Salin Artikel

PKL Bongkar Lapak Imbas Wacana Pelebaran Jalan Pelintasan Sebidang Rawa Geni

DEPOK, KOMPAS.com - Pedagang kaki lima (PKL) di dekat akses pelintasan Rawa Geni, Ratu Jaya, Cipayung, Depok, kini telah mengosongkan lapak mereka.

Beberapa PKL di dekat pelintasan itu telah menerima surat teguran pengosongan lapaknya dari Satpol PP Kecamatan Cipayung pada Kamis (23/5/2022).

Pantauan Kompas.com di lokasi pada Sabtu (25/6/2022), tak terlihat aktivitas para pedagang buah, pedagang ketoprak hingga bengkel tambal ban yang biasannya menjajakan dagangan di sana.

Tetapi, tampak satu pedagang buah yang mangkal menggunakan mobil pikap di sana.

Sementara itu, bekas lapak para pedagang masih berserakan di lokasi, seperti peti buah, spanduk, dan beberapa bambu yang digunakan untuk membangunan lapak dagang.

Komandan Tim Satuan Polisi Pamong Praja (Dantim Satpol PP) Kecamatan Cipayung, Ikin mengatakan, ada lima PKL yang telah mengosongkan tempat usahannya.

"Ada lima lapak PKL sudah dibongkar sendiri, malam Sabtu itu sudah kosong," kata Ikin saat dikonfirmasi, Sabtu (25/6/2022).

Ikin menuturkan, para PKL tersebut bersedia mengosongkan lapaknya saat diberikan teguran secara lisan maupun tertulis.

Mereka pun mengerti bahwa teguran pengosongan lapak usaha itu berdasarkan permintaan warga setempat.

"Pertama saya kan melalui lisan dulu secara lisan, kita sampaikan ke pedagang kaki lima bahwa ini adalah permintaan masyarakat dan pemerintah. Akhirnya mereka ada sadar juga sendiri," ujarnya.

Berdasarkan dari informasi yang diperoleh dari lurah Ratu Jaya, Ikin menjelaskan, nantinya lokasi PKL yang ditertibkan itu akan dibuat pelebaran jalan untuk akses warga ke pelintasan sebidang di Rawa Geni.

"Itu kan rencananya (tempat) PKL akan dibuat pelebaran jalan dan nantinya juga bahwa pelintasan itu akan datar, tidak nanjak dan dipertebal jalanannya," ujar dia.

Adapun Surat Edaran Teguran Nomor 500/136- Pem yang ditekan pada tanggal 23 Juni 2022 oleh Lurah Ratu jaya, Ahmad Soma, itu merupakan tindaklanjut dari perda Kota Depok Nomor 16 Tahun 2012 Tentang Pembinaan dan Pengawasan Ketertiban Umum.

"Bahwa terkait hal tersebut, dilarang berjualan di jalan atau trotoar Jalan Raya Citayam, Kelurahan Ratu Jaya, tepatnya di jalan masuk perlintasan kereta api Rawageni akan digunakan jalan dan akan dibuat pelebaran jalan di wilayah tersebut," tertulis dalam surat edaran teguran.

Selain itu, para pedagang kaki lima diberikan batas waktu kurang lebih dua hari dari tanggal 23 Juni sampai 25 Juni 2022 untuk dapat mengosongkan lahan bakal calon pelintasan.

https://megapolitan.kompas.com/read/2022/06/25/19242421/pkl-bongkar-lapak-imbas-wacana-pelebaran-jalan-pelintasan-sebidang-rawa

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jasad Pria Ditemukan Mengambang di Kali Mookervart Daan Mogot

Jasad Pria Ditemukan Mengambang di Kali Mookervart Daan Mogot

Megapolitan
Jadwal 20 KA Tambahan Natal dan Tahun Baru 2023, dari Stasiun Gambir hingga Pasar Senen

Jadwal 20 KA Tambahan Natal dan Tahun Baru 2023, dari Stasiun Gambir hingga Pasar Senen

Megapolitan
Heru Budi Hadiri Rapat Paripurna Pengesahan Raperda APBD DKI 2023 Senilai Rp 83,7 Triliun

Heru Budi Hadiri Rapat Paripurna Pengesahan Raperda APBD DKI 2023 Senilai Rp 83,7 Triliun

Megapolitan
6 Hari Pelaksanaan Booster Kedua, Dinkes DKI Laporkan 18.961 Lansia Tervaksinasi

6 Hari Pelaksanaan Booster Kedua, Dinkes DKI Laporkan 18.961 Lansia Tervaksinasi

Megapolitan
Kedapatan Pakai Paspor Palsu UEA, WN Suriah Ditangkap Imigrasi Soekarno-Hatta

Kedapatan Pakai Paspor Palsu UEA, WN Suriah Ditangkap Imigrasi Soekarno-Hatta

Megapolitan
6.538 Hewan Ternak di Kabupaten Bekasi Disuntik Vaksinasi PMK

6.538 Hewan Ternak di Kabupaten Bekasi Disuntik Vaksinasi PMK

Megapolitan
APBD DKI 2023 Rp 83,7 Triliun Difokuskan untuk Tangani Banjir, Macet, dan Masalah Ekonomi

APBD DKI 2023 Rp 83,7 Triliun Difokuskan untuk Tangani Banjir, Macet, dan Masalah Ekonomi

Megapolitan
Pelapor Dugaan Korupsi Transjakarta Dipanggil KPK, Sampaikan Bukti Tambahan

Pelapor Dugaan Korupsi Transjakarta Dipanggil KPK, Sampaikan Bukti Tambahan

Megapolitan
Ada 761.279 Lansia di DKI Jakarta, yang Vaksinasi Booster Baru 57 Persen

Ada 761.279 Lansia di DKI Jakarta, yang Vaksinasi Booster Baru 57 Persen

Megapolitan
Libatkan Propam, Polisi Lanjutkan Gelar Perkara Kasus Pensiunan Polri Tabrak Lari Mahasiswa UI

Libatkan Propam, Polisi Lanjutkan Gelar Perkara Kasus Pensiunan Polri Tabrak Lari Mahasiswa UI

Megapolitan
Menengok Halte Bundaran HI yang Dulu Disebut Bakal Halangi Pandangan ke Arah Patung Selamat Datang...

Menengok Halte Bundaran HI yang Dulu Disebut Bakal Halangi Pandangan ke Arah Patung Selamat Datang...

Megapolitan
Warga Menginap di Depan Kampung Susun Bayam demi Tagih Janji Jakpro, Bawa Kasur hingga Kompor

Warga Menginap di Depan Kampung Susun Bayam demi Tagih Janji Jakpro, Bawa Kasur hingga Kompor

Megapolitan
Kali Meluap, 5 RT di Jakarta Terendam Banjir 60-70 Cm

Kali Meluap, 5 RT di Jakarta Terendam Banjir 60-70 Cm

Megapolitan
Pencuri Gasak Macbook dengan Pecahkan Kaca Mobil di Tangerang

Pencuri Gasak Macbook dengan Pecahkan Kaca Mobil di Tangerang

Megapolitan
Jatuh dari 'Flyover' Usai Tabrak Pembatas Jalan, Pengendara Motor Meninggal

Jatuh dari "Flyover" Usai Tabrak Pembatas Jalan, Pengendara Motor Meninggal

Megapolitan
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.