DKI Identifikasi Pohon

Kompas.com - 04/02/2015, 14:20 WIB
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta berencana membuat kartu sehat pohon. KSP merupakan bentuk pemetaan pohon yang menjadi aset Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, termasuk lokasi serta kondisi pohon tersebut. Langkah ini juga merupakan upaya untuk mencegah pohon tumbang.

Kepala Bidang Jalur Hijau Kota Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta M Fajar Sauri, Selasa (3/2), mengatakan, pembuatan kartu sehat pohon (KSP) akan dilakukan bersama akademisi. ”Nantinya setiap pohon akan didata jenis, lokasi, serta kondisinya. Ini akan menjadi database kami. Penopingan pohon dan langkah antisipasi akan dilakukan berdasarkan data ini,” kata Fajar.

Dia memperkirakan, pembuatan KSP dimulai akhir Februari ini. Pengerjaan akan diusahakan rampung selama setahun.

Selama ini, pemetaan pohon yang rawan tumbang dilakukan berdasarkan pengamatan petugas di lapangan, mulai tingkat kecamatan hingga dinas.


”Kalau ada pohon yang rawan tumbang, petugas biasanya sudah tahu. Pohon yang rawan tumbang antara lain tajuknya terlalu lebat atau kondisi pohon miring. Pohon yang rawan tumbang ini diprioritaskan penopingannya,” ujarnya.

Sepanjang Januari 2015, tercatat 32 kasus pohon tumbang dan 14 pohon sempal di wilayah Jakarta. Beberapa jenis pohon yang tumbang adalah angsana, trembesi, mahoni, dan lamtoro. Sebagian pohon tumbang di jalan sehingga menghalangi jalan, sebagian lagi menimpa rumah dan kendaraan. Diameter pohon yang tumbang bervariasi, 20-60 cm.

Beberapa pohon yang tumbang, menurut Fajar, kondisi akarnya tidak prima lagi. Kemungkinan akar pohon ini dipotong saat ada pengerjaan fisik di sekitar lokasi pohon itu. Karena itu, beberapa pohon tumbang saat tidak ada angin atau hujan lebat.

Fajar mempersilakan warga melapor ke petugas pelayanan terpadu satu pintu (PTSP) jika menemukan pohon rawan tumbang. Laporan pohon tumbang di PTSP akan diteruskan ke Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI untuk ditindaklanjuti.

Kepala Sudin Pertamanan dan Pemakaman Jakarta Timur Mimi Rahmiati mengatakan, pohon angsana merupakan jenis pohon yang paling banyak dipangkas karena lebih rawan tumbang dibandingkan jenis pohon lain. Pohon trembesi, misalnya, dipangkas hanya rantingnya karena pohon masih kuat.

Selain atas permintaan warga, sejumlah petugas pertamanan juga diterjunkan untuk memantau pohon yang keropos dan rawan tumbang. ”Kami juga menerjunkan petugas memantau pohon-pohon yang rawan tumbang dan keropos,” katanya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X