Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Fakta Kontroversi Merek GoTo, Gojek dan Tokopedia Dituntut Rp 2 Triliun dan Dilaporkan ke Polisi

Kompas.com - 09/11/2021, 18:39 WIB
Ivany Atina Arbi

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan teknologi Gojek dan Tokopedia dilaporkan ke Polda Metro Jaya atas penggunaan merek dagang GoTo.

Laporan dibuat oleh kuasa hukum PT Terbit Financial Technology Alfons Loemau, Selasa (9/11/2021). Kompas.com merangkum sejumlah fakta terkait pelaporan tersebut di sini:

1. Gunakan merek dagang yang sama

Menurut Alfons, kliennya telah memiliki hak paten atas merek GOTO yang terdaftar di Ditjen Hak Kekayaan Industrial (DJKI) Kemenkum dan HAM dengan nomor sertifikat IDM00085218 kelas 42.

Merek dagang yang sama digunakan oleh Gojek dan Tokopedia yang resmi bergabung di bawah payung grup GoTo.

“Bunyinya sama GoTo jadi Gojek Tokopedia, sedangkan PT Terbit memiliki hak paten atas merek GOTO tersebut. Pelafalannya sama,” ujar Alfons di Mapolda Metro Jaya, Selasa.

Baca juga: Pakai Singkatan GoTo, Gojek dan Tokopedia Dilaporkan ke Polda Metro Jaya

Atas kesamaan merek dagang itu, PT Terbit Financial Technology melaporkan PT Aplikasi Karya Anak Bangsa (Gojek) dan PT Tokopedia ke Polda Metro Jaya.

"(Terlapor) Para CEO dari Gojek dan Tokopedia. Kami tempuh proses pidananya," kata Alfons.

Adapun laporan tersebut telah teregistrasi di Polda Metro Jaya dengan nomor LP/B/5083/X/2021/SPKT/POLDA METRO JAYA tertanggal 13 Oktober 2021.

"Pasal yang kami laporkan adalah Pasal 100 juncto Pasal 102 ayat 1 dan 2 terkait Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2016 tentang merek dan indikasi geografis," pungkasnya.

2. GoTo digugat Rp 2,08 triliun

PT Terbit Financial Technology juga menggugat Gojek serta Tokopedia ke Pengadilan Niaga Jakarta Pusat.

Gugatan hak merek ini terdaftar sejak Selasa, 2 November lalu dengan nomor perkara 71/Pdt.Sus-HKI/Merek/2021/PN Niaga Jkt.Pst.

"Menyatakan para tergugat telah melakukan pelanggaran hak atas merek GOTO milik penggugat," demikian salah satu bunyi petitum dalam perkara ini.

Baca juga: Dipolisikan karena Pakai Singkatan GoTo, Gojek dan Tokopedia Klaim Sudah Daftarkan ke Lembaga Terkait

Penggugat pun meminta mejelis hakim menghukum Gojek dan Tokopedia dengan membayar ganti rugi materil Rp 1,83 triliun dan imateril Rp 250 miliar. Sehingga, totalnya berjumlah Rp 2,08 triliun.

Penggugat juga menjelaskan merek GOTO yang mereka miliki telah terdaftar dengan Nomor IDM000858218 pada Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual Kementerian Hukum dan HAM RI.

Sehingga, penggugat meminta majelis hakim menyatakan bahwa merekalah satu-satunya pemilik dan pemegang hak yang sah atas merek terdaftar GOTO berserta segala variasinya.

3. Ada tujuh merek yang sama di DJKI

Berdasarkan penelurusan Kompas.com di laman resmi DJKI Kemenkum dan HAM, terdapat tujuh merek yang terdaftar atas nama Goto.

Dari tujuh merek tersebut, tiga diantaranya didaftarkan oleh PT Aplikasi Karya Anak Bangsa (Gojek).

Baca juga: Barisan Parpol Pendukung Formula E dan Alasan Tolak Hak Interpelasi

Merek Goto yang didaftarkan Gojek mulai berlaku pada 5 Maret 2021 lalu dengan masa akhir perlindungan merek pada 5 Maret 2031.

Sementara, merek Goto yang didaftarkanPT Terbit Financial Technology mulai terdaftar pada 10 Maret 2020 dengan masa berlaku juga 10 tahun.

4. Merger Gojek dan Tokopedia

Sebelumnya diberitakan bahwa Gojek dan Tokopedia telah resmi bergabung di bawah payung grip GoTo.

CEO Tokopedia William Tanuwijaya menjelaskan, GoTo adalah singkatan dari “Gojek” dan “Tokopedia”.

Istilah itu juga melambangkan semangat gotong royong yang melandasi penggabungan kedua perusahaan digital tersebut.

"Gabungan Gojek dan Tokopedia dengan kekuatan visi dan misi yang begitu kuat, akan benar-benar mampu mendorong kemajuan bangsa," ujar Wlliam.

Baca juga: Rangkaian Peristiwa Anies Pinjam Uang Rp 180 Miliar ke Bank DKI untuk Talangi Commitment Fee Formula E

Grup GoTo juga memiliki bisnis pembayaran dan layanan keuangan baru yang dinamakan GoTo Financial.

GoTo financial ini mencakup layanan GoPay dan layanan kekuangan sebagai solusi bisnis mitra usaha.

5. Pakar sebut sesuai ketentuan hukum

Pakar Hukum Ekonomi Bisnis Universitas Sevelas Maret Solo, Yudho Taruno Muryanto, menilai bahwa pemanfaatan merek GoTo oleh Gojek dan Tokopedia sudah sesuai ketentuan hukum.

Menurut Yudho, keluarnya sebuah merek telah melalui proses yang diatur dalam Undang-undang Merek Nomor 20 Tahun 2016.

Otoritas tentunya telah memiliki pertimbangan dan dasar hukum untuk mengesahkan dan menyetujui merek GoTo milik Gojek dan Tokopedia, ujarnya.

“Aturan mengenai merek ini sudah jelas dan banyak kasus gugatan merek seperti halnya yang sekarang ramai dengan GoTo. Selain faktor teknis, tentunya sebuah gugatan akan dilihat iktikad dari pemohon. Jika iktikadnya tidak baik pasti akan ditolak majelis hakim,” ujar Yudho, dilansir dari Antara.

(Penulis : Tria Sutrisna, Akhdi Martin Pratama/ Editor : Jessi Carina)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cerita Nadia, Habiskan Jutaan Rupiah untuk Bagi-bagi THR ke Sanak Saudara

Cerita Nadia, Habiskan Jutaan Rupiah untuk Bagi-bagi THR ke Sanak Saudara

Megapolitan
Satu Keluarga Tertimpa Dahan Pohon Saat Sedang Piknik di Ragunan

Satu Keluarga Tertimpa Dahan Pohon Saat Sedang Piknik di Ragunan

Megapolitan
Lebaran Usai, Pemprov DKI Bakal Data Pendatang Baru di Jakarta Sebulan ke Depan

Lebaran Usai, Pemprov DKI Bakal Data Pendatang Baru di Jakarta Sebulan ke Depan

Megapolitan
Perempuan yang Bunuh Diri Sambil 'Live' Beberapa Kali Mencoba Akhiri Hidup

Perempuan yang Bunuh Diri Sambil "Live" Beberapa Kali Mencoba Akhiri Hidup

Megapolitan
PDI-P Lirik Sekda Supian Suri, Sebut Kandidat Kuat Calon Wali Kota Depok

PDI-P Lirik Sekda Supian Suri, Sebut Kandidat Kuat Calon Wali Kota Depok

Megapolitan
PKS Belum Tentukan Kandidat untuk Pilwalkot Bogor 2024

PKS Belum Tentukan Kandidat untuk Pilwalkot Bogor 2024

Megapolitan
Pengemudi yang Ngaku Adik Jenderal Sembunyikan Fortuner di Rumah Kakaknya, Pelat TNI Palsu Dibuang

Pengemudi yang Ngaku Adik Jenderal Sembunyikan Fortuner di Rumah Kakaknya, Pelat TNI Palsu Dibuang

Megapolitan
Kisah Kuli Panggul Sering Ditolak Pelanggan karena Sudah Tua, Sukardi: Saya Masih Kuat...

Kisah Kuli Panggul Sering Ditolak Pelanggan karena Sudah Tua, Sukardi: Saya Masih Kuat...

Megapolitan
Pengendara Kabur Usai Serempet Mobil di Bekasi, Polisi: Panik Diteriaki Warga

Pengendara Kabur Usai Serempet Mobil di Bekasi, Polisi: Panik Diteriaki Warga

Megapolitan
Anak yang Aniaya Ibu Kandung di Cengkareng Ditetapkan Jadi Tersangka

Anak yang Aniaya Ibu Kandung di Cengkareng Ditetapkan Jadi Tersangka

Megapolitan
Mobil 'Seruduk' Belasan Kendaraan di Depan Tol Bekasi, Berawal dari Tabrak Lari

Mobil "Seruduk" Belasan Kendaraan di Depan Tol Bekasi, Berawal dari Tabrak Lari

Megapolitan
Perjuangan Mudik Ridwan Mahasiswa di Bandung, Kerja Sampingan demi Beli Tiket Bus

Perjuangan Mudik Ridwan Mahasiswa di Bandung, Kerja Sampingan demi Beli Tiket Bus

Megapolitan
PKS Usulkan 3 Nama untuk Pilkada DKI: Sohibul Iman, Mardani Ali Sera, dan Khoirudin

PKS Usulkan 3 Nama untuk Pilkada DKI: Sohibul Iman, Mardani Ali Sera, dan Khoirudin

Megapolitan
Polisi Tangkap Pengemudi Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal dan Pakai Pelat Palsu TNI

Polisi Tangkap Pengemudi Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal dan Pakai Pelat Palsu TNI

Megapolitan
Putaran Balik di Depan Citywalk Sudirman Ditutup Permanen

Putaran Balik di Depan Citywalk Sudirman Ditutup Permanen

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com