Rabu, 29 Maret 2017

Megapolitan

Disebut Ahok Menghina Soeharto soal Reklamasi, Ini Tanggapan Anies

Sabtu, 18 Maret 2017 | 19:32 WIB
TOTOK WIJAYANTO Pengerjaan proyek pembangunan permukiman, perkantoran, dan kawasan niaga, di pulau hasil reklamasi di Teluk Jakarta, Sabtu (12/12/2015).

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan heran dengan pernyataan Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama yang menyebut dirinya menghina Mantan Presiden RI Soeharto karena menolak reklamasi.

Menurut Anies, justru Ahok-lah yang dinilai tidak bisa move on dari bayang-bayang Orde Baru.

"Justru koreksi atas masa lalu itu dilakukan. Kenapa partai-partai (politik) ini bermunculan? Koreksi atas era Orde Baru, termasuk kebijakan-kebijakannya. Lah kok sekarang malah mendukung kebijakan masa lalu?" kata Anies saat ditemui di GOR Jakarta Utara, Sabtu (18/3/2017).

Pernyataan Anies ini disampaikan untuk menanggapi ucapan Ahok sebelumnya yang menganggap Anies dan pasangannya, Sandiaga Uno, menghina Soeharto karena menolak reklamasi.



Anies dianggap menghina karena reklamasi Teluk Jakarta awalnya dirintis pada masa kepemimpinan Soeharto dulu, sementara Anies dan Sandi sejak awal tegas menolak reklamasi. (Baca: Ahok: Anies-Sandi Menghina Pak Harto yang Buat Reklamasi)

Menurut Anies, konteks reklamasi harus dilihat lebih menyeluruh. Dari penilaiannya selama ini, dia menganggap reklamasi lebih banyak merugikan rakyat kecil, khususnya nelayan, dan sebaliknya lebih menguntungkan pengembang dan orang kalangan menengah ke atas.

"Di mana letak (Ahok) sebenarnya? Where are you? Bagian dari masa lalu atau masa depan? Mari kita menjadi bagian dari masa depan," tutur Anies.

Kompas TV Pengadilan Tata Usaha Negara Jakarta membatalkan izin reklamasi.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Andri Donnal Putera
Editor : Fidel Ali
TAG: