Forum Anak Depok Minta SIM Pelajar

Kompas.com - 23/09/2013, 09:13 WIB
Ilustrasi. shutterstockIlustrasi.
EditorAna Shofiana Syatiri

DEPOK, KOMPAS.com — Forum Anak Kota Depok berharap Pemerintah Kota Depok memperbolehkan pelajar memiliki SIM. Sebab, pelajar kerap ditolak oleh sopir angkot.

Fasilitator Partisipasi Anak Nasional Achmad Rivai (18) mengatakan, kondisi kota Depok yang macet serta sekolah yang jauh dari rumah menjadi masalah bagi pelajar. Selain susah mendapat angkutan umum yang bersedia mengangkut pelajar, jika bawa kendaraan, mereka kerap terkena razia polisi.

"Naik motor kan bisa cepat sampai ke sekolah. Bila naik angkot di pagi hari, pelajar dinomorduakan, sudah begitu macet lagi. Makanya anak-anak minta sekolah itu dekat dari rumah. Terus juga pelajar diperbolehkan punya SIM dan dipermudah serta murah membuat SIM," kata mantan Ketua Forum Anak Kota Depok itu, Sabtu (21/9/2013) lalu.

Selain itu, anak-anak Depok berharap Pemprov Depok menyediakan perpustakaan umum yang ada tamannya. Sebab, anak-anak enggan memasuki perpustakaan yang ada di Balaikota Depok karena "ciut" ketika melihat petugas Satpol PP.

Selain itu, mereka juga meminta agar jembatan penyeberangan orang (JPO) segera dibangun. Kemudian pembangunan jalur pedestrian atau trotoar yang aman untuk anak. Sebab, saat ini trotoar masih sedikit, dan banyak pelajar yang berjalan kaki.

"Para pelajar SMA juga meminta agar biaya pendidikan bisa murah karena untuk tingkat SMA tidak mendapatkan BOS. Anak-anak juga minta sekolah diperbanyak," ucapnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kapolda Mengaku Bakal Mediasi Pedemo UU Cipta Kerja dengan KSP

Kapolda Mengaku Bakal Mediasi Pedemo UU Cipta Kerja dengan KSP

Megapolitan
PSBB ke-12 Selama Sebulan, Bagaimana Dampaknya pada Kasus Covid-19 di Kota Tangerang?

PSBB ke-12 Selama Sebulan, Bagaimana Dampaknya pada Kasus Covid-19 di Kota Tangerang?

Megapolitan
Massa Buruh dan Mahasiswa Demo Tolak UU Cipta Kerja di Patung Kuda

Massa Buruh dan Mahasiswa Demo Tolak UU Cipta Kerja di Patung Kuda

Megapolitan
BEM SI Ultimatum Presiden Jokowi untuk Terbitkan Perppu dalam 8x24 Jam

BEM SI Ultimatum Presiden Jokowi untuk Terbitkan Perppu dalam 8x24 Jam

Megapolitan
Cegah Demo Disusupi Kelompok Anarko, Pengamanan di Kawasan Mampang Diperketat

Cegah Demo Disusupi Kelompok Anarko, Pengamanan di Kawasan Mampang Diperketat

Megapolitan
Proyek Rumah DP Rp 0 di 4 Lokasi di Jakarta Tetap Berjalan Selama Pandemi Covid-19

Proyek Rumah DP Rp 0 di 4 Lokasi di Jakarta Tetap Berjalan Selama Pandemi Covid-19

Megapolitan
Unjuk Rasa Mahasiswa di Istana Bogor Diwarnai Aksi Bakar Ban

Unjuk Rasa Mahasiswa di Istana Bogor Diwarnai Aksi Bakar Ban

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Bongkar Rumah di Bantaran Sungai, Apakah Sesuai dengan Janji Anies Saat Kampanye?

Pemprov DKI Akan Bongkar Rumah di Bantaran Sungai, Apakah Sesuai dengan Janji Anies Saat Kampanye?

Megapolitan
Mahasiswa Unjuk Rasa di Istana Bogor Jelang Kedatangan PM Jepang

Mahasiswa Unjuk Rasa di Istana Bogor Jelang Kedatangan PM Jepang

Megapolitan
Berkaca Demo Sebelumnya, Wagub DKI Minta Para Pedemo Lakukan Rapid Test

Berkaca Demo Sebelumnya, Wagub DKI Minta Para Pedemo Lakukan Rapid Test

Megapolitan
Demo Tolak Omnibus Law, Gerombolan Pelajar Berkumpul dan Hentikan Mobil Pikap di Harmoni

Demo Tolak Omnibus Law, Gerombolan Pelajar Berkumpul dan Hentikan Mobil Pikap di Harmoni

Megapolitan
Massa BEM SI Gelar Aksi Teatrikal Sindir Matinya Demokrasi di Indonesia

Massa BEM SI Gelar Aksi Teatrikal Sindir Matinya Demokrasi di Indonesia

Megapolitan
Belasan Remaja yang Hendak Gabung Unjuk Rasa di Patung Kuda Langsung Dibawa Polisi

Belasan Remaja yang Hendak Gabung Unjuk Rasa di Patung Kuda Langsung Dibawa Polisi

Megapolitan
Jelang Kedatangan PM Jepang, Akses Jalan Menuju Istana Bogor Ditutup

Jelang Kedatangan PM Jepang, Akses Jalan Menuju Istana Bogor Ditutup

Megapolitan
PT Khong Guan Kembali Datangi Warga Korban Banjir untuk Data Kerugian

PT Khong Guan Kembali Datangi Warga Korban Banjir untuk Data Kerugian

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X