Dana KJP untuk Karaoke, Ahok Ancam Lapor ke Polisi - Kompas.com

Dana KJP untuk Karaoke, Ahok Ancam Lapor ke Polisi

Kurnia Sari Aziza
Kompas.com - 03/08/2015, 14:45 WIB
Jessi Carina Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama berencana melaporkan warga yang menyalahgunakan dana Kartu Jakarta Pintar (KJP). Hal ini terkait banyaknya dana KJP yang telah disalahgunakan untuk membeli selain perlengkapan sekolah. 

"Saya minta hari ini langsung lapor polisi saja. KJP digunakan untuk belanja di luar yang ditentukan," kata Basuki di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (3/8/2015). 

Bank DKI sebelumnya telah menemukan penyalahgunaan dana KJP. Dana yang seharusnya dipergunakan untuk membeli perlengkapan sekolah justru dipergunakan untuk berbelanja di toko emas, toko barang elektronik, karaoke, serta melakukan transaksi di stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU). Karena itu, ia meminta Bank DKI dan Dinas Pendidikan untuk menindaklanjuti temuan tersebut.

"Saya mau orang-orang (penyalah guna anggaran KJP) ini dilacak dan digugat ke Polda Metro Jaya," kata Basuki menegaskan. 

Ia menengarai, pihak yang menyalahgunakan anggaran KJP ini adalah broker maupun orangtua murid. Karena itu, ia bisa memidanakan broker atau orangtua murid itu dengan tindak pidana kejahatan perbankan.

"Kenapa saya minta ATM Bank DKI sebagai kartu pengenal? Agar kami bisa gugat ke penjara. Karena memakai ATM milik orang itu kejahatan perbankan," kata Basuki.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisKurnia Sari Aziza
EditorAna Shofiana Syatiri
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM