Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS METRO

DSDA Jakarta Dorong Program Sanitasi Berkelanjutan demi Kesehatan Masyarakat

Kompas.com - 09/11/2023, 17:33 WIB
A P Sari

Editor

KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Daerah Khusus Ibu Kota (DKI) Jakarta melalui Dinas Sumber Daya Air (DSDA) tengah mengupayakan optimalisasi penanggulangan banjir dengan menyediakan layanan sanitasi berkelanjutan. Salah satunya adalah dengan mengoptimalkan Jakarta Sewerage Development Project (JSDP).

JSDP merupakan bagian dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2024 untuk mencapai 90 persen akses sanitasi layak. Pada 2021, akses sanitasi layak telah mencapai 79,20 persen di berbagai wilayah Jakarta.

Pelaksana Tugas (Plt) Sekretaris DSDA Provinsi DKI Jakarta Hendri menjelaskan, kehadiran JSDP dapat meningkatkan akses dan kualitas sanitasi layak di Ibu Kota. Selain itu, kehadiran JSDP juga sebagai upaya pemerintah dalam menyediakan sumber alternatif air baku dan air bersih.

Sanitasi yang baik dapat mencegah timbulnya penyakit yang disebabkan oleh buruknya permukaan air dan air tanah. Ketersediaan air baku dan bersih juga dapat membantu meningkatkan kesehatan masyarakat, kualitas lingkungan, dan memberikan pelayanan pembuangan air limbah domestik yang lebih baik,” kata Hendri dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Senin (6/11/2023).

Baca juga: Pasca Pencabutan Perda 11 Tahun 1992, DPRD DKI Jakarta Proyeksikan Pengembangan Ekonomi dan Wisata Pulau Seribu

Lebih lanjut, Hendri menjelaskan bahwa sebagian besar rumah tangga di DKI Jakarta belum memiliki tangki septik, khususnya yang tinggal di permukiman kumuh dan padat penduduk. Karena itu, DSDA Jakarta menjalankan program Revitalisasi Tangki Septik, sesuai Peraturan Gubernur (Pergub) DKI Jakarta Nomor 70 Tahun 2021.

Hendri menjabarkan, program Revitalisasi Tangki Septik tersebut dilakukan untuk memberikan standar pelayanan minimal (SPM) atas sanitasi layak bagi masyarakat. Program ini juga mendorong upaya pengentasan buang air besar sembarangan (BABS) guna mencegah pencemaran air tanah dan permukaan air akibat limbah domestik.

“Target program Revitalisasi Tangki Septik adalah untuk mempercepat layanan sanitasi on site melalui perbaikan maupun pembangunan tangki septik yang ada di Jakarta,” jelas Hendri.

Untuk diketahui, DKI Jakarta telah memulai pembangunan jaringan pipa air limbah JSDP zona 1 Paket 5 Area 2-1 dan Paket 6 Area 2-2. JSDP merupakan pembangunan jaringan perpipaan sistem pengelolaan limbah domestik terpusat dan terintegrasi skala perkotaan di Provinsi DKI Jakarta.

Baca juga: Jurus Pemprov DKI Jakarta Bersiap Hadapi Ancaman Banjir pada Puncak Musim Hujan

Paket 5 dan 6 bagian dari Zona 1 akan melayani enam kecamatan. Paket 5 melayani pengelolaan air limbah domestik di Kecamatan Gambir, Menteng, dan Sawah Besar di Jakarta Pusat; serta di Kecamatan Taman Sari, Jakarta Barat. Adapun paket 6 melayani Kecamatan Penjaringan di Jakarta Utara dan Kecamatan Tambora di Jakarta Barat.

Sanitasi demi kehidupan yang lebih baik

Memang sanitasi dan air bersih masih menjadi masalah yang dihadapi masyarakat Jakarta. Hal ini tercermin dari data Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta pada 2020 yang menyebutkan kebiasaan BABS masih menjadi momok. Dari data ini, sebanyak 935.000 warga atau 187.000 kepala keluarga mengaku masih melakukan BABS, sehingga dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Kondisi inilah yang dirasakan oleh Roheti, seorang warga yang tinggal di Johar Baru, Jakarta Pusat. Setiap hari, ia dan keluarganya harus ke water closet (WC) umum jika ingin buang air besar (BAB).

“(Harus ke WC umum) sangat sulit. Rasanya juga sangat sedih. Saya ingin punya tangki septik di rumah,” kata Roheti dalam tayangan YouTube Pemprov DKI Jakarta.

Baca juga: B2W Cabut Predikat Kota Ramah Sepeda untuk DKI Jakarta

Beruntung, Roheti menjadi salah satu warga yang menerima program Revitalisasi Tangki Septik Biopal yang dijalankan Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Paljaya. Setelah diperbaiki, Roheti mengaku sangat senang karena bisa hidup lebih sehat.

“Saya senang dan bahagia sekali bisa dibantu. Saya dan keluarga juga sangat berterima kasih,” ujar Roheti.

Hal yang sama juga diungkapkan Mariam, warga yang tinggal di bantaran sungai di Kramat Jaya, Jakarta Pusat. Sebelumnya, pipa aliran limbah domestik dari  rumah Mariam mengalir langsung ke sungai yang berada di belakang rumahnya.

Meski sudah dilakukan sejak lama, Mariam sebenarnya memahami bahwa tindakan tersebut tidak sehat. Ia pun tahu betapa penting sanitasi bersih yang diprogramkan Pemprov DKI Jakarta melalui revitalisasi tangki septik.

“Sekarang toilet rumah tidak lagi mengalir langsung ke sungai. Rasanya lebih bersih dan tidak bau lagi. Terima kasih Pemprov DKI Jakarta”, ucap Mariam. (Rindu Pradipta Hestya)

Baca juga: DPRD DKI Jakarta: Raperda Pajak dan Retribusi Daerah Akan Pangkas Tumpang Tindih Kebijakan

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dituduh Ingin Culik Anak, Seorang Ibu di Tanjung Priok Diamuk Warga

Dituduh Ingin Culik Anak, Seorang Ibu di Tanjung Priok Diamuk Warga

Megapolitan
KNKT Bakal Cek Percakapan Menara Pengawas dan Pilot Pesawat yang Jatuh di BSD

KNKT Bakal Cek Percakapan Menara Pengawas dan Pilot Pesawat yang Jatuh di BSD

Megapolitan
Mekanisme Pendaftaran PPDB di Jakarta 2024 dan Cara Pengajuan Akunnya

Mekanisme Pendaftaran PPDB di Jakarta 2024 dan Cara Pengajuan Akunnya

Megapolitan
Cerita Saksi Mata Jatuhnya Pesawat di BSD, Sempat Berputar-putar, Tabrak Pohon lalu Menghantam Tanah

Cerita Saksi Mata Jatuhnya Pesawat di BSD, Sempat Berputar-putar, Tabrak Pohon lalu Menghantam Tanah

Megapolitan
Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jakarta 20 Mei 2024

Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jakarta 20 Mei 2024

Megapolitan
Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta 20 Mei 2024

Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta 20 Mei 2024

Megapolitan
Modus Maling Motor di Jakut, Cegat Korban di Tengah Jalan dan Tuduh Tusuk Orang

Modus Maling Motor di Jakut, Cegat Korban di Tengah Jalan dan Tuduh Tusuk Orang

Megapolitan
Detik-detik Terjatuhnya Pesawat Latih di BSD, Pilot Serukan 'Mayday!' lalu Hilang Kontak

Detik-detik Terjatuhnya Pesawat Latih di BSD, Pilot Serukan "Mayday!" lalu Hilang Kontak

Megapolitan
Saksi Sebut Satu Korban Pesawat Jatuh di BSD Sempat Minta Tolong Sebelum Tewas

Saksi Sebut Satu Korban Pesawat Jatuh di BSD Sempat Minta Tolong Sebelum Tewas

Megapolitan
Polisi: Kondisi Jasad Korban Pesawat Jatuh di BSD Tidak Utuh dan Tak Ada Luka Bakar

Polisi: Kondisi Jasad Korban Pesawat Jatuh di BSD Tidak Utuh dan Tak Ada Luka Bakar

Megapolitan
Nasib Pejabat Kemenhub Dicopot dari Jabatan Buntut Injak Kitab Suci demi Buktikan ke Istri Tak Selingkuh

Nasib Pejabat Kemenhub Dicopot dari Jabatan Buntut Injak Kitab Suci demi Buktikan ke Istri Tak Selingkuh

Megapolitan
Jambret Ponsel Pelajar, Pengemudi Ojol Dikejar Polantas di Bekasi

Jambret Ponsel Pelajar, Pengemudi Ojol Dikejar Polantas di Bekasi

Megapolitan
Polisi Masih Tunggu Izin Keluarga untuk Otopsi Tiga Korban Pesawat Jatuh di BSD

Polisi Masih Tunggu Izin Keluarga untuk Otopsi Tiga Korban Pesawat Jatuh di BSD

Megapolitan
Luka-luka Diserang Gangster, Remaja di Depok Ditolong Warga ke Rumah Sakit

Luka-luka Diserang Gangster, Remaja di Depok Ditolong Warga ke Rumah Sakit

Megapolitan
Seorang Remaja Dibacok Gangster di Depok, Terjebak Portal Saat Hendak Kabur

Seorang Remaja Dibacok Gangster di Depok, Terjebak Portal Saat Hendak Kabur

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com