Pedagang Pasar Bogor Kecam PD Pasar Pakuan Jaya

Kompas.com - 22/05/2014, 12:07 WIB
Aksi pedagang Pasar Bogor yang sempat menutup Jalan Juanda di depan Balai Kota Bogor, Kamis (22/5/2014). KOMPAS/Ambrosius Harto ManumoyosoAksi pedagang Pasar Bogor yang sempat menutup Jalan Juanda di depan Balai Kota Bogor, Kamis (22/5/2014).
|
EditorKistyarini

BOGOR, KOMPAS.com - Lebih dari 100 lelaki dan perempuan yang adalah para pedagang Pasar Bogor masih berdemonstrasi di Balai Kota Bogor, Jalan Juanda, Kota Bogor, Kamis (22/5/2014).

Mereka memprotes keras dan mengecam tindakan Perusahaan Daerah Pasar Pakuan Jaya yang menyegel kios-kios di Pasar Bogor. Alasan penyegelan, hak pakai kios oleh pedagang sudah habis. Namun, pedagang memiliki bukti bahwa hak pakai masih berlaku sampai 2017.

Pedagang mengecam tindakan PD PPJ yang menyegel kios pada tengah malam. Akibat disegel, pedagang tidak bisa beraktivitas dan merugi. Kalau membuka kios, pedagang diancam dipidanakan. "Kami merasa hak kami dilanggar," kata Iskandar, salah satu pedagang.

Selain itu, pedagang juga meneriakkan adanya dugaan korupsi dalam pengelolaan Pasar Bogor oleh PD PPJ. Misalnya, tidak ada transparansi soal harga kios baru. Proyek revitalisasi yang sedang berlangsung tidak optimal atau terkesan tambal sulam.

Direktur Utama PD PPJ Ali Yusuf belum bisa dihubungi untuk dimintai konfirmasi.

Pedagang masih bertahan di Balai Kota Bogor menunggu Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto. Bima berjanji menemui pedagang setelah mengikuti acara.

Namun, informasi terkini menyebut, pedagang diminta datang ke kantor PD PPJ di Jalan Pajajaran untuk menemui Sekretaris Kota Bogor Ade Syarif Hidayat guna membahas negosiasi.



Sumber KOMPAS
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

30 PKL yang Jualan di Trotoar Tanah Abang Ditertibkan, Gerobak Dagangan Diangkut Satpol PP

30 PKL yang Jualan di Trotoar Tanah Abang Ditertibkan, Gerobak Dagangan Diangkut Satpol PP

Megapolitan
Upaya RW 009 Kelurahan Grogol yang Berhasil Ubah Zona Merah Covid-19 Jadi Zona Hijau

Upaya RW 009 Kelurahan Grogol yang Berhasil Ubah Zona Merah Covid-19 Jadi Zona Hijau

Megapolitan
Jajaran Polres Jakpus Mulai Divaksin Covid-19

Jajaran Polres Jakpus Mulai Divaksin Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bahas Teknis Pembuangan Sampah ke TPA Cilowong Serang

Pemkot Tangsel Bahas Teknis Pembuangan Sampah ke TPA Cilowong Serang

Megapolitan
Sudinhub Jakpus: Pesepeda Sudah Dibuatkan Jalur Permanen, Kok Tidak Dipakai?

Sudinhub Jakpus: Pesepeda Sudah Dibuatkan Jalur Permanen, Kok Tidak Dipakai?

Megapolitan
Ratusan Lansia di Pondok Kopi Divaksinasi Covid-19 di Permukiman Warga

Ratusan Lansia di Pondok Kopi Divaksinasi Covid-19 di Permukiman Warga

Megapolitan
Ini yang Harus Disiapkan Sekolah di Depok jika Pembelajaran Tatap Muka Diizinkan

Ini yang Harus Disiapkan Sekolah di Depok jika Pembelajaran Tatap Muka Diizinkan

Megapolitan
Kembali Beroperasi, Restoran Milik Rizky Billar Dipantau Ketat Satpol PP

Kembali Beroperasi, Restoran Milik Rizky Billar Dipantau Ketat Satpol PP

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Rizky Billar Terkait Pembukaan Restoran yang Langgar Prokes

Polisi Akan Periksa Rizky Billar Terkait Pembukaan Restoran yang Langgar Prokes

Megapolitan
Sejumlah Ruas Jalan di Tangsel Berlubang

Sejumlah Ruas Jalan di Tangsel Berlubang

Megapolitan
Asal Usul Manggarai, Pusat Perbudakan Perempuan di Batavia

Asal Usul Manggarai, Pusat Perbudakan Perempuan di Batavia

Megapolitan
Anies Nonaktifkan Dirut Pembangunan Sarana Jaya yang Jadi Tersangka Korupsi

Anies Nonaktifkan Dirut Pembangunan Sarana Jaya yang Jadi Tersangka Korupsi

Megapolitan
Remaja Jatuh Saat Berusaha Kabur dari Razia Knalpot Bising di Monas

Remaja Jatuh Saat Berusaha Kabur dari Razia Knalpot Bising di Monas

Megapolitan
Banyak Pesepeda Keluar Jalur Khusus Sepeda di Sudirman

Banyak Pesepeda Keluar Jalur Khusus Sepeda di Sudirman

Megapolitan
Jika Diizinkan Sekolah Tatap Muka, Disdik Depok Akan Batasi Murid dan Mata Pelajaran

Jika Diizinkan Sekolah Tatap Muka, Disdik Depok Akan Batasi Murid dan Mata Pelajaran

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X