Koalisi Pejalan Kaki Dikecam PKL Saat Gelar Aksi di Tanah Abang - Kompas.com

Koalisi Pejalan Kaki Dikecam PKL Saat Gelar Aksi di Tanah Abang

Sherly Puspita
Kompas.com - 15/11/2017, 08:10 WIB
Sejumlah aktivis yang tergabung dalam Koalisi Pejalan Kaki menggelar aksi simpatik di kawasan Menteng Pulo, Jakarta, Jumat (21/7/2017). Aksi tersebut bertujuan untuk menuntut dikembalikannya fungsi trotoar bagi pejalan kaki.ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga Sejumlah aktivis yang tergabung dalam Koalisi Pejalan Kaki menggelar aksi simpatik di kawasan Menteng Pulo, Jakarta, Jumat (21/7/2017). Aksi tersebut bertujuan untuk menuntut dikembalikannya fungsi trotoar bagi pejalan kaki.

JAKARTA, KOMPAS. com - Jumat (10/11/2017) lalu, Koalisi Pejalan Kaki menggelar aksi di jalur pedestrian di kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat. Jalur pedestrian di kawasan itu sudah lama diokupasi pedagang kaki lima (PKL). Para pejalan kaki terpaksa turun ke badan jalan dan berbagi jalan dengan kendaraan.

Tak banyak peserta dalam aksi itu. Mereka berjalan menyusuri trotoar, membawa kertas berisi peringatan dan mencoba berdialog dengan orang-orang mengokupasi trotoar.

Di sepanjang perjalanan, peserta aksi kerap mendapat cibiran dari para PKL. Hal itu tampak dalam sebuah video yang diunggah akun Facebook Koalisi Pejalan Kaki pada Sabtu (11/11/2017).

Unggahan video itu diberi keterangan "Saat Koalisi Pejalan Kaki ke Tanah Abang, disapa oleh abang-abang di Tanah Abang".

Video berdurasi 4 menit 57 detik tersebut menunjukkan sejumlah pria dengan raut wajah  marah terhadap aksi koalisi itu yang melintas di sebuah trotoar.

Baca juga : Koalisi Pejalan Kaki Sebut PKL Lebih Takut Wartawan daripada Satpol PP

"Kan pedagang di sini memang perlu makan, kami kan juga enggak cari makan dengan cara tidak halal," kata seorang pria dengan nada tinggi.

Seorang peserta aksi tampak mencoba berdialog dengan sejumlah pria tersebut.

"Pedagang di sini pengennya diatur. Tapi kalau digusur kami enggak mau," lanjut pria itu memotong penjelasan peserta aksi.

Video tersebut telah disukai oleh lebih dari 600 netizen dan dibagikan lebih dari 800 kali.

Pendiri sekaligus Ketua Koalisi Pejalan Kaki, Alfred Sitorus, yang turut dalam aksi tersebut mengatakan, selama aksi berlangsung pihaknya kerap mendapatkan kecaman.

"Kritik pedas sering sekali kami terima tapi tidak masalah. Kami pernah alami yang lebih buruk dari itu. Kami bahkan pernah diancam. Ini karena mereka belum mengerti tujuan kami," kata Alfred saat dihubungi Kompas.com, Selasa (14/11/2017).

Baca juga : Sandi: PKL Tanah Abang Diperlukan 300.000 Pengguna Kereta

Ia bercerita, saat itu pihaknya menggelar aksi tanpa pengawalan aparat keamanan.

"Karena kami hanya sedikit. Jadi tidak minta pendampingan polisi. Kebanyakan juga wanita. Jadi para pedagang cuma marah, enggak berani sampai main fisik," kata dia.

Alfred menambahkan, pihaknya akan terus menyuarakan hak para pejalan kaki, terutama di kawasan Tanah Abang yang terus saja menjadi sorotan.

"Kan Tanah Abang kita tau bahwa sejarahnya dari zaman Sutiyoso, Jokowi, Ahok, Djarot, Anies selalu jadi isu penting. Maksud kami, kami adalah bagian dari komunitas yang perlu mengingatkan fungsi trotoar," kata dia.

PenulisSherly Puspita
EditorEgidius Patnistik
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM