Kompas.com - 03/03/2015, 20:15 WIB
Kawanan begal jalanan dari berbagai wilayah di Jakarta Barat ditunjukkan ke wartawan di Polres Jakarta Barat, Jumat (13/6/2014). Warta Kota/Wahyu Tri LaksonoKawanan begal jalanan dari berbagai wilayah di Jakarta Barat ditunjukkan ke wartawan di Polres Jakarta Barat, Jumat (13/6/2014).
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Komisioner Pendidikan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Susanto mengungkapkan faktor pemicu pelajar melakukan begal motor. Menurut Susanto faktor pemicu pelajar melakukan begal tidak disebabkan oleh faktor tunggal, melainkan banyak faktor.

"Faktor pertama yaitu pengarus teman sebaya dan lingkungan. Anak yang berinteraksi dengan teman atau lingkungan sosial terbiasa melakukan kekerasan. Pembegalan dianggap hal biasa dan bukan tindakan melawan hukum," kata Susanto saat melakukan jumpa pers di Kantor KPAI, Selasa (3/3/2015).

Susanto juga melanjutkan bahwa anak yang terlahir dari keluarga bermasalah berpotensi menimbulkan pribadi yang bermasalah. "Minimal tumbuh kembangnya kurang optimal," katanya.

Faktor yang ketiga, menurut Susanto, yaitu cara berpikir anak yang serba instan. Sebagian anak yang berfikir secara instan itu hanyalah dampak dari euforia sebagian kelompok masyarakat Indonesia yang juga memiliki kuktur serba instan.

"Anak demikian hanyalah korban. Perilaku pembegalan hanyalah bagian kecil dari cara berfikir instan. Ia ingin mendapatkan sesuatu dengan cara instan," ungkap Susanto.

Adapun faktor lainnya yaitu dampak dari bullying (perlakuan kekerasan). Menurut Susanto hampir di setiap sekolah di Indonesia ada bibit kekerasan. Faktor terakhir, sambung Susanto, yaitu sebagai dampak dari tontonan kekerasan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penduduk Miskin di Tangerang Selatan Bertambah 3.580 Jiwa akibat Pandemi Covid-19

Penduduk Miskin di Tangerang Selatan Bertambah 3.580 Jiwa akibat Pandemi Covid-19

Megapolitan
Syahril Parlindungan Marbun Kembali Jalani Sidang Kasus Pencabulan Anak, Ini Duduk Perkaranya

Syahril Parlindungan Marbun Kembali Jalani Sidang Kasus Pencabulan Anak, Ini Duduk Perkaranya

Megapolitan
Dinkes Tangsel Fokuskan Penanganan terhadap Pasien Omicron dengan Komorbid dan Lansia

Dinkes Tangsel Fokuskan Penanganan terhadap Pasien Omicron dengan Komorbid dan Lansia

Megapolitan
Ini Provokator yang Teriak Maling, Berujung pada Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas di Cakung

Ini Provokator yang Teriak Maling, Berujung pada Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas di Cakung

Megapolitan
Dua dari Lima Pasien Omicron Warga Kota Tangerang Selesai Jalani Isolasi di RS

Dua dari Lima Pasien Omicron Warga Kota Tangerang Selesai Jalani Isolasi di RS

Megapolitan
Kasus Omicron Terdeteksi di Cilandak, Pemkot Gencarkan Vaksinasi Covid-19

Kasus Omicron Terdeteksi di Cilandak, Pemkot Gencarkan Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
PPKM di Kota Tangerang Diprediksi Akan Berubah Jadi Level 3

PPKM di Kota Tangerang Diprediksi Akan Berubah Jadi Level 3

Megapolitan
Polisi Masih Selidiki Penjambret Tas Milik Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat

Polisi Masih Selidiki Penjambret Tas Milik Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat

Megapolitan
Dinkes Catat 16 Kasus Transmisi Lokal Varian Omicron di Tangerang Selatan

Dinkes Catat 16 Kasus Transmisi Lokal Varian Omicron di Tangerang Selatan

Megapolitan
Nasdem Gelar Vaksinasi Covid-19 di Cilandak, Sediakan 300 Dosis Per Hari

Nasdem Gelar Vaksinasi Covid-19 di Cilandak, Sediakan 300 Dosis Per Hari

Megapolitan
Bertambah, Tersangka Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Jadi 4 Orang

Bertambah, Tersangka Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Jadi 4 Orang

Megapolitan
Terduga Pembunuh Pemuda di Bekasi Ancam Saksi dan Bilang Korban Jatuh dari Tangga

Terduga Pembunuh Pemuda di Bekasi Ancam Saksi dan Bilang Korban Jatuh dari Tangga

Megapolitan
Pemuda di Bekasi Diduga Dibunuh Temannya, Tangan dan Kaki Diikat, Mulut Dibekap Lakban

Pemuda di Bekasi Diduga Dibunuh Temannya, Tangan dan Kaki Diikat, Mulut Dibekap Lakban

Megapolitan
Daftar 32 RS Rujukan Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Daftar 32 RS Rujukan Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
BOR Capai 11,4 Persen, Wali Kota Tangerang: Minggu Kemarin Masih 5 Persen

BOR Capai 11,4 Persen, Wali Kota Tangerang: Minggu Kemarin Masih 5 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.