Senin, 27 Maret 2017

Megapolitan

Hasil Survei Dukungan untuk Ahok Berbeda dengan Hasil Reses Fraksi PDI-P

Jumat, 22 Juli 2016 | 09:36 WIB
Nursita Sari Pengurus DPD PDI-P dan DPW PAN DKI Jakarta mengadakan pertemuan di Kantor DPD PDI-P DKI, Tebet, Jakarta Selatan, Rabu (1/6/2016).


JAKARTA, KOMPAS.com -
Sebanyak 80 persen warga serta anak ranting sudah tidak menghendaki petahana (incumbent) Basuki Tjahaja Purnama kembali memimpin di Ibu Kota. Hal itu disampaikan oleh pelaksana tugas (Plt) Ketua DPD Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Provinsi DKI Jakarta, Bambang DH, seusai menggelar konferensi pers di kantor DPP PDI-P, Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat, Kamis (21/7/2016).

Bambang mengaku telah menemui rekan-rekannya di fraksi PDI-P DPRD DKI Jakarta pada 27 Juni lalu. Mereka baru saja menyelesaikan reses ke daerah pemilihannya masing-masing.

"Mereka turun ke daerah pemilihannya, dan mereka turun ke ranting partai serta masyarakat. Dari itu, boleh dikatakan 80 persen tidak menghendaki (kepemimpinan) incumbent lagi," kata Bambang.

Ia memandang ada beberapa pertimbangan yang menyebabkan warga enggan memilih Basuki atau Ahok kembali. Salah satu indikatornya adalah rendahnya capaian penyerapan anggaran.

"Kemudian mayoritas mereka melihat arogansi di dalam statement-statementnya. Ketika reses, banyak kawan-kawan yang ditagih janji (Ahok) waktu menjelang Pilgub 2012," kata Bambang.

( Baca: Fraksi PDI-P DPRD DKI: 80 Persen Warga Tak Kehendaki "Incumbent" )

Kepada anggota fraksi PDI-P, anak ranting dan masyarakat mempertanyakan banyaknya program Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang tak sejalan dengan janji kampanye.

"Misalnya terkait penggusuran," kata Bambang.

Hasil reses 28 anggota fraksi PDI-P DPRD DKI Jakarta ini kemudian dilaporkan kepada DPP PDI-P sebagai bahan pertimbangan pembahasan pasangan calon gubernur dan wakil gubernur.

81 Persen Pemilih PDI-P Dukung Ahok

Berbeda dengan pernyataan Bambang, berdasarkan survei yang dilakukan Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) pada Juni 2016, sebanyak 25,6 persen responden memilih PDI-P sebagai partai politik yang didukungnya pada pemilu. Dari persentase tersebut, mayoritas responden mendukung Ahok pada Pilkada DKI 2017.

"Pemilih PDI-P 81 persen mendukung Ahok," ujar Direktur Program SMRC, Sirojudin Abbas.

Sementara sisanya, memilih bakal calon gubernur lainnya. Persentasenya di bawah 10 persen. Adapun pemilih PDI-P yang mendukung Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini untuk maju pada Pilkada DKI Jakarta sebanyak tujuh persen dan responden yang mendukung Yusril Ihza Mahendra sebesar enam persen.

Sedangkan pemilih PDI-P yang mendukung Sandiaga Uno hanya dua persen, dan yang mendukung Sjafrie Sjamsoeddin satu persen.

Tak hanya PDI-P, banyak pemilih Partai Gerindra yang juga mendukung Ahok pada Pilkada DKI Jakarta 2017. Tercatat sebanyak 37 persen dari total 11,4 persen responden pemilih Gerindra menyatakan akan mendukung Ahok pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

Sejauh ini, PDI-P dan Partai Gerindra merupakan dua partai politik yang menyatakan sikap tidak akan mendukung calon perseorangan pada Pilkada DKI 2017.

Ahok sendiri berencana akan maju melalui jalur perseorangan dengan dukungan relawan "Teman Ahok". Dia juga sudah mendapat dukungan dari tiga partai politik, yakni Partai Nasdem, Hanura, dan Golkar.

( Baca: Survei SMRC: 81 Persen Pemilih PDI-P Mendukung Ahok pada Pilkada DKI 2017 )

Ketiga partai politik tak mempermasalahkan kendaraan politik yang akan digunakan Ahok untuk maju Pilkada DKI Jakarta 2017.

SMRC melakukan survei pada 24-29 Juni 2016. Survei dengan metode wawancara dilakukan terhadap 820 responden. Namun, hanya 646 responden yang dinyatakan valid dan datanya dianalisis.

Kompas TV Ahok, Independen atau Parpol? - Satu Meja eps 147 Bagian 4



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Kurnia Sari Aziza
Editor : Indra Akuntono