Apa Kabar Akses ke Plaza Semanggi di Gatot Subroto?

Kompas.com - 24/07/2015, 10:46 WIB
Kendaraan melintas di persimpangan Plaza Semanggi, Jumat (24/7/2015). Kahfi Dirga Cahya/KOMPAS.comKendaraan melintas di persimpangan Plaza Semanggi, Jumat (24/7/2015).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Akses pintu masuk Plaza Semanggi di Jalan Jenderal Gatot Subroto kini terbuka lagi, Jumat (24/7/2015). Akses pintu masuk tersebut kerap kali menyumbang kemacetan, terutama pada jam masuk dan pulang kantor.

Pada jam masuk kantor, misalnya, selain digunakan pegawai di Gedung Veteran, akses pintu masuk tersebut sering digunakan untuk berputar balik sebagian kendaraan yang berkantor di kawasan SCBD atau Kuningan. Kendaraan baik motor dan mobil harus mengantre untuk melintas di Plaza Semanggi.

Sementara itu, ada kendaraan yang juga mengantre di dua jalur, yakni di jalur cepat lambat Jenderal Sudiman dari arah Dukuh Atas. Di jalur tersebut menjadi persilangan sehingga bisa membuat kepadatan di sejumlah lajur, baik di Jalan Jenderal Gatot Subroto dan Jalan Jenderal Sudirman hingga ratusan meter ke belakang.

Di persimpangan tersebut terdapat dua petugas keamanan dari Plaza Semanggi yang bertugas mengatur lalu lintas kendaraan memasuki Plaza Semanggi.

Satu petugas keamanan bertugas menghentikan kendaraan baik di Jalan Jenderal Gatot Subroto atau pun Jalan Jenderal Sudirman, satu lagi bertugas untuk memberikan arahan kendaraan untuk masuk ke Plaza Semanggi.

Sebenarnya di persimpangan tersebut terdapat sejumlah Movable Concrete Barrier (MCB) yang terpasang di dua sisi kanan dan kiri. Di tengahnya terdapat celah sebesar lima meter yang dipakai untuk melintas masuk Plaza Semanggi.

Salah satu petugas keamanan yang berjaga di depan persimpangan tersebut mengatakan akses persimpangan pintu masuk Plaza Semanggi tersebut bisa dilintasi. Ia menyebut pengendara sepeda motor yang hendak ke kawasan SCBD dapat melintas di Plaza Semanggi.

"Iya bisa, Mas. Nanti masuk sini (pintu masuk) terus berputar ke kiri ikutin jalan," kata petugas keamanan yang enggan disebutkan namanya, Jumat.

Salah satu pengendara motor yang berkantor di SCBD, Taufan (30), mengatakan, sering berputar melintas di Plaza Semanggi. Ia berputar karena untuk lebih mempermudah daripada harus berputar di bawah flyover Kuningan.

"Kan kalau di sini tinggal mutar aja. Enggak perlu bayar," kata Taufan usai melintas di Plaza Semanggi, Jumat (24/7/2015).

Halaman:
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1.200 Nasi 'Kotak Oranye' bagi Tenaga Medis di RSUP Persahabatan

1.200 Nasi "Kotak Oranye" bagi Tenaga Medis di RSUP Persahabatan

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Megapolitan
PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

Megapolitan
Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Megapolitan
Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Megapolitan
Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Megapolitan
Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Megapolitan
Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Megapolitan
UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

Megapolitan
Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Megapolitan
61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

Megapolitan
Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Megapolitan
Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X