Kompas.com - 11/03/2015, 21:08 WIB
Proyek kondominium baru ditawarkan kepada calon pembeli di kawasan Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, beberapa waktu lalu. Pertumbuhan kawasan industri di daerah itu juga mendorong pertumbuhan area hunian baru. KOMPAS/HENDRA A SETYAWANProyek kondominium baru ditawarkan kepada calon pembeli di kawasan Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, beberapa waktu lalu. Pertumbuhan kawasan industri di daerah itu juga mendorong pertumbuhan area hunian baru.
EditorHindra Liauw

KOMPAS - Pagi itu masih gelap. Matahari masih belum tampak. Seorang ibu bergegas berangkat ke tempat kerja di kawasan perkantoran di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat. Jarak yang ia tempuh sekitar 15 kilometer dan membutuhkan waktu sekitar 2 jam perjalanan dari rumahnya di seputaran Kota Bekasi. Ratusan ribu warga Bekasi "menyerbu" Jakarta setiap pagi untuk bekerja dan mencari nafkah.

Bekasi yang menyandang status kota dan berbatasan langsung dengan pusat pemerintahan/Ibu Kota memang menjadi salah satu favorit tempat tinggal kaum pekerja Jakarta. Mereka ini bukan penduduk asli Bekasi atau Jawa Barat, sebagian besar justru kaum migran dari luar daerah. Kota yang dulunya merupakan ibu kota Kerajaan Tarumanegara dengan sebutan Dayeuh Sundasembawa atau Jayagiri ini menjadi daerah tujuan bagi kelompok perintis, baik dari Jawa maupun dari luar Jawa. Kaum pekerja pendatang (migran) berjubel tersebar di seluruh penjuru kota berbaur bersama penduduk "asli".

Hadi Sabari Yunus dalam bukunya Dinamika Wilayah Peri-Urban membagi tiga kelompok migran berdasarkan mobilitas tempat tinggalnya. Yang pertama adalah kelompok perintis, yaitu mereka yang belum lama tinggal di pusat kota dan belum lama menyelenggarakan kehidupannya di pusat kota. Mereka baru saja menapaki perjalanan hidupnya di kota dan dengan sendirinya tingkat penghasilannya juga masih rendah. Konsekuensinya preferensi tempat tinggal kelompok ini justru (terpaksa) di dekat dengan pusat kota karena di bagian inilah lokasi tempat kerja mereka.

Secara sepintas seolah-olah terdapat pertentangan antara tingkat penghasilan rendah dan lokasi. Pusat kota adalah lokasi yang mempunyai tingkatan sewa lahan paling tinggi, tetapi mengapa kelompok dengan tingkatan penghasilan rendah justru memilih tempat tinggal di dekat pusat kota? Mereka memprioritaskan bertempat tinggal dekat dengan pusat kota karena pusat kota adalah tempat kerja mereka. Dekat dengan pusat kota berarti menghemat pengeluaran untuk transportasi.

Kaum migran dari Jawa, tanpa menghitung migran Provinsi DKI Jakarta, yang masuk ke Kota Bekasi tercatat sebesar 51,2 persen dari total 267.311 jiwa. Sementara migran yang berasal dari luar Jawa sekitar 8,9 persen. Jika dilihat dari jenis lapangan usaha, tak kurang dari 30,7 persen kelompok migran perintis ini bekerja di sektor jasa kemasyarakatan, pemerintahan dan perorangan. Kemudian diikuti sektor perdagangan 22,4 persen dan di sektor industri pengolahan 20,2 persen. Kelompok ini didominasi migran berpendidikan tamat SLTA sebesar 30,7 persen, diikuti berturut-turut tamat SLTP 23,3 persen dan tamat SD sebesar 17,4 persen.

Kelompok mantap

Yang kedua adalah kelompok pemantapan, yaitu mereka yang sudah lama tinggal di kota. Dengan kemantapan status sosial ekonominya, persepsi mereka terhadap lingkungannya pun berbeda. Kalau pada awalnya terdapat pengorbanan kenyamanan tempat tinggal karena keterpaksaan ekonomi, mereka kini tidak lagi berpandangan seperti itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kelompok pemantapan ini cenderung mempunyai pendidikan lebih tinggi dibandingkan dengan kelompok perintis meskipun mereka mendapatkan pekerjaan di sektor-sektor yang kurang lebih sama dengan kelompok perintis, yaitu 21,7 persen bekerja di sektor jasa kemasyarakatan, pemerintahan dan perorangan; 19,2 persen di sektor perdagangan, dan 18 persen di sektor industri pengolahan.

Kemampuan ekonomi dan sarana transportasi memengaruhi kelompok ini dalam menentukan pilihan permukiman. Mereka mulai memiliki tempat tinggal sendiri, yang semula di tengah kota cukup dengan mengontrak atau sewa, dikarenakan kemantapan sosial ekonomi dengan penghasilan yang lebih tinggi, akhirnya membeli rumah di kawasan pinggiran kota yang dipandang lebih berkelas.

Kelompok ketiga adalah kelompok pencari status. Kelompok ini adalah orang-orang yang sudah berada di puncak karier dan memiliki penghasilan tertinggi di kariernya. Mereka mendefinisikan konsep permukimannya sebagai bangunan tempat tinggal yang tergolong sangat bagus dan mewah. Dalam beberapa hal, golongan ini menciptakan segregasi permukiman eksklusif yang bisa berwujud tinggal di kawasan elite, baik apartemen mewah, perumahan mewah, lepas dari letaknya di dalam atau di luar kota.

Bagi sebuah daerah, kedatangan kelompok migran bisa meningkatkan dinamika wilayah dan ekonomi. Namun, makin banyaknya pendatang baru pada gilirannya akan memicu proses densifikasi (pemadatan), baik penduduk maupun fisik bangunan. Pada bagian ini terjadi penurunan daya dukung lingkungan yang akhirnya berdampak terhadap lingkungan yang makin polutif, baik udara, tanah, air, suara, maupun kekumuhan lingkungan. (LITBANG KOMPAS)



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak Tidak Merembet ke Permukiman Warga

Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak Tidak Merembet ke Permukiman Warga

Megapolitan
Pemkot Tangerang: 7.625 Pemohon Insentif Start Up Rp 760.000 Lolos Verifikasi

Pemkot Tangerang: 7.625 Pemohon Insentif Start Up Rp 760.000 Lolos Verifikasi

Megapolitan
Pemkab Bekasi Terkendala Anggaran Keruk Sampah di Kali Cikarang

Pemkab Bekasi Terkendala Anggaran Keruk Sampah di Kali Cikarang

Megapolitan
Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kesulitan Sumber Air

Kebakaran Cahaya Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kesulitan Sumber Air

Megapolitan
Kebakaran Pasar Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kerahkan 25 Mobil

Kebakaran Pasar Swalayan di Cilandak KKO, Damkar Kerahkan 25 Mobil

Megapolitan
Depok Dilanda Angin Puting Beliung, 622 Gardu PLN Gangguan, Listrik Padam Sejak Sore

Depok Dilanda Angin Puting Beliung, 622 Gardu PLN Gangguan, Listrik Padam Sejak Sore

Megapolitan
Perawatan Jaringan, Pelayanan Adminduk Kabupaten Bekasi Offline Sepekan Kedepan

Perawatan Jaringan, Pelayanan Adminduk Kabupaten Bekasi Offline Sepekan Kedepan

Megapolitan
Sudah Dua Jam, Pasar Swalayan di Cilandak KKO Masih Terbakar

Sudah Dua Jam, Pasar Swalayan di Cilandak KKO Masih Terbakar

Megapolitan
Selain Pasar Swalayan, Toko Parfum hingga Toko Handphone di Cilandak KKO Terbakar

Selain Pasar Swalayan, Toko Parfum hingga Toko Handphone di Cilandak KKO Terbakar

Megapolitan
Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Sejumlah Titik di Bintaro Gelap dan Rawan Pembegalan, Polisi Minta Penerangan Jalan Ditambah

Megapolitan
Pohon Tumbang di Stasiun Depok, Perjalanan KRL Terganggu

Pohon Tumbang di Stasiun Depok, Perjalanan KRL Terganggu

Megapolitan
UPDATE 21 September: Bertambah 20 Kasus Covid-19 di Tangsel

UPDATE 21 September: Bertambah 20 Kasus Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Pasar Swalayan Terbakar, Arus Lalu Lintas Jalan Cilandak KKO Lumpuh Total

Pasar Swalayan Terbakar, Arus Lalu Lintas Jalan Cilandak KKO Lumpuh Total

Megapolitan
Jambret Pesepeda di Taman Sari Sudah Enam Kali Beraksi

Jambret Pesepeda di Taman Sari Sudah Enam Kali Beraksi

Megapolitan
Terlibat Tawuran Antargeng, Tiga Remaja di Bekasi Diamankan Polisi

Terlibat Tawuran Antargeng, Tiga Remaja di Bekasi Diamankan Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.