Nekat Menyeberang di Jalan Sudirman, Seorang Pria Dihardik Anggota TNI

Kompas.com - 22/04/2015, 09:06 WIB
Banyak pegawai yang berkantor di kawasan Thamrin Sudirman memilih untuk berjalan kaki menuju kantor saat penutupan jalan menjelang KAA pada Rabu (22/4/2015) pagi. KOMPAS.com/Aldo FenalosaBanyak pegawai yang berkantor di kawasan Thamrin Sudirman memilih untuk berjalan kaki menuju kantor saat penutupan jalan menjelang KAA pada Rabu (22/4/2015) pagi.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Imbas ditutupnya ruas Jalan MH Thamrin dan Jalan Sudirman pada Rabu (22/4/2015) pagi memaksa karyawan berjalan kaki dari Stasiun Sudirman. Petugas dari anggota polisi dan TNI yang berjaga di depan Stasiun Sudirman juga melarang orang menyeberang di jalan tersebut.

"Mohon maaf tidak boleh melintas ke seberang Ibu, Bapak. Silakan pergunakan trotoar untuk berjalan atau kalau mau melintas silakan lewat bawah terowongan atau bawah Stasiun Sudirman," kata seorang anggota TNI memberi penjelasan pada sejumlah warga yang protes tidak diperbolehkan melintas langsung di jalan maupun menggunakan JPO di Dukuh Atas.

Meski begitu, ada saja yang nekat melintasi jalan utama. Ada seorang pria yang ingin menyeberangi jalan lewat pinggir halte transjakarta. Dia sampai diteriaki dan ditarik paksa kerah bajunya oleh petugas TNI.

Kejadian itu menarik perhatian warga yang tengah berjalan kaki di trotoar. Beberapa dari pejalan kaki bahkan ikut meneriaki pria tersebut dan mengolok-oloknya.

"Tangkap saja, Pak, langsung hukum! Yah, keder itu orang. Enggak dibolehin nyebrang masih aja nyebrang," sebut seorang pria paruh baya yang tengah berjalan menuju arah Karet Kuningan.

Beberapa motor juga sempat lolos melintasi Jalan Sudirman ke arah Bundaran HI. Dari pantauan Kompas.com, petugas hanya menyuruh pengendara motor untuk segera lewat dan keluar jalan terdekat.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mulai Hari Ini, PT KAI Daop 1 Buka Pemesanan Tiket Jarak Jauh untuk 43 KA

Mulai Hari Ini, PT KAI Daop 1 Buka Pemesanan Tiket Jarak Jauh untuk 43 KA

Megapolitan
Polda Metro Layangkan Surat Pemanggilan Rizieq Shihab Terkait Kerumunan di Petamburan

Polda Metro Layangkan Surat Pemanggilan Rizieq Shihab Terkait Kerumunan di Petamburan

Megapolitan
Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Megapolitan
Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

UPDATE 29 November: Tambah 49 Kasus Baru, Covid-19 di Kabupaten Bekasi Jadi 6.807

Megapolitan
Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Balita Meninggal Saat Diajak Mengemis, Polisi: Sudah Sakit 4 Hari Sebelumnya

Megapolitan
Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Balita Meninggal saat Dibawa Mengemis, Polisi Sebut Tak Temukan Tanda-tanda Kekerasan

Megapolitan
Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Bantah Rizieq Shihab Kabur dari RS, FPI: Bodoh Akut yang Bicara!

Megapolitan
Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Polemik Pasca Rizieq Shihab di Tanah Air: 7 Pejabat Dicopot, Klaster Covid-19, hingga Tindak Pidana

Megapolitan
FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

FPI Benarkan Rizieq Shihab Tinggalkan RS Ummi Bogor dan Tak Lagi Dirawat

Megapolitan
Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Janji Anies dan Kritik soal Syarat NIK dan KK pada Smart E-budgeting

Megapolitan
MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

MER-C Sebut Rizieq Shihab Dapat Perlakuan Tak Beretika dari Bima Arya

Megapolitan
Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Kasus Meningkat, Pusat Karantina Rumah Lawan Covid-19 Tangsel Hampir Penuh

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X