Kompas.com - 07/05/2022, 06:38 WIB

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Seorang tunawisma berjenis kelamin pria yang ditemukan tidak bernyawa, Jumat (6/5/2022) di Pamulang Barat, Tangerang Selatan, diduga merupakan orang dalam gangguan jiwa (ODGJ).

Hal tersebut diungkapkan Ketua RT 04 RW 07, Ipung, saat dijumpai Kompas.com.

"Kemungkinan ada kelainan jiwa," ujar Ipung.

Baca juga: MUI: Isi Idul Fitri dengan Menyantuni Fakir Miskin

Pria yang tak diketahui identitasnya itu kerap terlihat mondar-mandir di wilayah permukiman setempat dengan hanya bertelanjang dada dan hanya mengenakan celana panjang saja.

Tetapi, tempat favoritnya adalah sebuah lapak warung di Jalan Beringin. Apabila lapak warung sudah kosong, ia sering berdiam diri di dalamnya.

Ketika berada di dalam lapak, lanjut Ipung, pria tersebut sering membuat terkejut warga yang melintas. Sebab, ia secara tiba-tiba sering mengulurkan tangan dari dalam lapak bermaksud untuk meminta makan.

"Sering itu dia nyodorin baskom (dari dalam lapak). Jadi yang kelihatan itu tangannya doang. Saya pernah, kaget. Orang lewat situ juga kaget," ujar Ipung.

Ia pun memastikan bahwa pria tersebut bukanlah berasal dari warga setempat. Ia telah mengecek ke warganya dan tidak ada yang mengenal pria itu.

"Bukan dari daerah sini. (Dia sering berkeliling) jauh ke arah Bambu Apus apa kemana itu jalan kaki. Kalau sore-sore pulang. Sama sekali enggak ada yang ngenalin," pungkas Ipung.

Baca juga: G20 Urusi Utang Negara Miskin, Ada 73 Negara yang Layak Dapat Restrukturisasi

Diberitakan sebelumnya, pria tunawisma itu ditemukan warga pada Jumat sekitar pukul 11.00 WIB.

Salah seorang petugas keamanan setempat bernama Bejo mengungkapkan, awalnya warga yang hendak melaksanakan shalat Jumat di Masjid Al-Barkah mencium bau busuk.

Setelah dicari, ternyata bersumber dari jasad seorang tunawisma di dalam sebuah lapak dagangan. Jenazah pria tersebut kemudian dibawa ke RS Fatmawati.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disbud DKI Akui Visual Monumen Selamat Datang Terganggu Halte Bundaran HI

Disbud DKI Akui Visual Monumen Selamat Datang Terganggu Halte Bundaran HI

Megapolitan
Sebut Pulau G Terbuka bagi Siapa Saja, Wagub DKI: Semua Wilayah Jakarta Enggak Ada yang Ekslusif

Sebut Pulau G Terbuka bagi Siapa Saja, Wagub DKI: Semua Wilayah Jakarta Enggak Ada yang Ekslusif

Megapolitan
Berusaha Blokade Jalan, Massa Mahasiswa Terlibat Aksi Saling Dorong dengan Polisi di Patung Kuda

Berusaha Blokade Jalan, Massa Mahasiswa Terlibat Aksi Saling Dorong dengan Polisi di Patung Kuda

Megapolitan
Kronologi Perampokan Toko Emas di Mal Kawasan Serpong: Datang, Tembak, Sikat lalu Kabur

Kronologi Perampokan Toko Emas di Mal Kawasan Serpong: Datang, Tembak, Sikat lalu Kabur

Megapolitan
Minum Obat Kuat untuk Berhubungan Badan dengan PSK, Seorang Pria Tewas di Balkon Apartemen

Minum Obat Kuat untuk Berhubungan Badan dengan PSK, Seorang Pria Tewas di Balkon Apartemen

Megapolitan
Ingin Ungkap Aksi Pencurian Pakaian Dalam Wanita di Cipete, Korban Diam-diam Lakukan Hal Ini

Ingin Ungkap Aksi Pencurian Pakaian Dalam Wanita di Cipete, Korban Diam-diam Lakukan Hal Ini

Megapolitan
Revitalisasi Halte Berpotensi Usik Cagar Budaya, Transjakarta Diminta Segera Merespons

Revitalisasi Halte Berpotensi Usik Cagar Budaya, Transjakarta Diminta Segera Merespons

Megapolitan
'Setiap Demo, Kami Dihalangi Kawat Berduri-Tembok Beton, Bukti Penghuni Istana dan Rakyat Berjarak...'

"Setiap Demo, Kami Dihalangi Kawat Berduri-Tembok Beton, Bukti Penghuni Istana dan Rakyat Berjarak..."

Megapolitan
Diiming-imingi Gaji Besar oleh Penyalur PMI Ilegal, Korban: Syaratnya Cuma Kartu Identitas dan Izin dari Suami

Diiming-imingi Gaji Besar oleh Penyalur PMI Ilegal, Korban: Syaratnya Cuma Kartu Identitas dan Izin dari Suami

Megapolitan
Gerebek Pejabat ASN Dinas Pendidikan Jakbar Selingkuh, Sang Istri Bakal Mengadu ke Wali Kota Jakbar

Gerebek Pejabat ASN Dinas Pendidikan Jakbar Selingkuh, Sang Istri Bakal Mengadu ke Wali Kota Jakbar

Megapolitan
Anies Diminta Hentikan Revitalisasi Halte yang Berpotensi Usik Visual Cagar Budaya

Anies Diminta Hentikan Revitalisasi Halte yang Berpotensi Usik Visual Cagar Budaya

Megapolitan
Wali Kota Idris: Perda Penyelenggaraan Kota Religius Depok Ditolak Kemendagri

Wali Kota Idris: Perda Penyelenggaraan Kota Religius Depok Ditolak Kemendagri

Megapolitan
Stok Vaksin Habis, Vaksinasi Dosis Empat bagi Nakes di Kabupaten Tangerang Jauh dari Target

Stok Vaksin Habis, Vaksinasi Dosis Empat bagi Nakes di Kabupaten Tangerang Jauh dari Target

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Luas Halte Bundaran HI Harus Bertambah, Mengikuti Kenaikan Jumlah Penumpang

Wagub DKI Sebut Luas Halte Bundaran HI Harus Bertambah, Mengikuti Kenaikan Jumlah Penumpang

Megapolitan
Seorang Perempuan di Cilandak Sudah 3 Kali Kehilangan Jemuran Pakaian Dalam, Aksi Pencurinya Terekam Ponsel

Seorang Perempuan di Cilandak Sudah 3 Kali Kehilangan Jemuran Pakaian Dalam, Aksi Pencurinya Terekam Ponsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.