Kompas.com - 27/08/2021, 16:04 WIB
Skuad Bali United saat berlatih jelang menghadapi Persik Kediri pada laga perdana Liga 1 2021, Kamis (26/8/2021). Laga Bali United vs Persik akan menjadi pembuka laga Liga 1 2021 pada Jumat (27/8/2021). MUHAMMAD ALIF AZIZ MARDIANSYAH/BOLASPORT.COMSkuad Bali United saat berlatih jelang menghadapi Persik Kediri pada laga perdana Liga 1 2021, Kamis (26/8/2021). Laga Bali United vs Persik akan menjadi pembuka laga Liga 1 2021 pada Jumat (27/8/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengingatkan agar para suporter tidak menggelar nonton bareng pertandingan sepak bola antara Bali United vs Persik Kediri dalam kompetisi Liga 1 musim 2021-2022.

Pertandingan kompetisi teratas sepak bola Tanah Air itu akan bergulir di Stadion Utama Gelora Bung Karno (GBK), Jumat (27/8/2021), pukul 19.00 WIB.

Adapun larangan nobar bagi masing-masing suporter tim itu bertujuan untuk mencegah kerumunan yang mengakibatkan potensi penularan Covid-19.

Baca juga: Kompetisi Liga 1 Bergulir Jumat, Polisi Ingatkan Laga Tanpa Penonton

"Tidak diperbolehkan nobar karena sekarang masih prokes, masih pandemi Covid-19 yang sangat-sangat ini. Kita harapakan masyarakat bisa mengerti," ujar Yusri dalam keterangannya, Jumat.

Selain larangan nobar, para suporter juga diminta untuk tidak mencoba-coba datang ke stadion SUGBK untuk menyaksikan pertandingan tim kesayangan.

Menurut Yusri, suporter dan masyarakat dapat menyaksikan pertandingan sepak bola dari siaran langsung di layar kaca.

"Silakan nonton dari rumah saja. Karena pertandingan yang dilakukan di siaran langsung di beberapa stasiun TV yang ada," ucap Yusri.

Setidaknya akan ada 341 personel gabungan baik dari Polri dan TNI dalam mengamankan pertandingan kedua tim tersebut.

Baca juga: 341 Personel Gabungan Dikerahkan untuk Amankan Kompetisi Liga 1 di GBK

Adapun pengamanan dibagi menjadi empat titik baik pada zona tribun, tempat ganti, lapangan dan luar lapangan.

"Seluruh official maupun juga dari pemain, panitia itu semuanya harus sudah divaksin yang kedua dan diikuti dengan minimal pemeriksaan swab antigen yang menyatakan dia non-reaktif," kata Yusri.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pertunjukan Barongsai Saat Perayaan Imlek di Vihara Amurva Bhumi Ditiadakan

Pertunjukan Barongsai Saat Perayaan Imlek di Vihara Amurva Bhumi Ditiadakan

Megapolitan
Kasus Omicron Terdeteksi di Jakarta Selatan, Wali Kota Minta Warga Patuhi Protokol Kesehatan

Kasus Omicron Terdeteksi di Jakarta Selatan, Wali Kota Minta Warga Patuhi Protokol Kesehatan

Megapolitan
Bertambah, Temuan Kasus Covid-19 Kini Ada di 90 Sekolah Jakarta

Bertambah, Temuan Kasus Covid-19 Kini Ada di 90 Sekolah Jakarta

Megapolitan
Kasus Covid-19 di PN Depok Bertambah, 21 Pegawai Terkonfirmasi Positif

Kasus Covid-19 di PN Depok Bertambah, 21 Pegawai Terkonfirmasi Positif

Megapolitan
Alasan Ibu Laporkan Anak yang Jual Kulkasnya: Saya Tak Kuat Lagi, Saya Diusir, Pantas Enggak?

Alasan Ibu Laporkan Anak yang Jual Kulkasnya: Saya Tak Kuat Lagi, Saya Diusir, Pantas Enggak?

Megapolitan
Kebakaran Hanguskan 26 Rumah di Tambora, Diduga akibat Korsleting

Kebakaran Hanguskan 26 Rumah di Tambora, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
UPDATE 25 Januari: Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Tembus 2.190, 9 Pasien Meninggal

UPDATE 25 Januari: Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Tembus 2.190, 9 Pasien Meninggal

Megapolitan
Dukcapil Akan Layani Perbaikan Dokumen Kependudukan bagi Warga Terdampak Banjir di Tegal Alur

Dukcapil Akan Layani Perbaikan Dokumen Kependudukan bagi Warga Terdampak Banjir di Tegal Alur

Megapolitan
Butuh Uang Usai Kena PHK, Pria di Ciputat Jual Kulkas Ibunya lalu Dilaporkan ke Polisi, Kini Jadi Terdakwa

Butuh Uang Usai Kena PHK, Pria di Ciputat Jual Kulkas Ibunya lalu Dilaporkan ke Polisi, Kini Jadi Terdakwa

Megapolitan
Pemkot Siapkan 60 RPTRA di Jakarta Selatan sebagai Sentra Vaksinasi 'Booster'

Pemkot Siapkan 60 RPTRA di Jakarta Selatan sebagai Sentra Vaksinasi "Booster"

Megapolitan
Disdamkar: 146 kebakaran terjadi di Kabupaten Bekasi sepanjang 2021

Disdamkar: 146 kebakaran terjadi di Kabupaten Bekasi sepanjang 2021

Megapolitan
Polisi Kejar Pemasok Sabu yang Diedarkan di Kawasan Kepulauan Seribu

Polisi Kejar Pemasok Sabu yang Diedarkan di Kawasan Kepulauan Seribu

Megapolitan
Advokat yang Memaki Ibu Korban Kekerasan Seksual di Depok Dinilai Langgar Kode Etik

Advokat yang Memaki Ibu Korban Kekerasan Seksual di Depok Dinilai Langgar Kode Etik

Megapolitan
Kronologi Pembongkaran Trotoar di Cilandak, Pemkot Jaksel Sebut PNS Tak Terlibat

Kronologi Pembongkaran Trotoar di Cilandak, Pemkot Jaksel Sebut PNS Tak Terlibat

Megapolitan
Pihak Keluarga Belum Terima Pemberitahuan Perkembangan Penyidikan Kakek Tewas Dikeroyok di Cakung

Pihak Keluarga Belum Terima Pemberitahuan Perkembangan Penyidikan Kakek Tewas Dikeroyok di Cakung

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.