Toto TIS Suparto
Editor Buku Lepas, Ghostwritter

Editor Buku

Ada Apa di Balik Maraknya Pembunuhan?

Kompas.com - 21/09/2022, 10:34 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

NYAWA nyaris tak berharga. Seorang adik tega menghabisi nyawa kakaknya. Suami kehilangan akal sehat tatkala menyewa pembunuh bayaran untuk menyingkirkan sang istri.

Sekelompok orang begitu dingin ketika memutilasi korban. Segerombolan suporter ringan tangan mengayunkan senjata tajam kepada pendukung lawan.

Dan... dorr, anak buah ditembak secara beramai-ramai.

Begitulah negeri kita. Pembunuhan ibarat serial televisi. Ada bumbunya pula: perselingkuhan, pelecehan seksual, hingga dendam percintaan.

Masyarakat terbawa alur cerita. Terkadang ditambahi dengan spekulasi liar ala skenarionya.

Mau tak mau menggiring saya ke sudut sunyi. Merenung. Ada apa negeri ini? Begitu mudah pertumpahan darah dipakai menyelesaikan masalah.

Dari sudut sunyi menyeruak pemikiran, tampaknya relasi antar-manusia makin dingin saja. Kita pun ada kalanya terjebak dalam kedinginan relasi dengan orang-orang sekitar kita.

Tiba-tiba ada perasaan bahwa kita bersosialisasi dalam masyarakat yang tidak tulus. Muncul kesangsian terhadap kebaikan orang-orang sekitar kita.

Lebih ekstrem lagi, kita merasakan seolah banyak orang pura-pura baik demi tujuan tertentu.

Nilai relasi yang seharusnya hangat, tiba-tiba hambar. Sebab hubungan sesama manusia bukan lagi dari hati ke hati atau dipererat dengan kebersamaan, melainkan cenderung dengan nilai kepentingan.

Hubungan sesama manusia semata-mata bersandarkan kepentingan diri sendiri. Bahkan tak jarang kepentingan ekonomi menjadi sandaran kuat.

Kemudian yang bakal terjadi, ketika tujuan kepentingan telah tercapai, selesailah relasi antarmanusia itu.

Mau dikemukakan pula, manakala nilai relasi manusia menurun, saat itulah gejala reifikasi muncul. Diingatkan para etikawan, dasar dari reifikasi adalah ’’penurunan” nilai relasi manusia.

Manusia sebagai benda

Reifikasi - atau dalam teori Marxis disebut pula sebagai verdinglichung - kurang lebih berarti pembendaan.

Menurut teori ini, seseorang menempatkan manusia lain sebagai benda. Kita melihat dan memperlakukan manusia lain hanya sebagai bagian dari alat-alat produksi untuk meraih keuntungan ekonomi.

Georg Lukacs yang menulis buku "History and Class Consciousness" (1923) sepakat dengan Marx bahwa komoditas menjadi objek yang mendasari hubungan antarorang.

Kemudian komoditas ini menumbuhkan reifikasi yang menunjukkan tereduksinya hubungan antarmanusia karena menjadi relasi alat produksi. Puncaknya adalah kasus-kasus pembunuhan yang dipaparkan pada awal tulisan ini.

Di antara kasus itu ada pula yang mengandung reifikasi. Sebab, sebagai alat produksi maka orang lain bisa dipandang sebagai pesaing ekonomi.

Bisa pula dianggap mengancam "rahasia" aktivitas ekonomi seseorang. Bisa berpotensi menjadi pengganjal kepentingan ekonominya.

Maka salah satu cara adalah harus menyingkirkan para pesaing maupun pengganjal itu guna melancarkan tujuan kepentingan ekonominya.

Celakanya, cara menyingkirkan itu sampai harus menghilangkan nyawa. Dan kemudian motifnya disamarkan.

Pembunuh sadis itu tak mengenal apa yang disebut imperatif kategoris. Menurut Immanuel Kant, filsuf Jerman, imperatif kategoris sebagai panduan rasional untuk kehidupan moral manusia.

Dengan imperatif kategoris seseorang akan melihat manusia sebagai tujuan pada dirinya sendiri, dan bukan semata sebagai alat untuk tujuan-tujuan lainnya.

Mereka yang tanpa imperatif kategoris maka tidak pernah melihat manusia lain sebagai tujuan pada dirinya sendiri, melainkan hanya sebagai alat untuk pemuas hasrat liar mereka.

Hidup pelaku tanpa bimbingan akal sehat, melainkan melulu dorongan hasrat yang tidak pernah dikenali dan dikelola. Akibatnya banyak orang menjadi korban dari sesat pikir tersebut.

Bagaimana mewaspadainya?

Masyarakat yang tidak tulus adalah sumber reifikasi. Seyogianya kita mewaspadai. Jangan-jangan orang di sekitar kita sedang menempatkan kita sebagai objek reifikasi.

Caranya? Kita memanfaatkan cara berpikir menyangsikan.

Kata Descartes, Bapak Filsafat Modern, untuk memperoleh kepastian dimulai dengan "le doute methodique" atau metode kesangsian.

Untuk menemukan titik kepastian itu Descartes mulai dengan sebuah kesangsian atas segala sesuatu.

Menyangsikan bukan kesia-siaan. Justru menyangsikan adalah berpikir. Kepastian akan eksistensi dicapai dengan berpikir.

Inilah yang kemudian menjadi terkenal "je pense done je suits alias cogito ergo sum (aku berpikir, maka aku ada)".

Lewat metode kesangsian bakal ditemukan kebenaran dan kepastian yang kokoh, yaitu "cogito" atau kesadaran diri. Cogito ini ditemukan lewat pikiran kita sendiri.

Metode kesangsian ala Descartes ini bukan melulu mencurigai orang-orang di sekitar kita. Metode ini untuk mengukur kesadaran bahwa orang dekat kita memang benar-benar tulus. Bukan mempraktikkan reifikasi.

Namun jangan terkejut, jika orang lain pun sedang mengukur kita, apakah kita terperangkap reifikasi? Sebab, dalam sudut pandang apapun, reifikasi racun bagi relasi antarmanusia. Lebih menakutkan jika reifikasi berujung pembunuhan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggul Pulau Pramuka Roboh, Petugas Gunakan Alat Sederhana untuk Perbaiki

Tanggul Pulau Pramuka Roboh, Petugas Gunakan Alat Sederhana untuk Perbaiki

Megapolitan
Anggota Dewan Kabupaten Kepulauan Seribu Gunakan Narkoba, Bupati Sebut Akan Diganti

Anggota Dewan Kabupaten Kepulauan Seribu Gunakan Narkoba, Bupati Sebut Akan Diganti

Megapolitan
Sambangi Pasar Induk Kramat Jati, Heru Budi Cek Harga Bahan Pokok Jelang Natal

Sambangi Pasar Induk Kramat Jati, Heru Budi Cek Harga Bahan Pokok Jelang Natal

Megapolitan
Polisi Langsung Tutup Kasus Kematian Sekeluarga di Kalideres jika Tak Ada Unsur Pidana

Polisi Langsung Tutup Kasus Kematian Sekeluarga di Kalideres jika Tak Ada Unsur Pidana

Megapolitan
Nasib Malang Balita Tewas di Tangan Pacar Ibunya karena Menangis dan BAB Sembarangan

Nasib Malang Balita Tewas di Tangan Pacar Ibunya karena Menangis dan BAB Sembarangan

Megapolitan
Polisi Temukan 'Buli-buli' di Rumah Sekeluarga Tewas di Kalideres, Dipakai untuk Ritual

Polisi Temukan "Buli-buli" di Rumah Sekeluarga Tewas di Kalideres, Dipakai untuk Ritual

Megapolitan
Plaza Semanggi, Nasibmu Kini...

Plaza Semanggi, Nasibmu Kini...

Megapolitan
 PPKM Level 1 Jabodetabek Diperpanjang, Begini Aturan Nobar Piala Dunia 2022

PPKM Level 1 Jabodetabek Diperpanjang, Begini Aturan Nobar Piala Dunia 2022

Megapolitan
Michael Sianipar Mundur, PSI: Orang Biasa Datang dan Pergi, Kami Tetap Konsisten

Michael Sianipar Mundur, PSI: Orang Biasa Datang dan Pergi, Kami Tetap Konsisten

Megapolitan
Plaza Semanggi Ditinggalkan Pengunjung, Pedagang: Kadang Sepi, Enggak Ada yang Beli

Plaza Semanggi Ditinggalkan Pengunjung, Pedagang: Kadang Sepi, Enggak Ada yang Beli

Megapolitan
Mengenal Kapiten Souw Beng Kong, Perintis Batavia yang Terlupakan

Mengenal Kapiten Souw Beng Kong, Perintis Batavia yang Terlupakan

Megapolitan
Mundurnya Michael Victor Sianipar dari PSI di Tengah Isu Kedekatan dengan Anies Baswedan...

Mundurnya Michael Victor Sianipar dari PSI di Tengah Isu Kedekatan dengan Anies Baswedan...

Megapolitan
Ketika Ketua DPW PSI DKI Michael Victor Sianipar Mundur Tak Lama Usai Anies Lengser...

Ketika Ketua DPW PSI DKI Michael Victor Sianipar Mundur Tak Lama Usai Anies Lengser...

Megapolitan
Sederet Fakta Balita Tewas Dibanting Kekasih Ibunya di Kalibata City

Sederet Fakta Balita Tewas Dibanting Kekasih Ibunya di Kalibata City

Megapolitan
Plaza Semanggi yang Kini Sepi, Dulu Adalah Rumah Dari Beragam Outlet Merk Dunia

Plaza Semanggi yang Kini Sepi, Dulu Adalah Rumah Dari Beragam Outlet Merk Dunia

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.