"Kalau Makanan Belum Ada, Boleh Dong Minuman Disajikan Dulu..."

Kompas.com - 02/10/2014, 23:58 WIB
Kemacetan yang terjadi di ruas Jalan Tol Dalam Kota dari arah Pluit menuju Slipi, Kamis (6/2/2014) pagi. Sebaliknya, di jalur reguler yang berada tepat di sebelahnya, yakni ruas Jalan S Parman arah Slipi, kondisi lalu lintas justru relatif lancar. Alsadad RudiKemacetan yang terjadi di ruas Jalan Tol Dalam Kota dari arah Pluit menuju Slipi, Kamis (6/2/2014) pagi. Sebaliknya, di jalur reguler yang berada tepat di sebelahnya, yakni ruas Jalan S Parman arah Slipi, kondisi lalu lintas justru relatif lancar.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur Utama Jakarta Toll Road Development Frans S Sunito menjawab kritikan para pemerhati transportasi terhadap pembangunan 6 ruas jalan tol yang menjadi tanggung jawabnya. Para pemerhati itu berpendapat, Jakarta lebih membutuhkan transportasi umum daripada ruas jalan tol baru. 

"Yang membangun jalan dan membuat transportasi itu ada bagiannya sendiri. Ya kalau jalan dibangun dan transportasi belum ada, jangan salahkan yang bikin jalan. Salahkan bagian transportasinya," kata Frans dalam focus group discussion soal urgensi enam ruas jalan tol, di Hotel Manhattan, Kamis (2/10/2014).

Frans menganalogikan jalan sebagai minuman dan transportasi sebagai makanan. "Kalau makanan belum ada, boleh dong kita sajikan minuman dulu," kelakar Frans yang disambut gelak tawa peserta diskusi. Menurut dia, masyarakat Jakarta sama-sama membutuhkan dua hal tersebut.

Apabila pembangunan jalan harus selalu menunggu rampungnya sarana transportasi, kata Frans, perubahan Jakarta justru tak akan terjadi karena pembangunan malah saling menunggu. "Mungkin sama Laos saja kita sudah kalah. Kita yang di sini sepakat bahwa kita ingin Indonesia jadi negara lebih maju daripada negara lain," imbuh dia.

Menurut Frans, kunci untuk menjadikan Indonesia maju itu adalah infrastruktur. "Ini antara lain (berupa) jalan dan transportasi," ujar dia dalam diskusi yang digelar Dewan Transportasi Kota Provinsi DKI Jakarta ini. Selain Frans, narasumber yang hadir adalah Deputi Gubernur DKI Sutanto Soehodho, Ketua Masyarakat Transportasi Indonesia Danang Parikesit, dan pengamat transportasi, Darmaningtyas.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaksa: Eksepsi Kuasa Hukum John Kei Hanya Didasari Asumsi

Jaksa: Eksepsi Kuasa Hukum John Kei Hanya Didasari Asumsi

Megapolitan
IDI Usul Pasien Covid-19 Gejala Ringan Dirawat di Rumah dengan Pengawasan Dokter

IDI Usul Pasien Covid-19 Gejala Ringan Dirawat di Rumah dengan Pengawasan Dokter

Megapolitan
RSUD Depok Akan Tambah Lagi ICU dan Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 Bulan Depan

RSUD Depok Akan Tambah Lagi ICU dan Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 Bulan Depan

Megapolitan
Soal Banjir Jabodetabek-Punjur, Menteri Sofyan: Banyak Developer Tak Patuhi Standar Pembangunan

Soal Banjir Jabodetabek-Punjur, Menteri Sofyan: Banyak Developer Tak Patuhi Standar Pembangunan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Larang Kafe dan Restoran Gelar Live Music karena Bisa Timbulkan Kerumunan

Pemkot Bekasi Larang Kafe dan Restoran Gelar Live Music karena Bisa Timbulkan Kerumunan

Megapolitan
Alat PCR Kembali Berfungsi, Labkesda Tangsel Kurangi Jumlah Pemeriksaan Sampel Terkait Covid-19

Alat PCR Kembali Berfungsi, Labkesda Tangsel Kurangi Jumlah Pemeriksaan Sampel Terkait Covid-19

Megapolitan
Teruntuk Presiden Jokowi, Ini Suara Penyintas Covid-19 soal Klaim Pandemi Terkendali

Teruntuk Presiden Jokowi, Ini Suara Penyintas Covid-19 soal Klaim Pandemi Terkendali

Megapolitan
Aksi Penjambret Ponsel Gagal Setelah Dikejar dan Diteriaki Gerombolan Bocah

Aksi Penjambret Ponsel Gagal Setelah Dikejar dan Diteriaki Gerombolan Bocah

Megapolitan
50 Persen Tenaga Kesehatan di Jakarta Utara Sudah Divaksin Covid-19

50 Persen Tenaga Kesehatan di Jakarta Utara Sudah Divaksin Covid-19

Megapolitan
Dua Kali PPKM, Pemkot Bekasi Segel 15 Kafe dan Restoran

Dua Kali PPKM, Pemkot Bekasi Segel 15 Kafe dan Restoran

Megapolitan
18 Kelurahan di Kota Tangerang Rawan Banjir, Ini Daftarnya

18 Kelurahan di Kota Tangerang Rawan Banjir, Ini Daftarnya

Megapolitan
UPDATE: 55 Korban Kecelakaan Sriwijaya Air SJ 182 Sudah Teridentifikasi

UPDATE: 55 Korban Kecelakaan Sriwijaya Air SJ 182 Sudah Teridentifikasi

Megapolitan
Wagub DKI: Penyebab Kasus Covid-19 di Jakarta Tinggi karena Masyarakat Jenuh

Wagub DKI: Penyebab Kasus Covid-19 di Jakarta Tinggi karena Masyarakat Jenuh

Megapolitan
Polisi: Penyebar Video Mesum di Halte Senen Bisa Dijadikan Tersangka

Polisi: Penyebar Video Mesum di Halte Senen Bisa Dijadikan Tersangka

Megapolitan
Ini 5 Kelurahan dengan Kasus Aktif Terbanyak Covid-19 di Kota Bekasi

Ini 5 Kelurahan dengan Kasus Aktif Terbanyak Covid-19 di Kota Bekasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X