Barangnya Tak Ada yang Hilang, Apa Motif Pembunuhan Sopir Taksi Express?

Kompas.com - 18/02/2015, 16:05 WIB
Sopir taksi Express terbunuh di Jalan Raya Rawa Bambu, Pasar Minggu, Rabu (18/2/2015). KOMPAS.com/Ai Chintia RatnawatiSopir taksi Express terbunuh di Jalan Raya Rawa Bambu, Pasar Minggu, Rabu (18/2/2015).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Motif pembunuhan terhadap sopir taksi Express yang terjadi di Jalan Rawa Bambu, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, diduga dilatarbelakangi dendam. Dugaan itu disampaikan Pejabat Sementara (PJS) Kapolsek Pasar Minggu Ajun Komisaris Polisi Agus Priyatno, Rabu (18/2/2015).

"Kemungkinan bisa, tetapi kita belum berani mengatakannya, karena sampai saat ini masih dilakukan penyelidikan," kata Agus.

Dari hasil olah tempat kejadian perkara, barang-barang milik korban Tony Zahar tidak ada yang hilang. Tas Toni masih ada di sana.

"Tas korban di dalamnya terdapat dompet warna coklat dan identitas diri seperti KTP, kartu Siaga Bukopin, serta kartu tabungan Mandiri atas nama Siti Murniati dan HP merek Cross, serta dua ponsel Nokia," kata Agus. [Baca: Kejadian pada Malam Sebelum Sopir Express Ditemukan Tewas]

Agus menduga, sebelum dibunuh, Tony dianiaya terlebih dahulu dengan ditemukannya luka lecet di lengan kiri. Menurut Kasat Reskrim Polsek Pasar Minggu Ajun Komisaris Murgianto, Tony dikenal pendiam dan baik di kalangan teman-temannya.

"Korban sudah dua tahun bekerja di taksi Express. Kata teman-teman satu pul, korban dikenal pendiam dan cukup baik," ujar Murgianto. Hingga kini belum diketahui pelaku pembunuhan Tony. 

Tony ditemukan tak bernyawa pada Rabu pagi sekitar pukul 05.30 di Jalan Raya Rawa Bambu. Sopir taksi tersebut ditemukan dengan keadaan tertelungkup dan bersimbah darah. [Baca: Sopir Taksi Express Ditemukan Tewas dengan Luka di Leher]

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fakta Penangguhan Kunjungan Umrah dari Arab Saudi, Ribuan Jamaah Batal Terbang

Fakta Penangguhan Kunjungan Umrah dari Arab Saudi, Ribuan Jamaah Batal Terbang

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Jemaah Umrah Telantar di Bandara | Sekda DKI Minta Warga Nikmati Banjir

[POPULER JABODETABEK] Jemaah Umrah Telantar di Bandara | Sekda DKI Minta Warga Nikmati Banjir

Megapolitan
Panitia Pemilihan Wagub DKI Ditetapkan, Berikut Daftar Nama Anggota dan Tugasnya

Panitia Pemilihan Wagub DKI Ditetapkan, Berikut Daftar Nama Anggota dan Tugasnya

Megapolitan
Koalisi PKS dan Golkar di Pilkada Depok 2020 Bakal Terjadi?

Koalisi PKS dan Golkar di Pilkada Depok 2020 Bakal Terjadi?

Megapolitan
Kronologi Pelecehan Seksual Mahasiswi UI di Lingkungan Kampus

Kronologi Pelecehan Seksual Mahasiswi UI di Lingkungan Kampus

Megapolitan
Uji Coba Aspal Formula E Selesai, Komisi Pengarah Ingatkan soal Syarat yang Belum Dipenuhi

Uji Coba Aspal Formula E Selesai, Komisi Pengarah Ingatkan soal Syarat yang Belum Dipenuhi

Megapolitan
Polisi Tetapkan Pengemudi yang Tabrak Ibu Hamil di Palmerah sebagai Tersangka

Polisi Tetapkan Pengemudi yang Tabrak Ibu Hamil di Palmerah sebagai Tersangka

Megapolitan
Pengendara Mobil yang Tabrak Ibu Hamil hingga Tewas Diduga Kaget dan Salah Injak Pedal

Pengendara Mobil yang Tabrak Ibu Hamil hingga Tewas Diduga Kaget dan Salah Injak Pedal

Megapolitan
Mahasiswi UI Korban Pelecehan Seksual di Kampusnya Berani Bicara meski Dihantui Trauma

Mahasiswi UI Korban Pelecehan Seksual di Kampusnya Berani Bicara meski Dihantui Trauma

Megapolitan
Laporkan Pelecehan Seksual yang Menimpanya, Mahasiswi UI Malah Disalahkan Petugas Keamanan

Laporkan Pelecehan Seksual yang Menimpanya, Mahasiswi UI Malah Disalahkan Petugas Keamanan

Megapolitan
Pulang Kuliah Sore, Mahasiswi UI Alami Pelecehan Seksual di Kampusnya

Pulang Kuliah Sore, Mahasiswi UI Alami Pelecehan Seksual di Kampusnya

Megapolitan
Pemkot Bekasi Minta Kementerian LH Kaji Ulang Amdal KCIC

Pemkot Bekasi Minta Kementerian LH Kaji Ulang Amdal KCIC

Megapolitan
Kapolres Jakbar: Kami Tidak Menargetkan Artis atau Figur Publik dalam Kasus Narkoba

Kapolres Jakbar: Kami Tidak Menargetkan Artis atau Figur Publik dalam Kasus Narkoba

Megapolitan
Tanam Pohon Ganja di Indekos, Supermen dan Temannya Diringkus Polisi

Tanam Pohon Ganja di Indekos, Supermen dan Temannya Diringkus Polisi

Megapolitan
Cegah Banjir, 9 Stasiun MRT Fase 2 Akan Dipasangi Panel Pelindung

Cegah Banjir, 9 Stasiun MRT Fase 2 Akan Dipasangi Panel Pelindung

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X