Dibawa dari Tiongkok, Mereka Digaji Rp 4 Juta untuk Menipu - Kompas.com

Dibawa dari Tiongkok, Mereka Digaji Rp 4 Juta untuk Menipu

Kompas.com - 13/05/2015, 09:16 WIB
Tribun Jateng/Muh Radlis Sebanyak 33 WNA digerebek tim gabungan Polrestabes Semarang dan Polsek Gajahmungkur di rumah Jalan Merapi nomor 18, Gajahmungkur, Kota Semarang, Selasa (28/4/2015) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Warga negara asing (WNA) asal Tiongkok yang dibawa ke Jakarta untuk menipu, mengaku dibayar per orang Rp 4 juta sebulan. Mereka melakukan pemerasan dengan meminta transfer uang atau mendapatkan nomor kartu kredit dari pejabat di Tiongkok yang bermasalah.

"Mereka mengaku, masing-masing digaji Rp 4 juta per bulan. Tapi, itu masih keterangan awal. Nanti, kita dalami angka pastinya," kata Dir Reskrimum Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Heru Pranoto saat menggelar hasil tangkapan imigran ilegal, di Jalan Elang Laut Boulevard Blok D12, Pantai Indah Kapuk, Penjaringan, Jakarta Utara, Selasa (12/5/2015).

Angka tersebut, jika dikalikan 30 orang, menghasilkan total Rp 120 juta. Namun, kata Heru, jumlah itu belum termasuk biaya operasional mereka selama menjalankan aksi tersebut.

"Mereka juga ada koordinatornya. Pasti gajinya berbeda dari pelaku lainnya. Kan, ada biaya opersional juga. Itu yang masih kita dalami. Karena mereka alasannya enggak bisa bahasa Indonesia," katanya.

Selain itu, Heru menduga, ada banyak korban yang berasal dari negara asal komplotan WNA penipu tersebut. Sehingga, pihak Polda akan berkoordinasi dengan kepolisian Tiongkok dan negara sekitarnya yang menggunakan bahasa China.

"Banyak korban di sana (Tiongkok). Total kerugian dari hasil penipuan akan kita cocokkan dari berapa jumlah pengaduan di sana. Kita akan koordinasi ke polisi Tiongkok dalam waktu dekat," ujarnya.


Sebelumnya, para WNA Tiongkok itu datang ke Indonesia menggunakan visa wisata. Begitu tiba di Indonesia, mereka mencari lokakasi strategis untuk menjalankan aksi penipuan modus kartu kredit bermasalah dan mengaku jadi polisi. Saat ini, anggota komplotan tersebut dibawa ke kantor imigrasi Jakarta Utara.

EditorAna Shofiana Syatiri
Komentar

Terkini Lainnya

Makan Hewan Dilindungi, Seorang Pria Dipecat dari Pekerjaannya

Makan Hewan Dilindungi, Seorang Pria Dipecat dari Pekerjaannya

Internasional
Rusia Jadi Negara yang Secara Militer Paling Sulit Ditaklukkan

Rusia Jadi Negara yang Secara Militer Paling Sulit Ditaklukkan

Internasional
Mobil Rombongan Wisatawan Masuk Jurang, Para Penumpang Selamat

Mobil Rombongan Wisatawan Masuk Jurang, Para Penumpang Selamat

Regional
Plafon Mal Central Park Jebol karena Pipa Bocor, Sejumlah 'Tenant' Sempat Tergenang

Plafon Mal Central Park Jebol karena Pipa Bocor, Sejumlah "Tenant" Sempat Tergenang

Megapolitan
Setya Novanto Batal Dihadirkan Lagi dalam Sidang Fredrich Yunadi

Setya Novanto Batal Dihadirkan Lagi dalam Sidang Fredrich Yunadi

Nasional
Kelebihan Beban Truk 18 Ton Diduga Jadi Penyebab Kecelakaan Maut di Bumiayu Brebes

Kelebihan Beban Truk 18 Ton Diduga Jadi Penyebab Kecelakaan Maut di Bumiayu Brebes

Regional
Meraup Untung Usaha Gosok Keliling 'Gokil' di Bekasi...

Meraup Untung Usaha Gosok Keliling "Gokil" di Bekasi...

Megapolitan
Saiful Tewas Ditikam 4 Orang Mabuk Miras yang Tegur Suara Motor Korban

Saiful Tewas Ditikam 4 Orang Mabuk Miras yang Tegur Suara Motor Korban

Megapolitan
BI Kediri Siapkan Rp 7,2 Triliun untuk Kebutuhan Tukar Uang Baru Selama Ramadhan

BI Kediri Siapkan Rp 7,2 Triliun untuk Kebutuhan Tukar Uang Baru Selama Ramadhan

Regional
Belum Genap Sepekan Ramadhan, Polisi UEA Tangkap 91 Pengemis

Belum Genap Sepekan Ramadhan, Polisi UEA Tangkap 91 Pengemis

Internasional
Biografi Tokoh Dunia: Ho Chi Minh, Simbol Kemerdekaan Vietnam

Biografi Tokoh Dunia: Ho Chi Minh, Simbol Kemerdekaan Vietnam

Internasional
Menurut Novanto, Politisi PDI-P Arif Wibowo Terima Uang E-KTP 350.000 Dollar AS

Menurut Novanto, Politisi PDI-P Arif Wibowo Terima Uang E-KTP 350.000 Dollar AS

Nasional
Anjlok 500 Meter dalam 5 Menit, Penumpang Maskapai Turki Panik

Anjlok 500 Meter dalam 5 Menit, Penumpang Maskapai Turki Panik

Internasional
Masalah Ekonomi Dorong Pasutri Ini Nekat Jual Sabu

Masalah Ekonomi Dorong Pasutri Ini Nekat Jual Sabu

Regional
Pansus RUU Antiterorisme Ingin Definisi Terorisme Diperketat Agar Polri Tak Bertindak Subyektif

Pansus RUU Antiterorisme Ingin Definisi Terorisme Diperketat Agar Polri Tak Bertindak Subyektif

Nasional

Close Ads X