Pengacara: Banyak "Bully", Rizieq Ingin Cepat Pulang, tetapi... - Kompas.com

Pengacara: Banyak "Bully", Rizieq Ingin Cepat Pulang, tetapi...

Akhdi Martin Pratama
Kompas.com - 19/05/2017, 18:59 WIB
POOL / REPUBLIKA / RAISAN AL FARISI Pimpinan FPI Rizieq Shihab menjadi saksi dalam sidang kasus dugaan penodaan agama dengan terdakwa Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) yang digelar PN Jakarta Utara di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Selasa (28/2/2017). Jaksa Penuntut Umum menghadirkan dua saksi ahli yaitu Rizieq Shihab dan Ahli Hukum Pidana Abdul Chair Ramadhan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengacara pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab mengaku sebenarnya kliennya ingin segera kembali ke Indonesia untuk memenuhi panggilan polisi atas kasus percakapan via Whatsapp berkonten pornografi yang melibatkan Rizieq dan Firza Husein.

Rizieq ingin menjawab semua fitnah yang ditujukan orang kepada dirinya yang menyebut pimpinan FPI itu takut menghadapi proses hukumnya.

"Intinya begini dari semuanya ini habib ingin secepatnya pulang menyelsaikan persoalan ini. Banyak bully yang menjengkelkan dan cenderung fitnah, biar semuanya terjawab," ujar pengacara Rizieq, Sugito Atmo Prawiro saat dihubungi, Jumat (19/5/2017).

Baca: Rizieq Shihab Panggil Tim Pengacara ke Arab Saudi

Namun, kata Sugito, Rizieq berpikir dua kali untuk pulang ke Indonesia selama aparat penegak hukum berlaku tidak adil. Dia merasa kasus chat Whatsapp ini murni rekayasa.

"Cuma, kekuasaan itu masih tidak bisa mengendalikan hukum yang objektif, nah habib ini masih berpikir akan mengupayakan pulang secepatnya," kata Sugito.

Dalam kasus chat WhatsApp berkonten pornografi, Rizieq sudah dua kali mangkir panggilan pemeriksaan polisi. Pada panggilan pertama 25 April 2017, Rizieq berdalih sedang melaksanakan ibadah umrah.

Baca: Polisi Yakin Rizieq Akan Penuhi Panggilan Setelah Visanya Habis

Dari Arab Saudi, Rizieq sempat bertolak ke Yaman untuk mengunjungi anaknya yang melahirkan. Ia kemudian juga ke Kuala Lumpur, Malaysia untuk menyelesaikan studinya.

Melalui tim advokasinya di Jakarta, Rizieq mengatakan ia tak berlari menghindari daftar panjang kasus hukumnya di berbagai daerah di Indonesia.

Rizieq menolak pulang ke Indonesia karena tak mau diperiksa dalam kasus chat WhatsApp berkonten pornografi ini.

Kompas TV Apakah Rizieq Shihab tidak mempercayai hukum di Indonesia?

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisAkhdi Martin Pratama
EditorDian Maharani
Komentar