Transjakarta Tambah Layanan Amari dan Andini - Kompas.com

Transjakarta Tambah Layanan Amari dan Andini

Kompas.com - 07/05/2015, 23:00 WIB
WARTA KOTA / ANGGA BHAGYA NUGRAHA Bus transjakarta yang melayani angkutan malam hari (amari) di Halte Blok M, Jakarta Selatan, Selasa (3/6/2014) malam. Terkait rencana pengoperasian bus selama 24 jam, Unit Pengelola (UP) Transjakarta telah resmi mengoperasikan 18 armada transjakarta amari sejak 1 Juni.

JAKARTA, KOMPAS — PT Transportasi Jakarta yang mengoperasikan bus transjakarta menambah layanan angkutan malam hari dan angkutan dini hari sehingga menjadi tujuh koridor. Penambahan dilakukan untuk memudahkan masyarakat mendapatkan fasilitas angkutan dalam waktu-waktu tersebut.

Direktur Utama PT Transportasi Jakarta ANS Kosasih mengatakan, sebelumnya hanya Koridor I, III, dan IX yang terlayani. Mulai Rabu (6/5) malam, ada tambahan sebanyak empat koridor.

Koridor tambahan itu adalah Koridor II (Pulo Gadung-Harmoni), Koridor V (Ancol-Kampung Melayu), Koridor VIII (Lebak Bulus-Harmoni), dan Koridor X (Cililitan-Tanjung Priok).

Untuk mendukung peningkatan pelayanan tersebut, PT Transportasi Jakarta telah menambah jumlah bus dari yang sebelumnya 30 bus menjadi 75 bus.

Jenis bus yang digunakan adalah bus rekondisi tahun 2003-2004. Walau demikian, pihaknya menjamin kualitas dan kenyamanan tetap yang utama. "Banyak perubahan yang kami lakukan, mulai dari kursi penumpang, AC, LCD, penerangan, dan berbagai macam peralatan lainnya," ujar Kosasih, Kamis (7/5), di Jakarta.

Dengan penambahan koridor, jumlah penumpang yang dapat terlayani diharapkan meningkat, dari 100.000 penumpang per bulan menjadi 150.000 penumpang.

Peningkatan layanan angkutan malam hari (amari) dan angkutan dini hari (andini) ini dimaksudkan untuk memudahkan masyarakat Jakarta mendapatkan fasilitas angkutan pada malam dan dini hari. Sebab, selama ini, masyarakat Jakarta, terutama perempuan, masih dibayangi kekhawatiran saat ingin pulang pada malam atau dini hari karena alat transportasi yang minim dan risiko kejahatan yang tinggi.

Akibat kekhawatiran itu, mereka terpaksa menggunakan layanan angkutan yang berbiaya jauh lebih mahal. "Dengan adanya amari dan andini, biaya angkutan lebih murah dan aman karena tarif yang dipatok hanya Rp 3.500," kata Kosasih.

Ia menerangkan, berbeda dengan bus reguler, amari dan andini tidak berhenti di setiap halte di koridor-koridor tersebut. Bus hanya berhenti di halte-halte tertentu yang dekat dengan pusat perbelanjaan, perumahan, terminal, dan fasilitas umum lainnya.

"Karena dioperasikan pada dini hari dan dengan jalur yang steril, kedatangan bus di setiap halte kami minta harus terukur dengan baik dan sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan," tutur Kosasih.

Menurut dia, PT Transportasi Jakarta akan menambah lagi jumlah layanan amari dan andini. Paling lambat tahun depan, 12 koridor bus transjakarta yang ada dapat menyediakan layanan tersebut.

Inez, pengguna Andini, mengungkapkan, adanya peningkatan pelayanan ini sangat membantu untuk mendapatkan moda transportasi yang aman dan nyaman. "Selama ini, jika pulang larut malam, saya terpaksa menggunakan taksi yang harganya bisa mencapai Rp 100.000, jauh lebih mahal dibandingkan dengan bus transjakarta," ungkap mahasiswi Universitas Bina Nusantara ini.

Meski demikian, ia berharap sejumlah kekurangan dalam pelayanan harus terus dibenahi, antara lain waktu tunggu yang relatif lama dan kualitas bus yang dinilai belum memadai. (B12)

____________
Artikel ini juga dapat dibaca di tautan berikut ini: "Transjakarta Tambah Layanan Amari dan Andini".


EditorHindra Liauw

Terkini Lainnya


Close Ads X