Pascaperampokan Brutal di Sunter Agung, Korban Kritis, Istri Traumatis

Kompas.com - 07/05/2015, 00:44 WIB
Kapolsek Tanjung Priok Komisaris TP Simangunsong menunjukkan barang bukti stik golf yang digunakan tersangka Yoga Mustofa (34), untuk menganiaya Yunarko dan anaknya, Rabu (6/5/2015). Kompas.com/Tangguh Sipria RiangKapolsek Tanjung Priok Komisaris TP Simangunsong menunjukkan barang bukti stik golf yang digunakan tersangka Yoga Mustofa (34), untuk menganiaya Yunarko dan anaknya, Rabu (6/5/2015).
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Akibat luka parah di kepalanya, kondisi korban pencurian dengan kekerasan (curas), Yunarko (48), warga Komplek STS, Sunter Agung, Tanjung Priok, Rabu (6/5/2015) kritis. Begitu juga dengan kedua anak korban yang ikut menjadi korban penganiayaan Cindy (16) dan Clara (12).

"Istri korban masih trauma akibat insiden yang menimpa keluarganya tersebut," ujar Kapolsek Tanjung Priok, Komisaris Tumpak Simangunsong SH, MH didampingi Kanit Reskrim AKP I Gede Ngurah di Mapolsek, Rabu.

Seperti diketahui, korban Yunarko mengalami cidera parah akibat hantaman stik golf di kepala bagian belakang. Begitu juga dengan kedua anaknya. Meski tidak menjadi korban pemukulan, istri korban justru mengalami syok hingga trauma dengan stik golf.

"Diduga korban dendam hingga berniat menghabisi nyawa korban dengan memukulnya dengan stik golf pakai stik golf," lanjut Kapolsek.

Usai menganiaya korban, tersangka mengikat keempat beranak tersebut bersama seorang pembantunya di sebuah ruangan. Para korban, mengaku tidak melihat apa saja yang telah diambil tersangka saat beraksi menguras harta benda korban. Kemudian tersangka meninggalkan kelima korban dengan menggunakan mobil Honda New CRV milik korban yang digunakannya saat menjadi sopir korban.

"Korban bilang mereka dikurung tersangka di satu ruangan. Mereka juga hanya mendengar pergerakan tersangka, tanpa tahu apa saja yang dilakukan," pungkas Kapolsek.

Sebelumnya, tersangka mengaku sakit hati karena dipecat korban yang berstatus mantan majikannya. Saat ini tersangka dan barang bukti telah diamankan di Mapolsek Tanjung Priok untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Kampung Susun Bayam, Dijanjikan untuk Warga tapi Malah Akan Ditempati Pekerja JIS

Polemik Kampung Susun Bayam, Dijanjikan untuk Warga tapi Malah Akan Ditempati Pekerja JIS

Megapolitan
Pemilik Ruko di Cilandak Nekat Bongkar Trotoar untuk Akses Jalan Kendaraan

Pemilik Ruko di Cilandak Nekat Bongkar Trotoar untuk Akses Jalan Kendaraan

Megapolitan
Saling Sindir Giring dan Anies, Bermula dari Formula E hingga Sindiran Suara Sumbang...

Saling Sindir Giring dan Anies, Bermula dari Formula E hingga Sindiran Suara Sumbang...

Megapolitan
Anggota TNI AD Meninggal Ditusuk: Polisi Tetapkan 1 Tersangka, Puspom TNI Turun Tangan

Anggota TNI AD Meninggal Ditusuk: Polisi Tetapkan 1 Tersangka, Puspom TNI Turun Tangan

Megapolitan
Kala Wisma Atlet Bersiap Hadapi Lonjakan Kasus Covid-19

Kala Wisma Atlet Bersiap Hadapi Lonjakan Kasus Covid-19

Megapolitan
Polisi Ungkap Modus Pelaku Sodomi Anak Penyandang Autis di Bekasi

Polisi Ungkap Modus Pelaku Sodomi Anak Penyandang Autis di Bekasi

Megapolitan
Diperpanjang, PPKM DKI Jakarta Masih Level 2

Diperpanjang, PPKM DKI Jakarta Masih Level 2

Megapolitan
Letupan Emosi Munarman Saat Ketahui Penyebab Dirinya Dipenjara, Cecar Saksi hingga Bentak Jaksa

Letupan Emosi Munarman Saat Ketahui Penyebab Dirinya Dipenjara, Cecar Saksi hingga Bentak Jaksa

Megapolitan
Hari Ini, Yusuf Mansur Akan Ikuti Sidang Perdata di PN Tangerang

Hari Ini, Yusuf Mansur Akan Ikuti Sidang Perdata di PN Tangerang

Megapolitan
Giring Ganesha: Jangan Dengarkan Suara Sumbang, Oktober Bakal Ada yang Tumbang

Giring Ganesha: Jangan Dengarkan Suara Sumbang, Oktober Bakal Ada yang Tumbang

Megapolitan
Ditegur agar Pakai Helm, Seorang Pengendara Motor Malah Acungkan Jari Tengah ke Polisi

Ditegur agar Pakai Helm, Seorang Pengendara Motor Malah Acungkan Jari Tengah ke Polisi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Sederet Fakta Pengeroyokan Anggota TNI di Jakarta Utara | Alarm Bahaya dari Jakarta yang Jadi Medan Perang Hadapi Omicron

[POPULER JABODETABEK] Sederet Fakta Pengeroyokan Anggota TNI di Jakarta Utara | Alarm Bahaya dari Jakarta yang Jadi Medan Perang Hadapi Omicron

Megapolitan
UPDATE 17 Januari: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 173 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 17 Januari: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 173 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta Hujan Pagi hingga Sore

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta Hujan Pagi hingga Sore

Megapolitan
Pemberangkatan Umrah Dihentikan Sementara, Penyedia Jasa Travel Ikuti Arahan Pemerintah

Pemberangkatan Umrah Dihentikan Sementara, Penyedia Jasa Travel Ikuti Arahan Pemerintah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.