Ingin Jadi Gubernur DKI Lagi, Ahok Modal KTP

Kompas.com - 17/03/2015, 15:14 WIB
Kompas.com/Kurnia Sari Aziza Presiden RI Joko Widodo dan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, di Balai Kota, Jumat (13/3/2015).

JAKARTA, KOMPAS.com — Meski sering berseteru dengan DPRD DKI, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama tetap berniat maju pada Pilkada DKI Jakarta 2017. Dia memastikan tidak maju lewat jalur partai politik.

"Iya dong, saya mesti jadi lagi dong, tinggal kumpulin KTP doang," kata Basuki di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (17/3/2015). 

Pada Pilkada DKI 2012 lalu, Basuki menjadi anggota Partai Gerindra. Ia di-dapuk mendampingi Joko Widodo yang kini menjadi Presiden RI.

Berulang kali Basuki mengungkapkan keinginannya untuk mencalonkan diri sebagai gubernur DKI. Hal ini ialah untuk membuktikan bahwa masyarakat Jakarta juga tertarik pada kinerjanya, tidak hanya mendompleng popularitas Jokowi.

Apabila tidak ada partai politik yang mau mengusungnya, pria yang akrab disapa Ahok itu akan maju sebagai calon independen. Pencalonan gubernur melalui jalur independen, menurut dia, justru lebih menguntungkan. Sebab, jika nanti berhasil menjadi gubernur DKI, ia tidak perlu melakukan praktik bargaining (tawar-menawar) dengan partai pengusung.

"Kalau saya kerja dengan baik di Jakarta selama tiga tahun ini, mau cari dukungan 500.000 KTP warga DKI juga tidak sulit saya kira," kata dia optimistis.



EditorAna Shofiana Syatiri
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X