Sebulan, Perputaran Uang "Pak Ogah" di DKI Rp 6,75 M

Kompas.com - 01/07/2013, 10:49 WIB
Warga atau kerap disebut dengan polisi cepek mengatur lalu lintas kendaraan di dekat pusat perbelajaan Cililitan, Jakarta Timur, Selasa (2/11/2010). Meski tidak meminta namun kebanyakan pengguna kendaraan roda empat kerap memberinya uang receh. KOMPAS IMAGES/DHONI SETIAWAN Warga atau kerap disebut dengan polisi cepek mengatur lalu lintas kendaraan di dekat pusat perbelajaan Cililitan, Jakarta Timur, Selasa (2/11/2010). Meski tidak meminta namun kebanyakan pengguna kendaraan roda empat kerap memberinya uang receh.
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Lalu lintas di Jakarta nyaris tidak pernah sepi dari gangguan kemacetan. Kesemrawutan lalu lintas ini dimanfaatkan "polisi cepek" atau "pak ogah" untuk mengambil alih peran polisi dalam mengatur lalu lintas di jalanan Ibu Kota.

Pekerjaan ini justru menarik minat banyak orang karena penghasilannya sangat menggiurkan. Perputaran uang pak ogah di seluruh Jakarta dalam sebulan diperkirakan mencapai Rp 6,7 miliar.

Seperti yang dilakukan Arbi (28) bersama tiga kawannya yang siang itu baru saja beres menjalankan tugas mereka sebagai polisi cepek. Sambil meneguk minuman energi berwarna kuning dari sebuah plastik bening, mereka duduk di tepi Kali Mookervart sembari menghitung pendapatan mereka hari itu.

"Satu jam biasa dapat Rp 50.000. Jadi kalau bekerja 3 jam bisa membawa Rp 150.000. Saya hanya ambil satu jam saja karena harus gantian sama teman-teman lain. Soalnya penghasilan dari kerja polisi cepek itu lumayan, Bang," ujar Arbi yang berambut mohawk itu.

Arbi mengaku sudah memiliki pekerjaan tetap. Dia menjadi pak ogah hanya untuk selingan atau sambilan di paruh waktu, yakni Sabtu dan Minggu atau hanya delapan kali sebulan.

"Hari-hari biasa saya kerja jadi satu sekuriti di apartemen. Gajinya sebulan Rp 2,2 juta. Lumayanlah dengan jadi polisi cepek dapat penghasilan lebih. Hitungan kasarnya kalau sekali jaga bisa sebagai polisi cepek bisa dapat Rp 50.000. Dalam sebulan delapan kali jaga bisa mengantongi Rp 400.000," kata laki-laki yang sedang menunggu kelahiran anak keduanya itu.

Menurut Arbi, rata-rata pengendara memberikan uang Rp 500 sampai Rp 2.000. "Ada juga yang kasih cuma Rp 100, tapi tetap saya simpan. Masa mau marah-marah," ujarnya.

Para pak ogah ini biasanya berada di sejumlah persimpangan jalan dan putaran arah lampu merah. Misalnya saja di Jalan Daan Mogot, Jakarta Barat, tercatat ada lima titik polisi cepek biasa beroperasi. Titik tersebut di antaranya di depan Hotel Fiducia, kawasan pergudangan Duta Indah Karya, dekat Halte Pesakih, dekat Halte Rawabuaya, dan kawasan Jembatan Gantung.

Setiap putaran balik dijaga minimal oleh dua pak ogah. Untuk putaran yang besar bisa dijaga empat hingga lima pak ogah.

Data Institut Studi Tranportasi (IST) pernah melansir, setidaknya ada 500 lokasi putaran kendaraan di Jakarta yang dikuasai oleh sekelompok warga atau pak ogah. Seorang pak ogah yang menjaga putaran minimal 3 jam, sehari bisa mengantongi Rp 150.000. Jika dihitung dalam sebulan, maka pak ogah bisa mengantongi Rp 4,5 juta. Setiap titik rata-rata ditempati tiga orang.

Nah, menurut perhitungan lembaga tersebut, nilai perputaran uang di lingkungan pak ogah tersebut cukup mencengangkan, yakni Rp 4,5 juta x 3 orang x 500 titik putaran. Hasilnya mencapai Rp 6,75 miliar.

Diakui IST bahwa perhitungan ini masih belum valid karena tidak dilakukan terhadap seluruh pak ogah yang ada di 500 titik perputaran yang setiap lokasinya dijaga tiga orang. (kar/m15/bum)

Baca tentang


    Rekomendasi untuk anda
    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    HeliCity, Layanan Taksi Helikopter Terbang Menuju Bandara Soekarno-Hatta atau Sebaliknya

    HeliCity, Layanan Taksi Helikopter Terbang Menuju Bandara Soekarno-Hatta atau Sebaliknya

    Megapolitan
    2 Bantuan Biaya Kuliah Sedang Dibuka bagi Warga Jakarta, Ini Beda KIP dan KJMU

    2 Bantuan Biaya Kuliah Sedang Dibuka bagi Warga Jakarta, Ini Beda KIP dan KJMU

    Megapolitan
    Pemprov DKI Buka Pendaftaran KJMU 2021, Ini Syarat dan Cara Daftar demi Bantuan Kuliah Rp 9 Juta

    Pemprov DKI Buka Pendaftaran KJMU 2021, Ini Syarat dan Cara Daftar demi Bantuan Kuliah Rp 9 Juta

    Megapolitan
    Penjambretan Marak di Tangsel, Korbannya Bocah hingga Lansia

    Penjambretan Marak di Tangsel, Korbannya Bocah hingga Lansia

    Megapolitan
    Terjaring Razia Protokol Kesehatan, Millen Cyrus Positif Konsumsi Benzo

    Terjaring Razia Protokol Kesehatan, Millen Cyrus Positif Konsumsi Benzo

    Megapolitan
    [POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

    [POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

    Megapolitan
    Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

    Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

    Megapolitan
    Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

    Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

    Megapolitan
    Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

    Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

    Megapolitan
    Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

    Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

    Megapolitan
    Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

    Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

    Megapolitan
    UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

    UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

    Megapolitan
    Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

    Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

    Megapolitan
    Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

    Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

    Megapolitan
    Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

    Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

    Megapolitan
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X