Seperti "Foodcourt" di Mal, Transaksi "Lenggang Jakarta" Gunakan "E-money"

Kompas.com - 20/05/2015, 13:22 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (tengah) bersama Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat (kiri) dan Sekretaris Daerah (Sekda) Saefullah (kanan) seusai meninjau program Kompas.com/Kurnia Sari AzizaGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (tengah) bersama Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat (kiri) dan Sekretaris Daerah (Sekda) Saefullah (kanan) seusai meninjau program "Lenggang Jakarta", di Lapangan IRTI Monas Jakarta, Rabu (19/5/2015).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Program penertiban pedagang kaki lima (PKL) Monumen Nasional (Monas) melalui program "Lenggang Jakarta" menerapkan sistem transaksi pembayaran non-tunai atau kartu e-money. Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama telah menerapkan pembayaran non-tunai ini sebelumnya untuk penggunaan transportasi bus transjakarta.

‎"Efektif dong, kamu ke mal juga masukin uang ke dalam kartu di pujasera," kata Basuki seusai meninjau kesiapan Lenggang Jakarta, di Lapangan eks IRTI Monas, Jakarta, Rabu (20/5/2015).

Penerapan pembayaran non-tunai ini, lanjut dia, juga untuk memberi keuntungan bagi para pedagang. Dengan demikian, nantinya pedagang akan mengetahui alur transaksi keluar dan masuknya uang tersebut.

Menurut Basuki, selama menggunakan transaksi tunai, PKL kerap diperas oleh preman. Ia berharap pembayaran non-tunai ini dapat mengantisipasi aksi pemerasan preman terhadap para PKL.

Keuntungan lainnya, pedagang mulai bisa mengajukan kredit membuka toko di pusat perbelanjaan yang lebih baik dibanding di Lenggang Jakarta.

"Selama ini kan pedagang-pedagang itu dapat modal dari rentenir, pinjemin modal tiap hari, bayar bunganya bisa 50-60 persen sebulan. Gila itu, dipotong-potong modalnya. Nah, sekarang enggak perlu lagi," kata Ahok, sapaan Basuki.

"Jadi kami harus paksa untuk kebaikan dia (PKL Monas), dia lebih untung, bukannya saya mau jahat. Kalau saya mau jahat, ya saya usir saja pedagangnya, ngapain," kata Basuki.

Program Lenggang Jakarta merupakan penertiban PKL Monas yang dilaksanakan oleh CSR Rekso Group bersama Dinas Koperasi Usaha Mikro Kecil Menengah dan Perdagangan (KUMKMP) DKI.

Semua pedagang yang terdaftar dan berdagang di Lenggang Jakarta merupakan PKL Monas. Kuliner yang disajikan dalam program ini bervariasi, mulai dari nasi goreng, soto betawi, gulai kambing, pecel bebek, nasi uduk, hingga selat solo.

Harga makanannya pun bervariasi, mulai dari Rp 15.000 sampai Rp 40.000 setiap porsinya. Transaksi di Lenggang Jakarta baru dapat menggunakan kartu e-money Bank Mandiri. Rencananya, Jumat (22/5/2015), Basuki secara resmi meresmikan program Lenggang Jakarta.

Adapun total pedagang yang berjualan di Lenggang Jakarta sebanyak 329 orang, meliputi pedagang kuliner, aksesori, dan suvenir.

Para pedagang kuliner di Lenggang Jakarta ini sebelumnya juga telah diberikan pelatihan memasak sejak Januari 2015 dari dua koki andal. Tak hanya pelatihan memasak, mereka juga diajarkan cara menyapa tamu, mengatur keuangan, sanitasi, higienisme, hingga cara berwirausaha.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

13 Surat Keterangan yang Bisa Diurus Via Aplikasi Pangkas Kota Tangerang

13 Surat Keterangan yang Bisa Diurus Via Aplikasi Pangkas Kota Tangerang

Megapolitan
Setahun Idamkan Mobil Pribadi, Pria Ini Nekat Gelapkan Minibus Temannya

Setahun Idamkan Mobil Pribadi, Pria Ini Nekat Gelapkan Minibus Temannya

Megapolitan
Pembangunan Sektor Damkar Pondok Gede Belum Diusulkan dalam APBD 2020 Kota Bekasi

Pembangunan Sektor Damkar Pondok Gede Belum Diusulkan dalam APBD 2020 Kota Bekasi

Megapolitan
Hari Anak Sedunia, Ada Petugas Cilik Bertugas di Bandara Soekarno-Hatta

Hari Anak Sedunia, Ada Petugas Cilik Bertugas di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Anggaran Cekak, Pemkot Bekasi Sulit Bebaskan Lahan untuk Underpass Bulak Kapal

Anggaran Cekak, Pemkot Bekasi Sulit Bebaskan Lahan untuk Underpass Bulak Kapal

Megapolitan
Kebakaran Landa Sebuah Gudang Plastik di Kalideres

Kebakaran Landa Sebuah Gudang Plastik di Kalideres

Megapolitan
Sunter Agung Tak Seperti Kampung Akuarium, Taufik: Pilihan Terbaik Warga Dipindahkan ke Rusun

Sunter Agung Tak Seperti Kampung Akuarium, Taufik: Pilihan Terbaik Warga Dipindahkan ke Rusun

Megapolitan
Walau Mendesak, Bekasi Belum Prioritaskan Pembangunan Damkar Sektor Pondok Gede

Walau Mendesak, Bekasi Belum Prioritaskan Pembangunan Damkar Sektor Pondok Gede

Megapolitan
Tebing di Jalan DI Panjaitan Rawan Longsor karena Tak Ada Saluran Air

Tebing di Jalan DI Panjaitan Rawan Longsor karena Tak Ada Saluran Air

Megapolitan
Kabur Berhari-hari, Preman yang Pukuli Pria di Ceger Ditangkap Polisi

Kabur Berhari-hari, Preman yang Pukuli Pria di Ceger Ditangkap Polisi

Megapolitan
Fakta Seputar Kematian Pilot Wings Air yang Diduga Bunuh Diri di Kamar Indekos

Fakta Seputar Kematian Pilot Wings Air yang Diduga Bunuh Diri di Kamar Indekos

Megapolitan
Nunung Minta Dihukum Ringan karena Harus Urus 13 Anak Angkat

Nunung Minta Dihukum Ringan karena Harus Urus 13 Anak Angkat

Megapolitan
3 Lokasi di Jakarta Barat Jadi Proyek Awal Atasi Penurunan Tanah

3 Lokasi di Jakarta Barat Jadi Proyek Awal Atasi Penurunan Tanah

Megapolitan
Transjakarta Puji Pengemudi yang Tak Mengalah terhadap Pemotor yang Lawan Arah

Transjakarta Puji Pengemudi yang Tak Mengalah terhadap Pemotor yang Lawan Arah

Megapolitan
Babak Baru Polemik Ormas Kelola Parkir Minimarket di Bekasi

Babak Baru Polemik Ormas Kelola Parkir Minimarket di Bekasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X