksi oksigen diperuntukkan untuk kepentingan medis terlebih dahulu. Ini artinya seluruh alokasi industri harus dialihkan ke sektor medis," kata Juru Bicara Menko Marves, Jodi Mahardi, dalam konferensi pers yang ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Senin.

Terkait rencana tersebut, kata Jodi, Luhut telah meminta Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita bekerja sama.

Bersamaan dengan itu, Jodi mengingatkan masyarakat agar tak menimbun tabung oksigen atau obat-obatan dan alat kesehatan lainnya.

Baca juga: Cerita Mereka yang Kesulitan Cari Oksigen untuk Orang Tua yang Sesak Napas

Ia mewanti-wanti bahwa hukum akan bertindak bagi siapa pun yang kedapatan menimbun kebutuhan penanganan Covid-19.

"Hukum akan bertindak, pemda akan membentuk Satgas khusus untuk memastikan ketersediaan oksigen obat dan alat kesehatan. Polri akan menindak tegas para spekulan penimbun tabung oksigen," ujarnya.

Jodi pun mengimbau masyarakat untuk melapor ke Satgas atau pihak berwajib jika menemukan penimbun tabung oksigen dan obat-obatan lainnya atau menjual alat kesehatan di atas harga yang sudah ditetapkan.

"Mereka yang menari di atas duka kita adalah penjahat kemanusiaan," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] 29 Sumur Resapan di Lebak Bulus Akan Dilubangi | Uji Coba Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan

[POPULER JABODETABEK] 29 Sumur Resapan di Lebak Bulus Akan Dilubangi | Uji Coba Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan

Megapolitan
UPDATE: 43 Kasus Baru di Jakarta, Satu Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: 43 Kasus Baru di Jakarta, Satu Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

Megapolitan
3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

Megapolitan
Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Megapolitan
Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Megapolitan
Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Megapolitan
Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Megapolitan
Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Megapolitan
Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Megapolitan
16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

Megapolitan
Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Megapolitan
KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

Megapolitan
Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.