Kompas.com - 18/03/2015, 14:07 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Pemalsuan dokumen kendaraan bermotor semakin marak seiring dengan banyaknya motor bodong hasil curian. Polres Pelabuhan Tanjung Priok pun mengungkap pemalsuan dokumen negara kendaraan bermotor seperti BPKB dan STNK.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Pelabuhan Tanjung Priok, Ajun Komisaris Ari Cahya Nugraha, menjelaskan, pemalsuan dokumen kendaraan bermotor dilakukan dengan sangat hati-hati. Pemesan tidak bisa bertemu langsung dengan pelaku sebelum keduanya sangat akrab dan menguntungkan bagi pelaku.

Awalnya, pemesan akan memberikan identitas dan informasi terkait surat-surat yang ingin dipesan. Setelah mengetahui informasi kendaraan, pelaku langsung mencetaknya.

"Kalau pesan BPKB atau STNK, ya dia kasih tau nomor rangka dan mesinnya. Nanti baru nanti dia palsukan," kata Ari kepada Kompas.com di Mapolres Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu (18/3/2015).

Biasanya, pelaku pemalsuan dokumen kendaraan bermotor mendapatkan pesanan dari para pelaku pencurian kendaraan bermotor. Motor-motor curian bisa digunakan, bisa juga untuk dijual.

"Kalo kendaraan tidak ada surat dia bisa menawarkan. Ada indikasi kerjasama dengan pelaku curanmor. Kan motornya pada bodong tuh," kata Ari.

Setelah selesai melakukan pemalsuan, pemesan tidak langsung serta merta bertemu dengan pembeli. Ia menitipkan pada pihak ketiga untuk diberikan pada pembeli. "Jadi pakai broker untuk memberikan ke pembeli," ujar Ari.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Beragam Cerita Pengendara Motor Masuk Tol, dari Ikut Penunjuk Arah hingga Mabuk

Beragam Cerita Pengendara Motor Masuk Tol, dari Ikut Penunjuk Arah hingga Mabuk

Megapolitan
Pengakuan Dokter Kevin Samuel soal Konten TikTok Kontroversial dan Sanksi dari IDI

Pengakuan Dokter Kevin Samuel soal Konten TikTok Kontroversial dan Sanksi dari IDI

Megapolitan
Beragam Pengetatan Aturan Keluar Masuk Jakarta Jelang dan Usai Lebaran

Beragam Pengetatan Aturan Keluar Masuk Jakarta Jelang dan Usai Lebaran

Megapolitan
Warga Johar Baru Sering Tawuran, Jembatan 'Disalahkan' dan Harus Ditutup

Warga Johar Baru Sering Tawuran, Jembatan "Disalahkan" dan Harus Ditutup

Megapolitan
Lokasi Tes Genose C19 di Jakarta sebagai Syarat Perjalanan

Lokasi Tes Genose C19 di Jakarta sebagai Syarat Perjalanan

Megapolitan
[Update 22 April]: Kasus Covid-19 Kota Tangerang Bertambah 23 Pasien

[Update 22 April]: Kasus Covid-19 Kota Tangerang Bertambah 23 Pasien

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Saat Mako Brimob Diserbu Tahanan Teroris: 5 Polisi dan 1 Napi Tewas

[POPULER JABODETABEK] Saat Mako Brimob Diserbu Tahanan Teroris: 5 Polisi dan 1 Napi Tewas

Megapolitan
Kabupaten Bekasi Catat 35 Kasus Baru Covid-19, Kamis Kemarin

Kabupaten Bekasi Catat 35 Kasus Baru Covid-19, Kamis Kemarin

Megapolitan
Sebuah Mobil Tabrak Pembatas Jalur Sepeda di Sudirman karena Gagal Menyalip

Sebuah Mobil Tabrak Pembatas Jalur Sepeda di Sudirman karena Gagal Menyalip

Megapolitan
KRI Nanggala Hilang Kontak, Keluarga di Depok Berharap Kolonel Harry Selamat

KRI Nanggala Hilang Kontak, Keluarga di Depok Berharap Kolonel Harry Selamat

Megapolitan
Kasus Aktif Covid-19 di Depok Naik Lagi Jadi 1.707 Pasien

Kasus Aktif Covid-19 di Depok Naik Lagi Jadi 1.707 Pasien

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Cerah Berawan

Megapolitan
8 Aturan Warga Jakarta yang Hendak Keluar Kota di Masa Pengetatan dan Larangan Mudik

8 Aturan Warga Jakarta yang Hendak Keluar Kota di Masa Pengetatan dan Larangan Mudik

Megapolitan
'Radhar Panca Dahana Itu 'Orang Gila', Pikirannya Gila, Visioner...'

"Radhar Panca Dahana Itu 'Orang Gila', Pikirannya Gila, Visioner..."

Megapolitan
Buntut Konten Tiktok Persalinan, Majelis Etik IDI Siapkan Fatwa Etika Bermedia Sosial untuk Dokter

Buntut Konten Tiktok Persalinan, Majelis Etik IDI Siapkan Fatwa Etika Bermedia Sosial untuk Dokter

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X