Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kebakaran TPST Bantargebang Diduga Karena Gas Metan dan Cuaca Panas

Kompas.com - 29/10/2023, 21:33 WIB
Nabilla Ramadhian,
Fabian Januarius Kuwado

Tim Redaksi

BEKASI, KOMPAS.com - Kebakaran di Zona II TPST Bantargebang, Kota Bekasi, Minggu (29/10/2023) sekitar pukul 14.00 WIB, diduga disebabkan oleh gas metan.

Danru Kompi B Pleton 3 Damkar Kota Bekasi Nawawi Ismail mengatakan, gas yang muncul dari timbunan sampah terbakar karena cuaca panas.

"Diduga api berasal dari gas metan yang terbakar akibat cuaca panas," ujar Ismail di lokasi. 

Baca juga: Fakta di Balik TPST Bantargebang, Bukan Pertama Kali Kebakaran

Saat kebakaran terjadi, perambatan ke Zona I nyaris saja terjadi. Zona II merupakan wilayah DKI Jakarta, sementara Zona I adalah wilayah Kota Bekasi 

Api sendiri muncul di puncak gunungan sampah wilayah Zona II. Beruntung, api berhasil dipadamkan sekitar pukul 15.30 WIB.

Pada saat yang sama, pemadaman langsung dilakukan untuk memastikan tidak ada percikan api yang menyisa.

"Luasan area yang terbakar untuk sementara belum diketahui, namun keseluruhan diperkirakan lebih dari 10 hektare. Ini kebakaran hanya di satu gunungan sampah ini saja," tutur Ismail. 

Baca juga: Kebakaran di Zona II TPST Bantargebang Nyaris Merambat ke Zona 1

Pada Minggu petang, situasi kebakaran sudah dinyatakan hijau meski pendinginan masih dilakukan.

"Kami memaksimalkan pendinginan, kami tetap lakukan penyiraman untuk membasahi sampai ke bawah (tumpukan sampah). Untuk antisipasi cuaca besok panas kembali," tutur dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Polisi: Anggota Ormas yang Dianiaya di Jaksel Derita Tujuh Luka Tusukan

Polisi: Anggota Ormas yang Dianiaya di Jaksel Derita Tujuh Luka Tusukan

Megapolitan
Polisi Tangkap Pelaku Penusukan yang Picu Bentrokan Dua Ormas di Pasar Minggu

Polisi Tangkap Pelaku Penusukan yang Picu Bentrokan Dua Ormas di Pasar Minggu

Megapolitan
Polisi Masih Amankan Truk yang Ditabrak Porsche Cayman di Tol Dalam Kota

Polisi Masih Amankan Truk yang Ditabrak Porsche Cayman di Tol Dalam Kota

Megapolitan
Ikut Mengeroyok, Kakak Pelaku yang Tusuk Tetangga di Depok Juga Jadi Tersangka

Ikut Mengeroyok, Kakak Pelaku yang Tusuk Tetangga di Depok Juga Jadi Tersangka

Megapolitan
Harga Tiket Masuk Wuffy Space Raya Bintaro dan Fasilitasnya

Harga Tiket Masuk Wuffy Space Raya Bintaro dan Fasilitasnya

Megapolitan
Insiden Penganiayaan Jadi Penyebab Bentrokan Dua Ormas di Pasar Minggu, Kubu Korban Ingin Balas Dendam

Insiden Penganiayaan Jadi Penyebab Bentrokan Dua Ormas di Pasar Minggu, Kubu Korban Ingin Balas Dendam

Megapolitan
Begini Kondisi Mobil Porsche Cayman yang Tabrak Truk di Tol Dalam Kota, Atap dan Bagian Depan Ringsek

Begini Kondisi Mobil Porsche Cayman yang Tabrak Truk di Tol Dalam Kota, Atap dan Bagian Depan Ringsek

Megapolitan
Curhat Penggiat Teater soal Kurangnya Dukungan Pemerintah pada Seni Pertunjukan, Bandingkan dengan Singapura

Curhat Penggiat Teater soal Kurangnya Dukungan Pemerintah pada Seni Pertunjukan, Bandingkan dengan Singapura

Megapolitan
PKS Nilai Wajar Minta Posisi Cawagub jika Usung Anies pada Pilkada Jakarta 2024

PKS Nilai Wajar Minta Posisi Cawagub jika Usung Anies pada Pilkada Jakarta 2024

Megapolitan
PKB Minta Supian Suri Bangun Stadion jika Terpilih Jadi Wali Kota Depok

PKB Minta Supian Suri Bangun Stadion jika Terpilih Jadi Wali Kota Depok

Megapolitan
Lika-liku Suwito, Puluhan Tahun Berjuang di Jakarta buat Jadi Seniman Lukis

Lika-liku Suwito, Puluhan Tahun Berjuang di Jakarta buat Jadi Seniman Lukis

Megapolitan
Kembali Diperiksa, Korban Pelecehan Rektor Universitas Pancasila Ditanya Lagi soal Kronologi Kejadian

Kembali Diperiksa, Korban Pelecehan Rektor Universitas Pancasila Ditanya Lagi soal Kronologi Kejadian

Megapolitan
Polisi Tetapkan 12 Pelajar sebagai Tersangka Kasus Tawuran Maut di Bogor

Polisi Tetapkan 12 Pelajar sebagai Tersangka Kasus Tawuran Maut di Bogor

Megapolitan
Heru Budi Kerahkan Anak Buah Buat Koordinasi dengan Fotografer Soal Penjambret di CFD

Heru Budi Kerahkan Anak Buah Buat Koordinasi dengan Fotografer Soal Penjambret di CFD

Megapolitan
Amarah Warga di Depok, Tusuk Tetangga Sendiri gara-gara Anjingnya Dilempari Batu

Amarah Warga di Depok, Tusuk Tetangga Sendiri gara-gara Anjingnya Dilempari Batu

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com