Kompas.com - 19/03/2014, 19:08 WIB
Salah seorang warga memperlihatkan kartu Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) di Kantor Cabang Utama BPJS, Kota Bandung beberapa waktu lalu. TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN Salah seorang warga memperlihatkan kartu Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) di Kantor Cabang Utama BPJS, Kota Bandung beberapa waktu lalu.
Penulis Nadia Zahra
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang perawat di Rumah Sakit Kanker Dharmais, Grogol, Jakarta Barat mengaku merasa tertekan sejak pemberlakuan program Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan per 1 Januari 2014. Jumlah pasien yang terintegrasikan dalam sistem Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang datang ke rumah sakit tersebut bertambah banyak.

"Saya beban kerjaan seperti ini. Karena BPJS jadi pasien membludak. Bukannya rawat pasien, malah saya yang sakit karena kecapean," ucap perawat yang enggan disebut namanya di Rumah Sakit Dharmais, Rabu (19/3/2014).

Ia mengatakan, peningkatan tanggung jawab tak berbanding lurus dengan peningkatan remunerasi. Tak ada peningkatan remunerasi bagi para pekerja paramedis tersebut.

"Bukannya (saya) tidak tanggung jawab sama kerjaan, tapi kalau kerjaan kayak robot gini dengan pendapatan Rp 2 juta - Rp 3 juta per bulan, ya teriak juga. Tapi saya bingung harus berkeluh kesah ke siapa," ungkapnya.

Secara terpisah, staf Humas RS Dharmais, Irwansyah, membenarkan adanya lonjakan pasien sejak pemberlakuan BPJS Kesehatan. Pada 2013, jumlah rata-rata pasien per hari adalah 300-350 orang. Sementara itu, saat ini jumlah rata-rata pasien bisa mencapai 700-800 orang per hari.

"Memang beda sekarang. Bayangin, pagi-pagi jam 7 aja pasien bisa sampe 350 orang. Apalagi jam 11 atau 12 siang, 800 orang ada setiap hari, kecuali Sabtu Minggu normal, karena loket BPJS tutup," ujar Irwansyah.

Menurutnya, pagi hari sekitar pukul 06.00 WIB, sudah banyak pasien yang antre di depan loket BPJS. Sebagian besar adalah pasien berumur, dan juga anak-anak. Memasuki pukul 15.00 WIB, jumlah pasien berkurang karena loket ditutup.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Irwansyah juga mengatakan, banyak puskesmas yang merujuk pasien di Dharmais. Padahal, pasien tersebut belum tentu layak dirujuk ke rumah sakit.

"Dari puskesmas ketemu benjolan dikit aja langsung dirujuk ke Dharmais, padahal kan tidak semua benjolan dikategorikan kanker. Jadi selain kanker, kita tidak terima," ungkap Irwan.

Pihak Dharmais, katanya, telah memberikan penyuluhan terkait kanker ke warga. Sejumlah personel disebar ke berbagai puskesman di wilayah Jakarta Barat dan Jakarta Utara.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sebuah Kapal Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa

Sebuah Kapal Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa

Megapolitan
Izin Belum Juga Turun, PA 212 Berencana Ubah Konsep Acara Reuni 212

Izin Belum Juga Turun, PA 212 Berencana Ubah Konsep Acara Reuni 212

Megapolitan
Korban Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Diduga Seorang Pria

Korban Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi Diduga Seorang Pria

Megapolitan
Potongan Tubuh Manusia Ditemukan di Kedungwaringin,

Potongan Tubuh Manusia Ditemukan di Kedungwaringin,

Megapolitan
Kecelakaan Saat Balap di Meikarta, Bamsoet: Alhamdulillah Aman

Kecelakaan Saat Balap di Meikarta, Bamsoet: Alhamdulillah Aman

Megapolitan
Tutup Sumur Resapan di Cilandak Jebol padahal Baru Dibangun, Ini Alasan Dinas Sumber Daya Air DKI

Tutup Sumur Resapan di Cilandak Jebol padahal Baru Dibangun, Ini Alasan Dinas Sumber Daya Air DKI

Megapolitan
Jakarta Telah Capai Target 100 Persen Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Jakarta Telah Capai Target 100 Persen Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Megapolitan
2 Orang Ditembak Orang Tak Dikenal di Pintu Keluar Tol Bintaro

2 Orang Ditembak Orang Tak Dikenal di Pintu Keluar Tol Bintaro

Megapolitan
Ada Senjata Tajam dan Stik Golf di Mobil Massa Pemuda Pancasila

Ada Senjata Tajam dan Stik Golf di Mobil Massa Pemuda Pancasila

Megapolitan
Polisi Bayar Rp 50 Juta ke LSM yang Memeras, Kompolnas Minta Propam Lakukan Pemeriksaan Menyeluruh

Polisi Bayar Rp 50 Juta ke LSM yang Memeras, Kompolnas Minta Propam Lakukan Pemeriksaan Menyeluruh

Megapolitan
Luka di Tubuh Polisi yang Amankan Demo Pemuda Pancasila di DPR Diduga karena Pukulan Benda Tumpul

Luka di Tubuh Polisi yang Amankan Demo Pemuda Pancasila di DPR Diduga karena Pukulan Benda Tumpul

Megapolitan
Kapolres Jakpus: LSM Tamperak Paksa Keluarga Tersangka Bikin Testimoni Polisi Terima Suap

Kapolres Jakpus: LSM Tamperak Paksa Keluarga Tersangka Bikin Testimoni Polisi Terima Suap

Megapolitan
Baru Dibangun, Tutup Sumur Resapan di Jalan Intan Cilandak Sudah Jebol

Baru Dibangun, Tutup Sumur Resapan di Jalan Intan Cilandak Sudah Jebol

Megapolitan
LSM Tamperak yang Peras Polisi Juga Pernah Datangi Kemenkeu dan BNN

LSM Tamperak yang Peras Polisi Juga Pernah Datangi Kemenkeu dan BNN

Megapolitan
Saat Anies Tunjuk Elite Politik Jadi Panitia Formula E...

Saat Anies Tunjuk Elite Politik Jadi Panitia Formula E...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.