Kompas.com - 22/08/2013, 19:26 WIB
Sejak 2008, enam blok di  Rusun Jalan Komarudin, Cakung Jakarta Timur, tak dihuni, Jakarta, Kamis (21/8/2013). Rusun ini menjadi salah satu alternatif hunian bagi warga normalisasi Waduk Ria Rio. ESTU SURYOWATISejak 2008, enam blok di Rusun Jalan Komarudin, Cakung Jakarta Timur, tak dihuni, Jakarta, Kamis (21/8/2013). Rusun ini menjadi salah satu alternatif hunian bagi warga normalisasi Waduk Ria Rio.
|
EditorTjatur Wiharyo
JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta berencana merelokasi warga bantaran Waduk Ria Rio, Pedongkelan, Jakarta Timur, pada Agustus ini sehingga bisa memulai proyek normalisasi waduk pada September 2013.

Salah satu tempat relokasi warga bantaran Waduk Ria Rio adalah Rumah Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) Komarudin, Cakung, Jakarta Timur.

Rusunawa Komarudin terdiri dari enam blok. Setiap blok memiliki enam lantai. Masing-masing lantai terdiri dari sekitar 20 unit rusun.

Setiap unit memiliki ruang tamu, dua kamar tidur, kamar mandi, dapur, dan balkon.

Secara fisik, rusun ini masih terlihat kokoh, tetapi sulit untuk bisa disebut layak huni karena banyak fasilitas yang rusak, hilang, dan tak terawat. Sejauh ini, belum ada kegiatan perbaikan.

Berdasarkan pantauan pada Kamis (22/8/2013), banyak kaca jendela yang pecah atau hilang. Pipa untuk mengalirkan air ke rumah-rumah juga hilang.

"Sampai sekarang belum ada yang nyentuh tuh. Ini kan sudah kosong, enggak dipakai tujuh tahun, dibiarin aja begitu," ungkap salah seorang warga sekitar kompleks rusun, Siti Aisyah, Kamis (22/8/2013).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ini banyak yang ilang, dicuri, kan enggak ada yang ngelola, jadi tidak ada pengawasan," ujar Siti menjelaskan soal kaca dan pipa air.

Sementara itu, tanah-tanah lapang di kompleksi rusun juga dipenuhi alang-alang. Kolam penampungan air juga tak terpelihara.

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkab Bekasi Perintahkan Desa Percepat Penyaluran BLT Rp 300.000

Pemkab Bekasi Perintahkan Desa Percepat Penyaluran BLT Rp 300.000

Megapolitan
Tanya Jawab Seputar Bansos Beras di Jakarta

Tanya Jawab Seputar Bansos Beras di Jakarta

Megapolitan
Satpol PP Gadungan yang Tipu 9 Orang Modus Perekrutan Ilegal Raup Rp 60 Juta

Satpol PP Gadungan yang Tipu 9 Orang Modus Perekrutan Ilegal Raup Rp 60 Juta

Megapolitan
Sempat Mengaku Jadi Korban Pungli ke Mensos Risma, Warga Tangerang Kini Sebut Tidak Ada Oknum

Sempat Mengaku Jadi Korban Pungli ke Mensos Risma, Warga Tangerang Kini Sebut Tidak Ada Oknum

Megapolitan
Pemkab Bekasi Salurkan Rp 111 Miliar BLT Dana Desa, Tiap Penerima Dapat Rp 300.000

Pemkab Bekasi Salurkan Rp 111 Miliar BLT Dana Desa, Tiap Penerima Dapat Rp 300.000

Megapolitan
Ini Lokasi Vaksinasi Dosis 2 AstraZeneca dan Sinovac di  Penjaringan

Ini Lokasi Vaksinasi Dosis 2 AstraZeneca dan Sinovac di Penjaringan

Megapolitan
Polisi Gelar Pra-rekonstruksi Kasus Lansia Bunuh Istri di Jagakarsa, 16 Adegan Diperagakan

Polisi Gelar Pra-rekonstruksi Kasus Lansia Bunuh Istri di Jagakarsa, 16 Adegan Diperagakan

Megapolitan
Warga Meninggal hingga Berkecukupan Masih Terima Bansos di Kota Bekasi, Ini Penyebabnya

Warga Meninggal hingga Berkecukupan Masih Terima Bansos di Kota Bekasi, Ini Penyebabnya

Megapolitan
Satpol PP Gadungan Juga Tipu Bibinya hingga Terlibat Proses Rekrutmen Ilegal

Satpol PP Gadungan Juga Tipu Bibinya hingga Terlibat Proses Rekrutmen Ilegal

Megapolitan
Warga Utan Panjang yang Belum Disuntik Vaksin Covid-19 Tak Bisa Ambil Bansos

Warga Utan Panjang yang Belum Disuntik Vaksin Covid-19 Tak Bisa Ambil Bansos

Megapolitan
Korban Penipuan Satpol PP Gadungan Diberi SK Pengangkatan Palsu

Korban Penipuan Satpol PP Gadungan Diberi SK Pengangkatan Palsu

Megapolitan
Revisi Perda Covid-19 Masih Dibahas DPRD, Wagub DKI Harap Segera Disahkan

Revisi Perda Covid-19 Masih Dibahas DPRD, Wagub DKI Harap Segera Disahkan

Megapolitan
PPKM Level 4, Pemohon di Kantor Imigrasi Tangerang Merosot hingga 90 Persen

PPKM Level 4, Pemohon di Kantor Imigrasi Tangerang Merosot hingga 90 Persen

Megapolitan
Kasus Dugaan Pengancaman Naik ke Tahap Penyidikan, Polisi Datangi Jerinx ke Bali

Kasus Dugaan Pengancaman Naik ke Tahap Penyidikan, Polisi Datangi Jerinx ke Bali

Megapolitan
Wagub DKI: Angka Keterisian Tempat Tidur RS Covid-19 di Jakarta Turun Lagi

Wagub DKI: Angka Keterisian Tempat Tidur RS Covid-19 di Jakarta Turun Lagi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X