Lorena Duga Bus Transjakarta Mereka yang Terbakar karena Korsleting AC - Kompas.com

Lorena Duga Bus Transjakarta Mereka yang Terbakar karena Korsleting AC

Kompas.com - 03/07/2015, 13:51 WIB
KOMPAS.COM/ALDO FENALOSA Bus transjakarta bermerek Komodo yang dioperasikan PT Eka Sari Lorena terbakar habis di halte Salemba UI, Jalan Salemba Raya, Jakarta Pusat, Jumat (3/7/2015).
JAKARTA, KOMPAS.com  Pihak PT Eka Sari Lorena selaku pengelola bus transjakarta yang terbakar di Halte Salemba UI, Jakarta Pusat, menyatakan, penyebab terbakarnya bus bernomor lambung LRN-045 akibat korsleting.

"Dugaan sementara dari kabel AC korsleting, lalu merambat ke atas," kata General Manajer Lorena Busway, Andy Saragih, saat dihubungi, Jumat (3/7/2015).

Menurut dia, kabel AC terletak di bagian atas bus. Kabel ini pun tersembunyi di dalam badan bus. Ia menampik bahwa pihaknya abai melakukan perawatan AC sehingga hal itu terjadi.

"Perawatan AC pasti, cuma namanya kalau kabel AC, kan ada di dalam, jadi kita enggak bisa lihat. Enggak bisa prediksi (bakal korsleting). Tetapi, ini masih dugaan awal," ujar Andy.

Dia mengatakan, pihak Lorena akan menarik bus tersebut ke pul. Setelahnya, akan dilakukan pemeriksaan untuk mengetahui penyebab terbakar. "Kita akan cek lagi semua, penyebab kebakarnya gimana," ujar dia.

Sebelumnya, bus transjakarta dengan operator Lorena terbakar di Halte Salemba UI. Api melahap habis seluruh bus dan halte transjakarta. Kebakaran terjadi saat bus hendak menurunkan penumpang. Beruntung tidak ada korban jiwa dalam kebakaran ini.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorDesy Afrianti

Terkini Lainnya

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional
Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Nasional
3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

Regional
1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

Regional
Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Regional
Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Regional
Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Regional
Pengamat: KPU Jangan Ragu Ikuti Putusan MK

Pengamat: KPU Jangan Ragu Ikuti Putusan MK

Nasional
Pasukan Rezim Suriah Berhasil Usir ISIS dari Wilayah Selatan

Pasukan Rezim Suriah Berhasil Usir ISIS dari Wilayah Selatan

Internasional
Pohon Tumbang Timpa Terios Saat Hujan, Bapak Selamat, Anaknya Tewas

Pohon Tumbang Timpa Terios Saat Hujan, Bapak Selamat, Anaknya Tewas

Regional
Cerita Korban Gempa Beribadah Minggu di Lapangan karena Gereja Rusak

Cerita Korban Gempa Beribadah Minggu di Lapangan karena Gereja Rusak

Regional

Close Ads X