Mantan Sopir Sebut Ahok Pernah Menunggunya Saat Shalat Jumat - Kompas.com

Mantan Sopir Sebut Ahok Pernah Menunggunya Saat Shalat Jumat

Akhdi Martin Pratama
Kompas.com - 14/03/2017, 15:16 WIB
Kompas.com/Akhdi Martin Pratama Suasana persidangan kasus dugaan penodaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok di Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (14/3/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim pengacara terdakwa kasus dugaan penodaan agama Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menghadirkan Suyanto, mantan sopir Ahok saat tinggal di Bangka Belitung sebagai saksi fakta dalam persidangan keempat belas kasus tersebut.

Dalam kesaksiannya, Suyanto menjelaskan kehidupan Ahok selama di Bangka Belitung. Menurut Suyanto, Ahok memiliki tenggang rasa yang tinggi kepada umat islam. Salah satu contohnya, ketika Ahok rela menunggu di dalam mobil saat dirinya menunaikan shalat Jumat.

"Pak Basuki bilang waktu itu 'Sudah kamu sholat dulu, saya tunggu di mobil'," ujar Suyanto meniru ucapan Ahok di Kemeterian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa, (14/3/2017).

Menurut Suyanto, baik Ahok dan keluarganya tidak memandang golongan dalam bergaul. Saat bekerja dengan Ahok, Suyanto mengaku diperlakukan sangat baik.

"Anak saya juga temanan dengan anak Pak Basuki," ucap dia.

Kesaksian Suyanto ini sempat membuat para peserta sidang tertawa. Pasalnya, Suyanto dalam memberikan kesaksiannya sangat polos.

Suyanto pun mengaku mengetahui bahwa ada selebaran mengenai seruan larangan memilih pemimpin non muslim saat Ahok maju mencalonkan diri sebagai gubernur di Provinsi Bangka Belitung. Namun, Suyanto tidak mengetahui isi selebaran tersebut.

"Saya enggak mau baca dan enggak sempat nonton (televisi) soal Pak Basuki, soalnya di rumah nonton berebutan dengan anak saya," kata Suyanto. (Baca: Cerita Mantan Sopir Ahok Anaknya Diingatkan Shalat oleh Nicholas)

Adapun Ahok didakwa melakukan penodaan agama karena mengutip surat Al-Maidah ayat 51 saat kunjungan kerja ke Kepulauan Seribu. JPU mendakwa Ahok dengan dakwaan alternatif antara Pasal 156 huruf a KUHP atau Pasal 156 KUHP.

Kompas TV Seseorang yang mengaku sebagai pendamping pimpinan FPI Rizieq Shihab, protes kepada pihak kepolisian yang berjaga di Auditorium Kementerian Pertanian, yang menjadi lokasi sidang kasus penodaan agama yang tengah berlangsung. Polisi tidak memperbolehkan siapa pun masuk ke dalam ruangan sidang karena kuota 30 orang dari kubu kuasa hukum dan 30 orang dari kubu jaksa penuntut umum, sudah terpenuhi.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisAkhdi Martin Pratama
EditorFidel Ali
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM