Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Curhat Pasutri Batal ke Kantor Imbas Rekayasa Lalu Lintas KTT ASEAN

Kompas.com - 04/09/2023, 14:34 WIB
Wasti Samaria Simangunsong ,
Ihsanuddin

Tim Redaksi


JAKARTA, KOMPAS.com - Andy Asmoro (28), pekerja kantoran di daerah Slipi Kemanggisan, Jakarta Barat, harus izin cuti satu hari lantaran terlambat ke kantor akibat macet panjang pada Senin (4/9/2023) pagi tadi.

Ia terjebak macet saat berkendara di kawasan Fatmawati menuju bundaran senayan, Jakarta Selatan.

Kata Andy, macet ini terjadi karena penutupan jalan dalam rangka rekayasa lalu lintas jelang penyelenggaraan KTT ASEAN Ke-43 di Jakarta.

"Aku dari Depok, biasa lewat Fatmawati mau ke Slipi. Otomatis harus lewat bundaran senayan dan sekitar GBK kan. Sepanjang Fatmawati ke arah bundaran senayan sih macet banget," kata dia kepada Kompas.com, Senin (4/9/2023).

Baca juga: MRT Jakarta Bakal Sesuaikan Jadwal Perjalanan Selama KTT Ke-43 ASEAN

Andy dan suaminya yang saat itu mengendarai motor ke arah Bundaran Senayan pun terjebak macet.

Lalu, mereka memutuskan untuk putar balik dan batal ke kantor.

"Sekitar jam delapan ketemu rekayasa lalu lintasnya, tapi kita belum sampai bundaran senayan Jadi karena bingung, terus sudah terlanjur kejebak macet, kita mutar duluan aja pas di Blok M, dan memilih izin jadinya," sambung Andy.

Ditambah lagi kondisi Andy yang sedang hamil muda membuat dia merasa pusing dan mual di perjalanan. Sehingga, sang suami pun ikut izin cuti kerja.

"Bisa saja suami ke kantor, cuma karena kondisi aku lagi "mabuk" dan suami belum tega buat nyuruh naik angkutan umum pagi-pagi jadi ya ikut mutar balik," tutur dia.

Baca juga: Pantauan Lalu Lintas Jelang KTT ASEAN, Semanggi-Sudirman Lengang

Padahal, Andy mengaku, malam sebelumnya sudah mempersiapkan diri dengan mencari informasi soal rekayasa lalu lintas ini.

Termasuk memantau media sosial Lalu Lintas Polda Metro Jaya, untuk mengecek jalan mana saya yang terkena rekayasa lalu lintas.

Sedangkan situasi lapangannya, peta digital pun masih belum update informasi soal jalan mana saja yang dibuka-tutup saat itu.

"Intinya kalau pengalaman tadi, karena ada rekayasa jalan dan sifatnya situasional, banyak yang cari jalan alternatif dan jadi macet di beberapa titik. Terus Gmaps itu tadi pagi sih pengalaman aku sama suami masih ngarahin lewat jalan biasanya. Padahal info dari TMC Polda Metro Jaya jalanan yang diarahkan Gmaps ditutup," tutur dia.

Baca juga: Kualitas Udara Jakarta Menjelang KTT ASEAN Sedikit Membaik, tapi Masih Tidak Sehat bagi Kelompok Sensitif

Meski sudah ada penyampaian informasi melalui media sosial, namun Andy dan suaminya mengaku sangat disulitkan oleh rekayasa lalu lintas dan penutupan jalan ini.

Sebab, Andy dan suaminya adalah orang luar Jakarta yang mengandalkan peta digital untuk mobilitas harian.

"Kita sebagai orang yang baru kerja di Jakarta belum hafal jalan alternatif, kan mengandalkan Gmaps. Tapi karena di Gmaps masih mengarahkan ke jalan-jalan yang ditutup itu jadi ya bingung akhirnya memilih putar balik saja," ujar Andy.

Andy berharap, selama gelaran KTT ASEAN besok, 5-7 September 2023, informasi rekayasa arus lalu lintas beserta opsi jalan alternatif bisa lebih gamblang disampaikan oleh aparat yang bertugas.

"TMC itu cuma infoin ruas jalan yang ditutup saja, tapi enggak infoin dialihkan ke mananya. Terus harapannya ada kejelasan waktulah. Jadi bisa kita sesuaikan juga harus berangkat lebih pagi atau gimana. Semoga jalan alternatif nya besok sih enggak macet ya, jadi bisa kerja normal lagi," tandas dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sebelum Rampok Toko Jam Mewah di PIK 2, Pelaku Survei ke Lokasi Selama Tiga Pekan

Sebelum Rampok Toko Jam Mewah di PIK 2, Pelaku Survei ke Lokasi Selama Tiga Pekan

Megapolitan
Perampok di Toko PIK 2 Pura-pura Jadi Pembeli Sebelum Gasak Jam Tangan Mewah

Perampok di Toko PIK 2 Pura-pura Jadi Pembeli Sebelum Gasak Jam Tangan Mewah

Megapolitan
Supian Suri: Saya Bersama Partai Koalisi Sepakat Meminta Intan Fauzi untuk Jadi Bacalon Wakil Wali Kota Depok

Supian Suri: Saya Bersama Partai Koalisi Sepakat Meminta Intan Fauzi untuk Jadi Bacalon Wakil Wali Kota Depok

Megapolitan
Disdik DKI: 110.088 Siswa Diterima PPDB Jakarta Jalur Prestasi

Disdik DKI: 110.088 Siswa Diterima PPDB Jakarta Jalur Prestasi

Megapolitan
Dekat dengan Prabowo, Aji Jaya Bintara Optimistis Diusung Gerindra Maju Cawalkot Bogor

Dekat dengan Prabowo, Aji Jaya Bintara Optimistis Diusung Gerindra Maju Cawalkot Bogor

Megapolitan
Tampung dan Bantu Jual Jam Tangan Mewah, Tiga Orang Ditangkap Terkait Perampokan di PIK 2

Tampung dan Bantu Jual Jam Tangan Mewah, Tiga Orang Ditangkap Terkait Perampokan di PIK 2

Megapolitan
Firli Bahuri Tak Juga Ditahan Setelah 7 Bulan Tersangka, Pengamat: Sangat Mungkin Ada Intervensi

Firli Bahuri Tak Juga Ditahan Setelah 7 Bulan Tersangka, Pengamat: Sangat Mungkin Ada Intervensi

Megapolitan
Rayakan HUT Ke-497 Jakarta, PAM Jaya Gelar Khitanan Massal Gratis untuk 497 Anak

Rayakan HUT Ke-497 Jakarta, PAM Jaya Gelar Khitanan Massal Gratis untuk 497 Anak

Megapolitan
Usai Disoroti Bima Arya, Pemkot Bogor Bersihkan Tumpukan Sampah di Jalan Merdeka

Usai Disoroti Bima Arya, Pemkot Bogor Bersihkan Tumpukan Sampah di Jalan Merdeka

Megapolitan
Perampok Toko Jam Tangan Mewah di PIK 2 Jadi Tersangka, Terancam Hukuman Mati

Perampok Toko Jam Tangan Mewah di PIK 2 Jadi Tersangka, Terancam Hukuman Mati

Megapolitan
Penampakan Jam Tangan Mewah Miliaran Rupiah yang Digasak Perampok di PIK 2, dari Rolex sampai Audemars Piguet

Penampakan Jam Tangan Mewah Miliaran Rupiah yang Digasak Perampok di PIK 2, dari Rolex sampai Audemars Piguet

Megapolitan
Buntut Guyonan Siswi SMP Jakarta Soal Palestina : Tuai Kecaman, Minta Maaf hingga Wajib Lapor

Buntut Guyonan Siswi SMP Jakarta Soal Palestina : Tuai Kecaman, Minta Maaf hingga Wajib Lapor

Megapolitan
Hendak Maju Pilkada Bogor 2024, Aji Jaya Bintara Dukung Program Makan Siang Gratis Prabowo

Hendak Maju Pilkada Bogor 2024, Aji Jaya Bintara Dukung Program Makan Siang Gratis Prabowo

Megapolitan
Disnaker DKI Belum Terima Laporan Terkait Kabar 450 Karyawan Tokopedia Di-PHK

Disnaker DKI Belum Terima Laporan Terkait Kabar 450 Karyawan Tokopedia Di-PHK

Megapolitan
Lift JPO Pinisi Sudirman 40 Hari Tak Beroperasi, Wali Kota Jakpus: Kewenangan Pemprov

Lift JPO Pinisi Sudirman 40 Hari Tak Beroperasi, Wali Kota Jakpus: Kewenangan Pemprov

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com