Secercah Harapan Jelang Akhir PPKM Level 4: Kasus Aktif Covid-19 di Bawah 10.000, Jakarta Keluar dari Zona Merah

Kompas.com - 16/08/2021, 08:26 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Hari ini, Senin (16/8/2021), adalah hari terakhir pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) Level 4 di Jakarta. Kebijakan PPKM Level 4 telah diperpanjang empat kali sejak diberlakukan pada 3 Juli 2021.

Hingga berita ini ditulis, pemerintah belum memutuskan apakah PPKM Level 4 Jakarta akan kembali diperpanjang atau tidak.

Meskipun demikian, ada secercah harapan jelang berakhirnya PPKM Level 4 di Ibu Kota.

Pasalnya, pada Sabtu (14/8/2021), Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memaparkan sejumlah data indikator penanganan Covid-19 di Ibu Kota yang mulai membaik.

Baca juga: Update 15 Agustus: Tambah 1.181 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Kasus Aktif di Bawah 10.000

Indikator pertama adalah penurunan jumlah kasus aktif Covid-19. Kini, kasus aktif di Jakarta berada di bawah 10.000 kasus.

Padahal pada 16 Juli 2021, kasus aktif di Jakarta mencapai 113.137 kasus. Jumlah tersebut menunjukkan puncak pandemi di DKI Jakarta.

"Alhamdulillah kasus aktif di Jakarta per tanggal 14 Agustus ini telah turun di bawah angka 10.000 kasus. Kasus aktif ini adalah jumlah orang yang positif, yang masih dirawat di rumah sakit atau masih melakukan isoman (isolasi mandiri)," ucap Anies.

BOR Rumah Sakit Menurun

Penurunan kasus aktif di Ibu Kota juga dibarengi dengan penurunan beban rumah sakit dan tenaga kesehatan.

"Kita ingat pada saat puncak itu tercapai, seluruh kamar rumah sakit di Jakarta penuh, bukan hanya ICU, bukan hanya kamar rawat inap, tapi antrean masuk IGD pun panjang, meluber ke selasar-selasar, bahkan kita harus membangun tenda-tenda darurat," kata Anies.

Baca juga: Anies: Dari 9 Juta Warga yang Divaksinasi di Jakarta, 3,7 Juta Ber-KTP Luar DKI

 

Keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) isolasi untuk pasien Covid-19 di rumah sakit Jakarta kini berada di angka 33 persen.

Sedangkan BOR intensive care unit (ICU) di Jakarta berada di angka 59 persen.

"Ini jauh lebih rendah dari rekomendasi ambang batas maksimal oleh WHO yaitu 60 persen," ucap Anies.

Anies menjelaskan, saat puncak pandemi, keterisian tempat tidur sempat berada di angka 94-95 persen. Oleh karena itu, Pemprov DKI memutuskan menambah kapasitas tempat tidur isolasi dan ICU.

Baca juga: Kasus Covid-19 di Jakarta Melandai, Beban RS dan Nakes Berkurang tapi Ingat Pandemi Belum Berakhir

"Jumlah rumah sakit (dari 106) ditambah menjadi 140 rumah sakit, dari 6.000 tempat tidur lompat menjadi 11.000 tempat tidur," kata dia.

Angka Kematian Menurun

Mantan Menteri Pendidikan itu juga menjelaskan penurunan angka kematian akibat Covid-19 di Ibu Kota.

Dia membandingkan, saat puncak pandemi pada Juli 2021, angka kematian mencapai 400 jiwa dalam sehari.

"Tetapi sekarang angka pemakaman dengan protap Covid-19 telah turun di kisaran 50-an dan angka kematian terkonfirmasi Covid-19 turun di angka 40-an, inilah situasi bila beban jauh lebih kecil, kecepatan dalam proses pun akan lebih baik," ucap Anies.

Meski angka kematian menurun, Anies meminta semua pihak tak melihat hal tersebut sekadar angka belangka. Kematian akibat Covid-19 juga diiringi duka keluarga yang ditinggalkan.

"Mereka adalah saudara-saudara kita yang punya keluarga, teman yang kita sayangi, keluarga yang kita cintai, dan setiap kematian Covid-19 adalah terlalu banyak, kita harus terus tekan sampai titik yang terendah," ucap Anies.

Jakarta Keluar dari Zona Merah Covid-19

Indikator terakhir yang menunjukkan kondisi Ibu Kota mulai membaik adalah status zona risiko untuk wilayah DKI Jakarta.

Baca juga: Kasus Covid-19 di Jakarta Melandai, Fraksi PKS Dorong Anies Longgarkan PPKM

 

Menurut Anies, DKI Jakarta kini telah keluar dari zona merah Covid-19. Ibu Kota sudah berstatus zona oranye penyebaran Covid-19.

Dari 30.417 RT yang ada di Jakarta, hanya ada tujuh RT yang berstatus zona merah, sedangkan zona oranye sebanyak 328 RT. Sisanya ada di zona kuning dan zona hijau.

Meski penanganan Covid-19 di Jakarta semakin membaik, Anies tetap mengingatkan warga Ibu Kota untuk tetap menerapkan protokol kesehatan. Sebab, penambahan kasus harian Covid-19 masih berada di atas 1.000 kasus per hari.

"Pandemi belum selesai, jadi jangan buru-buru merasa ah udah bebas, sekarang bisa pergi-pergi, bisa melakukan kegiatan seperti biasa. Jangan dulu!" ucap Anies.

Baca juga: Jadwal dan Lokasi Mobil Vaksin Keliling Jakarta pada Senin, 16 Agustus

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengemudi Pajero yang Tampar Sopir Yaris Disebut Ugal-ugalan, Polisi Cari Bukti Rekamannya

Pengemudi Pajero yang Tampar Sopir Yaris Disebut Ugal-ugalan, Polisi Cari Bukti Rekamannya

Megapolitan
Gelar HUT Ke-495 Ibu Kota, Pemprov DKI Usung Tema 'Jakarta Hajatan'

Gelar HUT Ke-495 Ibu Kota, Pemprov DKI Usung Tema "Jakarta Hajatan"

Megapolitan
Video Viral Pengemudi Pajero Marahi dan Tampar Sopir Yaris, Polisi Terjun ke Lokasi Kejadian

Video Viral Pengemudi Pajero Marahi dan Tampar Sopir Yaris, Polisi Terjun ke Lokasi Kejadian

Megapolitan
Terancam Tutup karena Anjing yang Dititipkan Mati, 'Pet Shop' di Serpong Tak Beroperasi Hari Ini

Terancam Tutup karena Anjing yang Dititipkan Mati, "Pet Shop" di Serpong Tak Beroperasi Hari Ini

Megapolitan
Dua Orang Ditetapkan sebagai Tersangka, Diduga Menjadi Eksekutor Pembacokan Pelajar di Kemayoran

Dua Orang Ditetapkan sebagai Tersangka, Diduga Menjadi Eksekutor Pembacokan Pelajar di Kemayoran

Megapolitan
Jasad Bayi Laki-laki Ditemukan di Kali BKB Tanah Abang

Jasad Bayi Laki-laki Ditemukan di Kali BKB Tanah Abang

Megapolitan
Sampah di TPA Cipayung Depok Melebihi Kapasitas, Kini Capai 2,5 Juta Kubik

Sampah di TPA Cipayung Depok Melebihi Kapasitas, Kini Capai 2,5 Juta Kubik

Megapolitan
Pencuri Ponsel di Cijantung Kabur ke Gorong-gorong, Damkar Pun Turun Tangan

Pencuri Ponsel di Cijantung Kabur ke Gorong-gorong, Damkar Pun Turun Tangan

Megapolitan
Pelaku Pembunuhan di Bintara Bekasi Bacok Kakak Ipar Pacar di Depan Keluarga

Pelaku Pembunuhan di Bintara Bekasi Bacok Kakak Ipar Pacar di Depan Keluarga

Megapolitan
Revitalisasi Permukiman Korban Kebakaran Pasar Gembrong Ditargetkan Rampung September 2022

Revitalisasi Permukiman Korban Kebakaran Pasar Gembrong Ditargetkan Rampung September 2022

Megapolitan
Diperiksa sebagai Pelapor, Sekjen PAN Bawa Bukti Tambahan Kasus Pencemaran Nama Baik oleh Muannas Alaidid

Diperiksa sebagai Pelapor, Sekjen PAN Bawa Bukti Tambahan Kasus Pencemaran Nama Baik oleh Muannas Alaidid

Megapolitan
Terjatuh dari Motor dan Ditangkap Warga di Cilandak, Penipu Ini Mengaku Anggota Polri

Terjatuh dari Motor dan Ditangkap Warga di Cilandak, Penipu Ini Mengaku Anggota Polri

Megapolitan
Maling Motor di Matraman Keluarkan Pistol Saat Aksinya Tepergok

Maling Motor di Matraman Keluarkan Pistol Saat Aksinya Tepergok

Megapolitan
Cerita Korban Tembok Roboh di Cengkareng: Balita Tertimbun, Ditemukan Selamat dan Bersimbah Darah

Cerita Korban Tembok Roboh di Cengkareng: Balita Tertimbun, Ditemukan Selamat dan Bersimbah Darah

Megapolitan
Korban Kebakaran Pasar Gembrong Tempati Rusun Cipinang Besar Utara secara Gratis, Siswa Dapat Bantuan Seragam

Korban Kebakaran Pasar Gembrong Tempati Rusun Cipinang Besar Utara secara Gratis, Siswa Dapat Bantuan Seragam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.