Situs KPU Jakarta Timur Bisa Diakses Lagi, Data Aman dan Identitas Peretas Dikantongi

Kompas.com - 19/08/2021, 14:49 WIB
Situs resmi Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jakarta Timur diretas. Peretas mengatasnamakan dirinya Clan Underscore X Seven. TANGKAPAN LAYARSitus resmi Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jakarta Timur diretas. Peretas mengatasnamakan dirinya Clan Underscore X Seven.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jakarta Timur telah mengantongi identitas peretas situs resmi mereka.

"Kalau diidentifikasi sudah. Namun, untuk tindakan selanjutnya tergantung dari pimpinan kami, KPU DKI," kata Ketua KPU Jakarta Timur Wage Wardana saat dihubungi, Kamis (19/8/2021).

Adapun situs resmi KPU Jakarta Timur kini sudah bisa diakses kembali.

Baca juga: Situs Resmi KPU Jakarta Timur Diretas

Wage menyebutkan, tidak ada data yang hilang pascaperetasan. Scanning sudah dilakukan.

"Ini sudah normal kembali. Data aman," ujar Wage.

Situs resmi KPU Jakarta Timur diretas pada Selasa (17/8/2021) malam. Peretas mengatasnamakan dirinya sebagai Clan Underscore X Seven.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut peretas, sejak pandemi melanda Indonesia, hingga kini penanganan Covid-19 yang dilakukan pemerintah belum efektif, bahkan dijadikan bisnis sejumlah pihak.

"Tahun yang di mana banyaknya orang meninggal dan langsung dikatai corona, tahun yang di mana pemerintah yang sukses berbisnis dengan rakyatnya dengan isu corona," demikian isi narasi yang disampaikan di situs KPU Jakarta Timur, Rabu (18/8/2021), dilansir dari Tribun Jakarta.

Baca juga: Nasib Oknum Prajurit TNI Halangi Ambulans yang Bawa Bayi Kritis, Tetap Ditahan meski Sudah Berdamai

Isi pesan ini sempat bertengger di laman jakartatimur.kpu.go.id hingga Rabu siang, lalu akhirnya hilang dan hanya menampilkan keterangan situs tidak dapat diakses.

Peretas juga menyampaikan bahwa pandemi Covid-19 harus dilawan bersama dengan cara mematuhi protokol kesehatan guna mencegah penularan meluas dan menghindari agar tak jadi beban pikiran.

"Tapi itu tidak boleh membuat kita takut, tetap mematuhi protokol dan perbanyak berdoa untuk kesehatan kita, keluarga kita, dan tanah air kita yang tercinta Indonesia," tulis peretas tersebut.

Wage mengatakan, kejadian peretasan situs KPU Jakarta Timur ini merupakan yang pertama kali.

"Ini baru pertama kali kejadian. Waktu tahun Pemilu 2019 kemarin, justu enggak ada aman-aman saja," ujar Wage.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

Megapolitan
3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

Megapolitan
Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Megapolitan
Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Megapolitan
Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Megapolitan
Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Megapolitan
Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Megapolitan
Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Wakil Camat Mampang: Sumur Resapan Telah Teruji Kurangi Genangan atau Banjir

Megapolitan
16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

16.035 Sumur Resapan Sudah Dibangun di Jakarta, Targetnya 1.150.242

Megapolitan
Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Perintah Anies: Sumur Resapan Harus Berfungsi Optimal dan Jangan Membahayakan!

Megapolitan
KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

KRL Anjlok di Ciputat, Penumpang Sebut Keberangkatan Kereta dari Stasiun Tanah Abang Telat 1 Jam

Megapolitan
Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Anies Instruksikan Anak Buah Evaluasi Pembangunan Sumur Resapan

Megapolitan
DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

DPRD DKI Ancam Coret Anggaran Proyek Sumur Resapan 2 Tahun Berturut-turut

Megapolitan
Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Sumur Resapan Ambles, Diaspal, lalu Dilubangi, Komisi D DPRD DKI Curiga Perencanaannya Salah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.