BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Gojek

Kolaborasi dengan Kadin dan Samator Group, GoTo Grup Bangun Rumah Oksigen Gotong Royong di Pulogadung

Kompas.com - 18/07/2021, 18:22 WIB
Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan meninjau lokasi pembangunan Rumah Oksigen Gotong Royong di Pulogadung                     Dok Humas Gojek Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan meninjau lokasi pembangunan Rumah Oksigen Gotong Royong di Pulogadung

KOMPAS.com - Masyarakat Jakarta tidak perlu bingung lagi dalam mencari oksigen medis bagi anggota keluarga yang terpapar virus Covid-19.

Pasalnya, GoTo—grup teknologi terbesar di Indonesia yang menaungi Gojek, Tokopedia, dan GoTo Financial—beserta Kamar Dagang dan Industri (Kadin Indonesia) serta Samator Group akan mendirikan Rumah Oksigen Gotong Royong dalam waktu dekat di Pulogadung, Jakarta Timur.

Inisiatif tersebut merupakan upaya bahu-membahu berbagai pihak di ekosistem Grup GoTo, mitra strategis, pemerintah, dan masyarakat luas dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Pembangunan fasilitas kesehatan tersebut pun mendapat apresiasi dari Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Kemaritiman) Luhut Binsar Pandjaitan saat meninjau lokasi pembangunan.

“Ini merupakan salah satu contoh peran aktif swasta dalam membantu penanganan pandemi Covid-19. Pandemi Covid-19 harus dihadapi bersama. Pandemi ini tantangan kita bersama,” ujar Luhut dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Minggu (18/7/2021).

Sementara itu, Chief Executive Officer (CEO) GoTo Andre Soelistyo mengatakan, krisis oksigen yang dihadapi Indonesia disebabkan oleh distribusi yang terkendala jarak dan waktu serta keterbatasan sarana dan prasarana.

“Pembangunan Rumah Oksigen Gotong Royong dicetuskan untuk meminimalisasi hambatan tersebut dengan menghadirkan fasilitas semi-permanen yang memungkinkan penderita Covid-19 kategori dua mendapatkan akses ke suplai oksigen, tempat tidur perawatan, sekaligus fasilitas rumah sakit (RS) terdekat,” jelas Andre.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

(Baca juga: Gojek Targetkan Vaksinasi 2.000 Mitra Driver Per Hari)

Pada kesempatan yang sama, Andre juga mengapresiasi kolaborasi yang begitu solid dengan Samator Group dalam memastikan ketersediaan oksigen, Master Steel dalam penyediaan lahan, serta Tripatra dalam membangun konstruksi Rumah Oksigen Gotong Royong dalam waktu singkat.

“Inisiatif itu juga terinspirasi dari arahan serta semangat Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Kemenko Maritim), Kementerian Kesehatan (Kemenkes), dan Kementerian Perindustrian (Kemenperin) dalam penanganan pandemi agar kita senantiasa mencari solusi efektif untuk membantu masyarakat yang terpapar Covid-19,” ujar Andre.

Sementara itu, Ketua Umum Kadin Indonesia Arsjad Rasjid menilai, Rumah Oksigen Gotong Royong merupakan salah satu upaya dunia usaha dalam mendukung penanganan pandemi Covid-19.

“Kami melihat, hal yang mendesak saat ini adalah kebutuhan oksigen bagi warga yang terpapar Covid-19. Oleh karena itu, Rumah Oksigen Gotong Royong didirikan untuk menjadi solusi dari permasalahan tersebut,” kata Arsjad.

Selain itu, lanjut Arsjad, pendirian Rumah Oksigen juga merupakan salah satu upaya dan komitmen Kadin Indonesia dalam memerangi pandemi Covid-19. Di samping upaya Kadin lainnya, yakni percepatan pelaksanaan Program Vaksinasi Gotong Royong.

Pada kesempatan tersebut, Kadin Indonesia juga menyampaikan apresiasi kepada seluruh pihak yang membantu pendirian Rumah Oksigen Gotong Royong tersebut.

”Terima kasih atas dukungan seluruh pihak terhadap pendirian Rumah Oksigen Gotong Royong di Pulogadung ini,” imbuh Arsjad.

Hal senada disampaikan Komisaris GoTo Garibaldi Thohir. Menurutnya, GoTo yang diwakili oleh anak-anak muda Indonesia sangat peduli terhadap situasi darurat pandemi.

“Mereka tidak hanya hadir, tetapi juga berperan aktif dalam memberikan dukungan agar kita bisa melalui masa sulit ini bersama-sama,” ujar Garibaldi.

Garibaldi menjelaskan, perumusan konsep dan pengerjaan Rumah Oksigen Gotong Royong bersama anggota Kadin Indonesia dilakukan dalam waktu cepat. Hal ini diharapkan dapat membantu meringankan beban pemerintah dan masyarakat dalam penanganan pandemi.

(Baca juga: Penumpang Gojek: Gara-gara Corona, Bukan Cuma 5M, bahkan sampai 10M Saya Terapkan)

Sebagai informasi, Rumah Oksigen Gotong Royong nantinya dapat diakses masyarakat melalui aplikasi Halodoc.

Saat ini, GoTo dan Kadin Indonesia sedang dalam tahap finalisasi untuk kemitraan dengan pihak yang akan mengelola operasional Rumah Oksigen Gotong Royong. Adapun pihak tersebut diketahui memiliki kemampuan dan pengalaman yang cakap dalam pengelolaan fasilitas kesehatan.

Infografis mengenai Rumah Oksigen Gotong Royong.Dok Humas Gojek Infografis mengenai Rumah Oksigen Gotong Royong.

Selain menyuplai oksigen kepada warga yang membutuhkan, keberadaan Rumah Oksigen Gotong Royong juga diharapkan dapat membantu penurunan tingkat keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) RS di Jakarta yang saat ini mencapai 85 persen.

Lokasi Rumah Oksigen Gotong Royong yang berada di Pulogadung dinilai cukup dekat dengan sejumlah RS rujukan Covid-19 sehingga keberadaannya akan saling melengkapi.

Artinya, warga yang tengah dirawat di Rumah Oksigen Gotong Royong mengalami penurunan kondisi nantinya dapat cepat dirujuk ke RS rujukan Covid-19 tersebut.

Andre berharap, Rumah Oksigen Gotong Royong dapat menjadi salah satu solusi di tengah terbatasnya pasokan oksigen dan tabung oksigen saat ini.

“Kami mengajak seluruh pihak untuk sebisa mungkin mendukung penanganan Covid-19 di Indonesia. Kita harus bergandengan tangan dalam menghadapi pandemi ini. Upaya yang dilakukan secara sistematis serta bersama-sama pasti akan memberikan manfaat dan dampak lebih luas,” jelas dia.

Sejak awal pandemi, Grup GoTo telah menjalankan program sistematis dalam tiga area untuk mendukung karyawan, mitra, tenaga medis, masyarakat luas, dan pemerintah dalam menghadapi pandemi Covid-19.

(Baca juga: Gojek Bagi Voucher buat 50.000 Nakes, Begini Cara Mendapatkannya)

Area pertama, yakni upaya meringankan beban (relief), seperti menyalurkan paket sembako kepada mitra, meringankan beban operasional mitra usaha, membantu biaya perawatan dan pengobatan pasien Covid-19. 

Lalu, menyalurkan paket pangan dan bahan makanan pokok, membantu pemenuhan suplai listrik rumah tangga, memberikan bantuan modal usaha, serta menyalurkan bantuan sosial kepada masyarakat.

Selain itu, GoTo juga telah menggalang dari masyarakat luas untuk membantu penanggulangan Covid-19. Adapun dana yang terkumpul mencapai Rp 155 miliar.

Kemudian, area kedua, yakni dukungan dalam aspek pencegahan (prevention), seperti menyalurkan paket kesehatan untuk mitra driver serta paket higienis untuk mitra usaha, masyarakat prasejahtera, dan kelompok pekerja sektor informal.

Upaya pencegahan tersebut juga dilakukan dengan sterilisasi fasilitas publik serta vaksinasi untuk mitra driver dan pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Terakhir, area ketiga, yakni dukungan dalam aspek perawatan (treatment), yaitu dengan mendirikan Rumah Oksigen Gotong Royong yang membantu suplai oksigen bagi warga terpapar Covid-19 dengan gejala sedang.

Baca tentang

Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begal Motor Beraksi Dini Hari di Bintaro, Korban Alami Luka Bacok

Begal Motor Beraksi Dini Hari di Bintaro, Korban Alami Luka Bacok

Megapolitan
Anies Disuntik Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dosis Kedua

Anies Disuntik Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dosis Kedua

Megapolitan
3.362 Orang Kunjungi TMII, Taman Burung Paling Diminati

3.362 Orang Kunjungi TMII, Taman Burung Paling Diminati

Megapolitan
Kasus Aktif Covid-19 Jakarta Turun, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,3 Persen

Kasus Aktif Covid-19 Jakarta Turun, Positivity Rate Sepekan Terakhir 1,3 Persen

Megapolitan
Soal Penetapan Tersangka Korupsi Damkar Depok, Kejari Masih Lengkapi Alat Bukti

Soal Penetapan Tersangka Korupsi Damkar Depok, Kejari Masih Lengkapi Alat Bukti

Megapolitan
Viral Video Polisi Diduga Aniaya Pengendara Mobil, Kakorlantas: Pengendara dan Petugas Diperiksa

Viral Video Polisi Diduga Aniaya Pengendara Mobil, Kakorlantas: Pengendara dan Petugas Diperiksa

Megapolitan
Anies Pecat PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim

Anies Pecat PNS DKI yang Korupsi Sumbangan Anak Yatim

Megapolitan
UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

Megapolitan
UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

Megapolitan
Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Megapolitan
Soal Penyebab Kecelakaan 'Adu Banteng' di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Soal Penyebab Kecelakaan "Adu Banteng" di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Megapolitan
Motor 'Adu Banteng', Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Motor "Adu Banteng", Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Megapolitan
Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Megapolitan
Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.