Karyawan Sempat Mengira Kebakaran di Wisma Kosgoro "Hoax"

Kompas.com - 10/03/2015, 16:11 WIB
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta
JAKARTA, KOMPAS.com - Hani, salah satu karyawan yang bekerja di lantai 19 Wisma Kosgoro, Thamrin, Jakarta Pusat sempat mengira kabar kebakaran di gedung tersebut pada Senin malam kemarin adalah hoax. Sebab, kata dia, alarm di gedung perkantoran itu tidak menyala.

"Dikiranya hoax, paling ada yang iseng ulang tahun, tak tahunya benar," kata Hani kepada Kompas.com, Selasa (10/3/2015).

Hal serupa juga diungkapkan oleh Yusri Asra Putra, Asisten Manajer Marketing Komunikasi Majalah Cosmopolitan.

Yusri mengetahui adanya kebakaran setelah diberitahu oleh temannya. "Di lantai 19 alarm enggak menyala. Sprinkle water enggak menyala. Kebetulan dikasih tahu teman yang sudah di pintu keluar. Setelah keluar baru mendengar alarm di lantai bawah bunyi," ujarnya.

Yusri kemudian turun menggunakan tangga. Ketika sampai di lantai tiga dia mencium banyak asap. Tiba di lantai satu, Yusri mengatakan pintu keluar tidak bisa dibuka.

"Sampai lantai tiga banyak asap. Pas sudah sampai bawah, pintu keluar tidak bisa bisa dibuka, tidak tahu karena tertahan material yang jatuh atau memang terkunci," katanya.

Yusri juga melihat beberapa material sudah berjatuhan sampai hampir mengenai salah satu temannya. Walaupun panik, Yusri kembali menuju lantai empat, di sana dia melihat lift masih terbuka.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akhirnya Yusri bisa keluar gedung dengan menggunakan lift tersebut. Yusri menyesalkan alarm yang tidak berbunyi. Dia juga menduga kebakaran sudah terjadi dari sore hari. "Jam 18.30 asap sudah banyak. Bisa jadi sudah dari sore," katanya.

Yusri mengaku dokumen kantornya tidak bisa diselamatkan dari amukan si jago merah. "Enggak ada yang tersisa, kita lagi siapkan event juga, materialnya ikut habis terbakar," ujarnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buruh Akan Kepung Balai Kota Hari Ini, Minta Anies Cabut Keputusan UMP DKI 2022

Buruh Akan Kepung Balai Kota Hari Ini, Minta Anies Cabut Keputusan UMP DKI 2022

Megapolitan
Gara-gara “Salam dari Binjai”, Pohon Pisang Milik Warga Depok Dirusak oleh Para Bocah

Gara-gara “Salam dari Binjai”, Pohon Pisang Milik Warga Depok Dirusak oleh Para Bocah

Megapolitan
Peringatan Dini BMKG untuk Jabodebek: Waspada Potensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang

Peringatan Dini BMKG untuk Jabodebek: Waspada Potensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang

Megapolitan
Ikuti Putusan MK, Pemerintah Pastikan Segera Perbaiki UU Cipta Kerja

Ikuti Putusan MK, Pemerintah Pastikan Segera Perbaiki UU Cipta Kerja

Megapolitan
UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Megapolitan
UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

Megapolitan
Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Megapolitan
Pelaku Mutilasi di Bekasi Buang Jasad Korban di Lokasi Terpisah untuk Hilangkan Jejak

Pelaku Mutilasi di Bekasi Buang Jasad Korban di Lokasi Terpisah untuk Hilangkan Jejak

Megapolitan
Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Megapolitan
Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Megapolitan
Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Megapolitan
Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Megapolitan
PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.