Kernet Truk yang Terlibat Kecelakaan dengan Lamborghini Batal Bertemu Hotman

Kompas.com - 08/10/2014, 20:44 WIB
|
EditorDesy Afrianti
DEPOK, KOMPAS.com - Mulyono, kernet truk boks yang mengalami kecelakaan di Tol Wiyoto Wiyono Km 17+200, Jakarta Utara, mengaku sempat akan dijenguk oleh pengacara Hotman Paris di Rumah Sakit Sari Asih, Ciputat, Selasa (7/10/2014). Untuk diketahui, kecelakaan itu melibatkan Hotman Paris yang mengendarai Lamborghini.

"Dia ada etika mau bertemu dengan saya di rumah sakit, tetapi saya kan kemarin sudah diperbolehkan pulang dan harus check out. Sedangkan, Pak Hotman datangnya malam jadi ya enggak bertemu," kata Mulyono kepada Kompas.com, Rabu (8/10/2014).

Mulyono mengaku, saat ini, kondisinya masih belum pulih. Dadanya masih terasa sesak. Meskipun begitu, hari ini ia sudah masuk kerja. Ketika dihubungi, ia sedang berada di kantornya di kawasan Tomang, Jakarta Barat.

Saat kecelakaan terjadi, Mulyono menuturkan, ia dalam keadaan sadar, bukan dalam keadaan tidur, seperti yang pernah diberitakan sebelumnya. "Untuk lebih lengkapnya, bisa dilihat di BAP. Yang saya omongin sama itu atau dengan pengacara saya," kata Mulyono.

Berdasarkan hasil olah tempat kejadian perkara, polisi memastikan insiden itu berawal dari kecelakaan tunggal yang dialami oleh truk boks Delvan L 300 B 9642 BCI yang ditumpangi Mulyono. Truk yang dikemudikan oleh Deddy Sulaeman ini mengalami pecah ban di bagian belakang sehingga menyebabkan kendaraannya oleng.

Akibat kehilangan keseimbangan, truk tersebut pun menabrak pembatas jalan dan terguling. Saat itu, si sopir, Deddy Sulaeman terlempar ke luar dan menghantam aspal hingga tewas. Sedangkan kernet truk, Mulyono, mengalami luka-luka dan sempat dirawat di rumah sakit.

Saat kejadin itu, mobil-mobil di belakang panik dan mencoba menghindar. Lamborghini milik Hotman yang bernomor polisi B 999 NIP juga menghindari truk tersebut.

Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Metro Jakarta Utara, Ajun Komisaris Besar Sudarmanto, mengatakan kepolisian tengah memburu sopir bus pariwisata yang terlibat dalam kecelakaan itu.

Menurut Sudarmanto, keterangan dari sopir itu diperlukan karena bus pariwisata meninggalkan lokasi kejadian seusai menyerempet mobil Lamborghini milik Hotman Paris Hutapea.

Bus pariwisata, kata dia, menghindari mobil boks yang oleng dan terguling akibat ban depan sebelah kirinya pecah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Viral Kasus Perselingkuhan Dua Polisi Mirip Serial Layangan Putus, Polda Metro Sebut Pelaku Sudah Dipecat

Viral Kasus Perselingkuhan Dua Polisi Mirip Serial Layangan Putus, Polda Metro Sebut Pelaku Sudah Dipecat

Megapolitan
Bunuh Kakak Ipar Pacar karena Ditegur Merokok, Pelaku Terancam Hukuman Seumur Hidup

Bunuh Kakak Ipar Pacar karena Ditegur Merokok, Pelaku Terancam Hukuman Seumur Hidup

Megapolitan
Kolonel Priyanto Disebut Sedang Tidur Saat Anggotanya Tabrak Handi-Salsabila di Nagreg

Kolonel Priyanto Disebut Sedang Tidur Saat Anggotanya Tabrak Handi-Salsabila di Nagreg

Megapolitan
Ditawari Jual Minyak Goreng Curah dengan Untung Rp 500 Per Liter, Pedagang: Yang Mau Bungkus Siapa?

Ditawari Jual Minyak Goreng Curah dengan Untung Rp 500 Per Liter, Pedagang: Yang Mau Bungkus Siapa?

Megapolitan
Pemkot Tangsel Akan Pasang 1.750 Lampu Jalan Selama 2022

Pemkot Tangsel Akan Pasang 1.750 Lampu Jalan Selama 2022

Megapolitan
30 Kontrakan di Kebayoran Lama Terbakar, 150 Orang Ditampung di Balai RW

30 Kontrakan di Kebayoran Lama Terbakar, 150 Orang Ditampung di Balai RW

Megapolitan
Ganjil Genap di Jakarta Bakal Ditingkatkan Menjadi 25 Ruas Jalan

Ganjil Genap di Jakarta Bakal Ditingkatkan Menjadi 25 Ruas Jalan

Megapolitan
30 Rumah Kontrakan di Kebayoran Lama Terbakar, Diduga akibat Korsleting

30 Rumah Kontrakan di Kebayoran Lama Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
Kolonel Priyanto Mengaku Tak Punya Niat dan Motif Membunuh Sejoli Handi-Salsabila karena Tidak Kenal

Kolonel Priyanto Mengaku Tak Punya Niat dan Motif Membunuh Sejoli Handi-Salsabila karena Tidak Kenal

Megapolitan
Anies Sampaikan Pesan untuk Pemimpin Jakarta di Masa Depan, Ini Isinya

Anies Sampaikan Pesan untuk Pemimpin Jakarta di Masa Depan, Ini Isinya

Megapolitan
Aturan Lengkap PPKM Level 1 Jabodetabek

Aturan Lengkap PPKM Level 1 Jabodetabek

Megapolitan
Berharap Ajang Formula E jakarta Sukses, Anies: Untuk Nama Baik Indonesia di Kancah Dunia

Berharap Ajang Formula E jakarta Sukses, Anies: Untuk Nama Baik Indonesia di Kancah Dunia

Megapolitan
Jakarta PPKM Level 1, Anies Berharap Kondisi Pandemi Terus Membaik

Jakarta PPKM Level 1, Anies Berharap Kondisi Pandemi Terus Membaik

Megapolitan
Ini 8 Polwan yang Dilantik sebagai Kapolsek di Wilayah Polda Metro Jaya

Ini 8 Polwan yang Dilantik sebagai Kapolsek di Wilayah Polda Metro Jaya

Megapolitan
Harga Minyak Goreng Curah Sesuai HET di Tangsel Belum Merata

Harga Minyak Goreng Curah Sesuai HET di Tangsel Belum Merata

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.