Kompas.com - 21/05/2014, 10:36 WIB
Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Susanto memberikan keterangan kepada wartawan terkait kejahatan seksual di playgroup St. Monica di Gedung KPAI, Menteng, Jakarta, Selasa (20/5/2014). KOMPAS.com/Yohanes Debritho NeonnubKomisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Susanto memberikan keterangan kepada wartawan terkait kejahatan seksual di playgroup St. Monica di Gedung KPAI, Menteng, Jakarta, Selasa (20/5/2014).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mendorong proses hukum dugaan kejahatan seksual di playgroup Saint Monica terhadap salah satu siswa berinisial L (3,5). KPAI akan bekerja sama dengan pihak kepolisian untuk mengusut kasus ini.

"Keluarga korban tidak puas dengan proses hukum di Polres Jakarta Utara, akhirnya mengadukan ke KPAI lagi. Kami dorong tidak ada kata damai dalam kasus kejahatan seksual," kata Komisioner KPAI Susanto kepada Kompas.com, Rabu (21/5/2014).

Susanto menambahkan, proses hukum belum berjalan maksimal karena lambannya informasi dari keluarga korban. Hingga saat ini, terduga pelaku belum ditahan.

Polres Jakarta Utara "meminta saksi kunci" yang melihat perilaku dugaan kekerasan seksual, yang disiapkan keluarga korban. Namun, keluarga korban belum bisa menyiapkan saksi kunci yang melihat aktivitas kekerasan seksual. Yang disampaikan ke Polres Metro Jakarta Utara berupa data hasil visum, foto terduga pelaku yang menurut "anak" serbagai Miss H/S, dan video rekaman.

"Itu yang membuat proses hukum berjalan lambat. Seharusnya pengakuan korban yang berkali-kali dan visum sebenarnya sudah cukup," sambungnya.

Untuk itu, ujar Susanto, bila dalam dua atau tiga hari proses hukum belum positif, KPAI akan mengundang Polres Metro Jakarta Utara untuk mengklarifikasi perkembangan proses hukum tersebut. KPAI mengatakan akan terus mengawasi dan memonitor kasus kejahatan seksual di Saint Monica dan beberapa kasus lainnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, siswa L di playgroup Saint Monica, Sunter, Jakarta Utara, diduga menjadi korban kejahatan seksual yang dilakukan guru ekstrakurikuler tarinya, yang biasa dipanggilnya "Miss". Polisi telah memeriksa beberapa saksi, termasuk pengasuh bayi, orangtua, guru, hingga yang terlapor.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Beragam Cerita Pengendara Motor Masuk Tol, dari Ikut Penunjuk Arah hingga Mabuk

Beragam Cerita Pengendara Motor Masuk Tol, dari Ikut Penunjuk Arah hingga Mabuk

Megapolitan
Pengakuan Dokter Kevin Samuel soal Konten TikTok Kontroversial dan Sanksi dari IDI

Pengakuan Dokter Kevin Samuel soal Konten TikTok Kontroversial dan Sanksi dari IDI

Megapolitan
Beragam Pengetatan Aturan Keluar Masuk Jakarta Jelang dan Usai Lebaran

Beragam Pengetatan Aturan Keluar Masuk Jakarta Jelang dan Usai Lebaran

Megapolitan
Warga Johar Baru Sering Tawuran, Jembatan 'Disalahkan' dan Harus Ditutup

Warga Johar Baru Sering Tawuran, Jembatan "Disalahkan" dan Harus Ditutup

Megapolitan
Lokasi Tes Genose C19 di Jakarta sebagai Syarat Perjalanan

Lokasi Tes Genose C19 di Jakarta sebagai Syarat Perjalanan

Megapolitan
[Update 22 April]: Kasus Covid-19 Kota Tangerang Bertambah 23 Pasien

[Update 22 April]: Kasus Covid-19 Kota Tangerang Bertambah 23 Pasien

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Saat Mako Brimob Diserbu Tahanan Teroris: 5 Polisi dan 1 Napi Tewas

[POPULER JABODETABEK] Saat Mako Brimob Diserbu Tahanan Teroris: 5 Polisi dan 1 Napi Tewas

Megapolitan
Kabupaten Bekasi Catat 35 Kasus Baru Covid-19, Kamis Kemarin

Kabupaten Bekasi Catat 35 Kasus Baru Covid-19, Kamis Kemarin

Megapolitan
Sebuah Mobil Tabrak Pembatas Jalur Sepeda di Sudirman karena Gagal Menyalip

Sebuah Mobil Tabrak Pembatas Jalur Sepeda di Sudirman karena Gagal Menyalip

Megapolitan
KRI Nanggala Hilang Kontak, Keluarga di Depok Berharap Kolonel Harry Selamat

KRI Nanggala Hilang Kontak, Keluarga di Depok Berharap Kolonel Harry Selamat

Megapolitan
Kasus Aktif Covid-19 di Depok Naik Lagi Jadi 1.707 Pasien

Kasus Aktif Covid-19 di Depok Naik Lagi Jadi 1.707 Pasien

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Berawan

Megapolitan
8 Aturan Warga Jakarta yang Hendak Keluar Kota di Masa Pengetatan dan Larangan Mudik

8 Aturan Warga Jakarta yang Hendak Keluar Kota di Masa Pengetatan dan Larangan Mudik

Megapolitan
'Radhar Panca Dahana Itu 'Orang Gila', Pikirannya Gila, Visioner...'

"Radhar Panca Dahana Itu 'Orang Gila', Pikirannya Gila, Visioner..."

Megapolitan
Buntut Konten Tiktok Persalinan, Majelis Etik IDI Siapkan Fatwa Etika Bermedia Sosial untuk Dokter

Buntut Konten Tiktok Persalinan, Majelis Etik IDI Siapkan Fatwa Etika Bermedia Sosial untuk Dokter

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X