Lulung Tuding Ahok Pura-pura Berantas Korupsi untuk Pencitraan

Kompas.com - 26/06/2015, 19:37 WIB
Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham Lunggana seusai diperiksa di Bareskrim Polri sebagai saksi dugaan perkara korupsi melalui pengadaan printer dan scanner, Senin (15/6/2015). KOMPAS.COM/FABIAN JANUARIUS KUWADOWakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham Lunggana seusai diperiksa di Bareskrim Polri sebagai saksi dugaan perkara korupsi melalui pengadaan printer dan scanner, Senin (15/6/2015).
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua DPW PPP DKI Jakarta Abraham "Lulung" Lunggana merasa yakin bahwa Gubernur DKI Jakarta Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama bisa maju dalam perhelatan Pilkada DKI Jakarta tahun 2017. Menurut Lulung, tidak sulit bagi Ahok untuk mengumpulkan 1 juta KTP sebagai syarat untuk maju melalui jalur independen.

Hal yang menjadi fokus saat ini, ujar Lulung, adalah apakah Ahok bisa menang atau tidak. "Persoalannya sekarang Pak Ahok menang atau tidak, itu yang terjadi sekarang," kata Lulung dalam diskusi publik "Menakar Peluang Ahok Maju sebagai Calon Independen", di Jakarta, Jumat (26/6/2015).

Walaupun bisa maju dalam Pilkada, Lulung tidak yakin Ahok bisa memenangi pemilihan. Pasalnya, ia menilai tak ada kemajuan yang didapat oleh Ahok selama memimpin Jakarta. Ia bahkan membantah anggapan yang menyatakan Ahok berhasil memberantas korupsi di lingkungan birokrasi DKI Jakarta.

Menurut Lulung, tujuan Ahok melaporkan dugaan adanya korupsi pada APBD 2014 hanyalah untuk pencitraan semata. "Apa yang dilakukan Ahok bukan semata-mata tulus untuk membongkar kasus korupsi. Pak Ahok terlihat jelas dalam persoalan memberantas korupsi ini mencari pencitraan," ujar Lulung.

Lulung menilai Ahok-lah yang sebenarnya harus bertanggung jawab atas adanya dugaan korupsi dalam APBD DKI Jakarta. Sebab, hal ini terjadi saat Ahok menjabat sebagai pelaksana tugas gubernur. Lulung mencontohkan kasus dugaan korupsi pengadaan alat uninterruptible power supply (UPS). Menurut Lulung, seluruh proses lelang dan belanja barang dilakukan langsung olehnya dan satuan kerja perangkat daerah (SKPD).

"Harusnya dia evaluasi dulu bagaimana mungkin UPS bisa terjadi lelang? Itu yang menjadi persoalan," ujar Lulung.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

[POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

Megapolitan
Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Megapolitan
Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Megapolitan
Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Megapolitan
Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Megapolitan
UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

Megapolitan
Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Megapolitan
Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Megapolitan
Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Megapolitan
Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Megapolitan
Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Megapolitan
Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X