Kompas.com - 12/08/2013, 14:28 WIB
Para pedagang PKL di Pasar Minggu berpindah sementara di area pinggir jalan Terminal Pasar Minggu. Mereka merupakan pedagang yang terkena gusuran dari petugas Satpol PP, namun ada juga diantaranya pedagang yang asalnya berdagang di area parkir lokbin yang merasa kurang untung saat berjualan di lokbin, Jakarta, Senin (12/8/2013) KOMPAS.COM/SONYA SUSWANTIPara pedagang PKL di Pasar Minggu berpindah sementara di area pinggir jalan Terminal Pasar Minggu. Mereka merupakan pedagang yang terkena gusuran dari petugas Satpol PP, namun ada juga diantaranya pedagang yang asalnya berdagang di area parkir lokbin yang merasa kurang untung saat berjualan di lokbin, Jakarta, Senin (12/8/2013)
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Beberapa pedagang yang telah masuk ke lokasi binaan (lokbin) Pasar Minggu kembali keluar lokbin dan memenuhi area pingir jalan Terminal Pasar Minggu. Mereka pusing karena tak banyak pembeli di lokbin.

"Saya udah masuk, Mbak, di lokbin dari jam 06.00-08.00, tapi yang laku cuma Rp 10.000, ya udah aja saya keluar," ujar Dwihartini, pedagang bawang kupas di Pasar Minggu, Senin (12/8/2013).

Para pedagang itu tidak berani berjualan sampai area jalan raya karena sudah berjejer mobil Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) yang menunggu di jalan.

Pada kesempatan itu, para pedagang juga memberitahukan kepada para pembeli bahwa mereka telah pindak ke lokbin PKL yang terletak tidak jauh dari terminal. Dengan begitu, mereka berharap pembeli mau melangkahkan kakinya berbelanja ke lokbin.

Pedagang lain ada yang memilih tetap di dalam lokbin. Ada juga yang berjualan di depan pintunya. 

"Saya masih di sini (lokbin), orang-orang mah udah pindah ke depan. Dari tadi di sini belum ada yang beli. Kalau jualan di depan sih udah enggak boleh, kan ada Satpol PP. Jadi, paling yang di depan pindah ke terminal, tapi enggak mau ke lokbin," ujar Inal, pedagang cabai.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah Diimbau, Ada Jemaah Tak Pakai Masker dan Kontak Fisik Saat Shalat Id di Masjid Al Karim Tangerang

Sudah Diimbau, Ada Jemaah Tak Pakai Masker dan Kontak Fisik Saat Shalat Id di Masjid Al Karim Tangerang

Megapolitan
TPU Utan Jati Ditutup, Peziarah Cari Celah Masuk di Sekitar Permukiman Warga

TPU Utan Jati Ditutup, Peziarah Cari Celah Masuk di Sekitar Permukiman Warga

Megapolitan
Penangguhan Tahanan Belum Dikabulkan, Rizieq Shihab Rayakan Idul Fitri di Rutan Bareskrim Polri

Penangguhan Tahanan Belum Dikabulkan, Rizieq Shihab Rayakan Idul Fitri di Rutan Bareskrim Polri

Megapolitan
Lebaran Hari Pertama, Tercatat 4.000 Lebih Pengunjung Masuk TMII hingga Pukul 12 Siang

Lebaran Hari Pertama, Tercatat 4.000 Lebih Pengunjung Masuk TMII hingga Pukul 12 Siang

Megapolitan
Ziarah Makam di Jatimulya Bekasi, Macet Hampir 2 Km, Banyak Peziarah Tak Bermasker

Ziarah Makam di Jatimulya Bekasi, Macet Hampir 2 Km, Banyak Peziarah Tak Bermasker

Megapolitan
Satpol PP Bubarkan PKL di Jatinegara karena Timbulkan Kerumunan dan Abaikan Prokes

Satpol PP Bubarkan PKL di Jatinegara karena Timbulkan Kerumunan dan Abaikan Prokes

Megapolitan
Kebun Binatang Ragunan Buka Jumat Besok, Hanya untuk Pengunjung Ber-KTP Jakarta

Kebun Binatang Ragunan Buka Jumat Besok, Hanya untuk Pengunjung Ber-KTP Jakarta

Megapolitan
Lebaran di Rumah Bareng Keluarga, Anies Tidak Adakan Open House

Lebaran di Rumah Bareng Keluarga, Anies Tidak Adakan Open House

Megapolitan
Ajakan Anies di Perayaan Idul Fitri 2021: Mari Doakan Saudara Kita di Palestina

Ajakan Anies di Perayaan Idul Fitri 2021: Mari Doakan Saudara Kita di Palestina

Megapolitan
Di Luar Prediksi Pengurus Masjid Luar Batang, Jumlah Jemaah Shalat Id Lebih dari 50 Persen Kapastitas

Di Luar Prediksi Pengurus Masjid Luar Batang, Jumlah Jemaah Shalat Id Lebih dari 50 Persen Kapastitas

Megapolitan
Shalat Id Kembali Digelar di Lapangan Velodrome, Jumlah Jemaah Lebih Banyak Dibanding Tahun Lalu

Shalat Id Kembali Digelar di Lapangan Velodrome, Jumlah Jemaah Lebih Banyak Dibanding Tahun Lalu

Megapolitan
Shalat Idul Fitri di Balaikota Depok Batal, Tenda Dibongkar

Shalat Idul Fitri di Balaikota Depok Batal, Tenda Dibongkar

Megapolitan
Stadion Patriot Akan Jadi Tempat Isolasi Pemudik yang Kembali ke Bekasi

Stadion Patriot Akan Jadi Tempat Isolasi Pemudik yang Kembali ke Bekasi

Megapolitan
Pilih Laksanakan Shalat Id di Masjid, Warga: Supaya Lebih Khusyuk

Pilih Laksanakan Shalat Id di Masjid, Warga: Supaya Lebih Khusyuk

Megapolitan
Ribuan Jemaah Shalat Id di Masjid KH Hasyim Ashari, Protokol Kesehatan Diterapkan

Ribuan Jemaah Shalat Id di Masjid KH Hasyim Ashari, Protokol Kesehatan Diterapkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X