Komplotan Begal di Depok Diduga Kelompok yang Merampok Polisi di Gandaria

Kompas.com - 27/01/2015, 18:06 WIB
Ilustrasi: Barang bukti motor sitaan kasus pencurian kendaraan bermotor. KOMPAS.com/Hendra CiptoIlustrasi: Barang bukti motor sitaan kasus pencurian kendaraan bermotor.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorDesy Afrianti
DEPOK, KOMPAS.com - Komplotan perampok jalanan (begal) yang melakukan dua tindak kejahatan di Depok, Jawa Barat dalam sebulan terakhir, diduga merupakan kelompok yang telah merampok anggota Brimob Polda Metro Jaya, Brigadir Satu M Nur Hamzah, di Jalan Arteri Pondok Indah, tepatnya di terowongan depan Gandaria City, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Rabu (14/1/2015).

Seperti halnya dengan kejadian di Depok, saat itu Nur, yang tengah mengendarai sepeda motornya, dipepet oleh sekitar enam orang yang menggunakan tiga sepeda motor. Kejadiannya pun pada dini hari.

Sepeda motor Nur langsung diambil oleh para pelaku. Namun beruntung nyawanya masih selamat, karena sabetan golok milik salah seorang pelaku mengenai helm yang ia pakai.

"Jadi kelompok yang melakukan aksi kejahatan di Depok diduga kelompok yang melakukan aksi yang sama kepada anggota polisi di Jakarta Selatan, yang ditodong waktu berangkat kerja subuh beberapa pekan lalu," kata Kasubag Humas Polres Kota Depok Ajun Komisaris Subandi, di Mapolres Kota Depok, Selasa (27/1/2015).

Subandi menduga kelompok tersebut rutin melakukan perampokan sepeda motor. Mereka diduga juga pernah melakukan aksinya di Tangerang, Banten.

Dua pelaku akhirnya diringkus jajaran Polres Kota Tangerang pada Senin (26/1/2015) malam, satu di antaranya tewas.

"Kami belum tahu apakah pelakunya sama dengan yang ada di Depok, tetapi yang jelas modusnya sama. Dan setelah kejadian di Margonda, polisi menemukan info bahwa motor yang digunakan salah satu pelaku ternyata milik salah seorang warga Jagakarsa yang sempat dilaporkan hilang sebelumnya," ucap Subandi.

Seperti diberitakan, aksi begal menyebabkan pengendara motor di Depok tewas. Kejadian terakhir terjadi di depan Kampus BSI, Jalan Margonda, tak jauh dari terowongan gerbang masuk kota Depok pada Minggu (25/1/2015) dinihari. Sedangkan kejadian sebelumnya terjadi di Jalan Juanda, tak jauh dari lokasi pembangunan Tol Cijago, Sabtu (10/1/2015).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub: Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik, Angka Kematian Terus Turun, Kini 1,6 Persen

Wagub: Penanganan Covid-19 di Jakarta Cukup Baik, Angka Kematian Terus Turun, Kini 1,6 Persen

Megapolitan
Polisi: Pelaku Investasi Fiktif Mengaku Menantu Mantan Petinggi Polri, Korban Rugi Rp 39 Miliar

Polisi: Pelaku Investasi Fiktif Mengaku Menantu Mantan Petinggi Polri, Korban Rugi Rp 39 Miliar

Megapolitan
Selama Pandemi, Dinas LH DKI Musnahkan 1,5 Ton Limbah Masker

Selama Pandemi, Dinas LH DKI Musnahkan 1,5 Ton Limbah Masker

Megapolitan
Update Covid-19 di Kota Bekasi: Rawalumbu Jadi Kecamatan dengan Kasus Aktif Terbanyak

Update Covid-19 di Kota Bekasi: Rawalumbu Jadi Kecamatan dengan Kasus Aktif Terbanyak

Megapolitan
Cerita Arif Yahya Pasien Klaster Liburan: Saya Dulu Tidak Percaya Covid-19 Ada

Cerita Arif Yahya Pasien Klaster Liburan: Saya Dulu Tidak Percaya Covid-19 Ada

Megapolitan
Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siap Digunakan untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19 Pekan Depan

Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siap Digunakan untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19 Pekan Depan

Megapolitan
Polisi Tangkap Pasutri yang Tawarkan Investasi Fiktif, Kerugian Korban Rp 39 Miliar

Polisi Tangkap Pasutri yang Tawarkan Investasi Fiktif, Kerugian Korban Rp 39 Miliar

Megapolitan
Jokowi Klaim Pandemi Terkendali, IDI Bingung Apa Indikatornya

Jokowi Klaim Pandemi Terkendali, IDI Bingung Apa Indikatornya

Megapolitan
Jaksa Minta Majelis Hakim Tolak Nota Keberatan John Kei

Jaksa Minta Majelis Hakim Tolak Nota Keberatan John Kei

Megapolitan
Pemkot Tertibkan Permukiman Liar di Sekitar Tumpukan Sampah di Bekasi Barat

Pemkot Tertibkan Permukiman Liar di Sekitar Tumpukan Sampah di Bekasi Barat

Megapolitan
Antisipasi Banjir, BPBD Kota Tangerang Tambah Tempat Pengungsian

Antisipasi Banjir, BPBD Kota Tangerang Tambah Tempat Pengungsian

Megapolitan
Daya Beli Masyarakat Menurun, Banyak Pengusaha Warteg Terancam Gulung Tikar

Daya Beli Masyarakat Menurun, Banyak Pengusaha Warteg Terancam Gulung Tikar

Megapolitan
Harga Cabai Rawit Merah di Jakarta Mulai Naik, Ada Apa?

Harga Cabai Rawit Merah di Jakarta Mulai Naik, Ada Apa?

Megapolitan
KPU Tangsel Sebut Pembukaan Kotak Suara Sudah Sesuai Aturan

KPU Tangsel Sebut Pembukaan Kotak Suara Sudah Sesuai Aturan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akui Kesulitan Pindahkan Tumpukan Sampah di Samping Tol JORR Bekasi Barat

Pemkot Bekasi Akui Kesulitan Pindahkan Tumpukan Sampah di Samping Tol JORR Bekasi Barat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X