Kompas.com - 22/05/2014, 12:07 WIB
Aksi pedagang Pasar Bogor yang sempat menutup Jalan Juanda di depan Balai Kota Bogor, Kamis (22/5/2014). KOMPAS/Ambrosius Harto ManumoyosoAksi pedagang Pasar Bogor yang sempat menutup Jalan Juanda di depan Balai Kota Bogor, Kamis (22/5/2014).
|
EditorKistyarini

BOGOR, KOMPAS.com - Lebih dari 100 lelaki dan perempuan yang adalah para pedagang Pasar Bogor masih berdemonstrasi di Balai Kota Bogor, Jalan Juanda, Kota Bogor, Kamis (22/5/2014).

Mereka memprotes keras dan mengecam tindakan Perusahaan Daerah Pasar Pakuan Jaya yang menyegel kios-kios di Pasar Bogor. Alasan penyegelan, hak pakai kios oleh pedagang sudah habis. Namun, pedagang memiliki bukti bahwa hak pakai masih berlaku sampai 2017.

Pedagang mengecam tindakan PD PPJ yang menyegel kios pada tengah malam. Akibat disegel, pedagang tidak bisa beraktivitas dan merugi. Kalau membuka kios, pedagang diancam dipidanakan. "Kami merasa hak kami dilanggar," kata Iskandar, salah satu pedagang.

Selain itu, pedagang juga meneriakkan adanya dugaan korupsi dalam pengelolaan Pasar Bogor oleh PD PPJ. Misalnya, tidak ada transparansi soal harga kios baru. Proyek revitalisasi yang sedang berlangsung tidak optimal atau terkesan tambal sulam.

Direktur Utama PD PPJ Ali Yusuf belum bisa dihubungi untuk dimintai konfirmasi.

Pedagang masih bertahan di Balai Kota Bogor menunggu Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto. Bima berjanji menemui pedagang setelah mengikuti acara.

Namun, informasi terkini menyebut, pedagang diminta datang ke kantor PD PPJ di Jalan Pajajaran untuk menemui Sekretaris Kota Bogor Ade Syarif Hidayat guna membahas negosiasi.



Sumber KOMPAS
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Gelar Olah TKP Kebakaran Taman Sari, Dimulai di Kontrakan yang Jadi Sumber Api

Polisi Gelar Olah TKP Kebakaran Taman Sari, Dimulai di Kontrakan yang Jadi Sumber Api

Megapolitan
Hari Terakhir Airin Bekerja, Mantu Presiden Joko Widodo Lakukan Kunjungan Kerja

Hari Terakhir Airin Bekerja, Mantu Presiden Joko Widodo Lakukan Kunjungan Kerja

Megapolitan
Akta hingga SIM Hangus Terbakar, Korban Kebakaran Taman Sari Mulai Urus Surat Kehilangan

Akta hingga SIM Hangus Terbakar, Korban Kebakaran Taman Sari Mulai Urus Surat Kehilangan

Megapolitan
Kebakaran Dekat RS Fatmawati, Seorang Terpental Kena Ledakan Kompor Gas

Kebakaran Dekat RS Fatmawati, Seorang Terpental Kena Ledakan Kompor Gas

Megapolitan
 Harga Tiket Kereta Api Jakarta-Yogyakarta Terbaru Tahun 2021

Harga Tiket Kereta Api Jakarta-Yogyakarta Terbaru Tahun 2021

Megapolitan
Viral Video Api Menyembur di Langit Cikarang, Ternyata Ini Penyebabnya...

Viral Video Api Menyembur di Langit Cikarang, Ternyata Ini Penyebabnya...

Megapolitan
8 Warung Makan Dekat RS Fatmawati Terbakar, Diduga karena Kompor Gas Meledak

8 Warung Makan Dekat RS Fatmawati Terbakar, Diduga karena Kompor Gas Meledak

Megapolitan
Sejarah Panjang Masjid Istiqlal: Dicanangkan Soekarno, Diresmikan Soeharto, Direnovasi Jokowi

Sejarah Panjang Masjid Istiqlal: Dicanangkan Soekarno, Diresmikan Soeharto, Direnovasi Jokowi

Megapolitan
Cegah Terulangnya Bentrokan Pemuda, Lurah Kebon Baru Siapkan Pesantren Kilat

Cegah Terulangnya Bentrokan Pemuda, Lurah Kebon Baru Siapkan Pesantren Kilat

Megapolitan
Redam Bentrokan Kelompok Pemuda, 3 Gang Perbatasan RW 01 dan RW 02 Kebon Baru Ditutup

Redam Bentrokan Kelompok Pemuda, 3 Gang Perbatasan RW 01 dan RW 02 Kebon Baru Ditutup

Megapolitan
Jumlah Pasien Covid-19 di RS Polri Selalu di Bawah 50 Orang Sejak Awal April 2021

Jumlah Pasien Covid-19 di RS Polri Selalu di Bawah 50 Orang Sejak Awal April 2021

Megapolitan
Harga Tiket Kereta Api Jakarta-Surabaya Terbaru Tahun 2021

Harga Tiket Kereta Api Jakarta-Surabaya Terbaru Tahun 2021

Megapolitan
RS Polri Vaksinasi Covid-19 bagi Juru Parkir, Diklaim yang Pertama di Indonesia

RS Polri Vaksinasi Covid-19 bagi Juru Parkir, Diklaim yang Pertama di Indonesia

Megapolitan
Anies Sebut Kemenangan Melawan Pandem Covid-19 Sudah di Depan Mata

Anies Sebut Kemenangan Melawan Pandem Covid-19 Sudah di Depan Mata

Megapolitan
Cara Daftar untuk Dapat BLT UMKM Depok 2021 Senilai Rp 1,2 Juta

Cara Daftar untuk Dapat BLT UMKM Depok 2021 Senilai Rp 1,2 Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X