Kompas.com - 23/09/2013, 09:13 WIB
Ilustrasi. shutterstockIlustrasi.
EditorAna Shofiana Syatiri

DEPOK, KOMPAS.com — Forum Anak Kota Depok berharap Pemerintah Kota Depok memperbolehkan pelajar memiliki SIM. Sebab, pelajar kerap ditolak oleh sopir angkot.

Fasilitator Partisipasi Anak Nasional Achmad Rivai (18) mengatakan, kondisi kota Depok yang macet serta sekolah yang jauh dari rumah menjadi masalah bagi pelajar. Selain susah mendapat angkutan umum yang bersedia mengangkut pelajar, jika bawa kendaraan, mereka kerap terkena razia polisi.

"Naik motor kan bisa cepat sampai ke sekolah. Bila naik angkot di pagi hari, pelajar dinomorduakan, sudah begitu macet lagi. Makanya anak-anak minta sekolah itu dekat dari rumah. Terus juga pelajar diperbolehkan punya SIM dan dipermudah serta murah membuat SIM," kata mantan Ketua Forum Anak Kota Depok itu, Sabtu (21/9/2013) lalu.

Selain itu, anak-anak Depok berharap Pemprov Depok menyediakan perpustakaan umum yang ada tamannya. Sebab, anak-anak enggan memasuki perpustakaan yang ada di Balaikota Depok karena "ciut" ketika melihat petugas Satpol PP.

Selain itu, mereka juga meminta agar jembatan penyeberangan orang (JPO) segera dibangun. Kemudian pembangunan jalur pedestrian atau trotoar yang aman untuk anak. Sebab, saat ini trotoar masih sedikit, dan banyak pelajar yang berjalan kaki.

"Para pelajar SMA juga meminta agar biaya pendidikan bisa murah karena untuk tingkat SMA tidak mendapatkan BOS. Anak-anak juga minta sekolah diperbanyak," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.