Pedagang Pasar Karang Anyar Pasrah Meski Surat Pembongkaran Dinilai Salah Alamat

Kompas.com - 16/09/2015, 06:44 WIB
Lokasi berdagang yang dinilai Pemkot Jakarta Pusat menutupi saluran air di kawasan Pasar Karang Anyar, Sawah Besar. Aldo FenalosaLokasi berdagang yang dinilai Pemkot Jakarta Pusat menutupi saluran air di kawasan Pasar Karang Anyar, Sawah Besar.
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Pedagang di sisi luar bangunan PD Pasar Jaya Karang Anyar mengaku pasrah dengan rencana pembongkaran yang akan dilakukan oleh Pemkot Jakarta Pusat. Tapi, mereka tetap berharap Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama bisa memberi jalan keluar yang solutif untuk semua pihak.

"Baru dapat surat peringatan (bongkar) tadi dini hari. Katanya ya bakal dibongkar kios saya yang di depan ini. Enggak tahu lah saya pasrah saja. Kalau berharap ya saya kayak yang lain pingin enggak usah pindah-pindah lah," kata Suci, salah satu pedagang kelontongan yang ada di Pasar Karang Anyar saat ditemui Kompas.com, Selasa (15/9/2015).

Sama seperti sejumlah pedagang lain, ia juga sudah berdagang cukup lama di kawasan Pasar Karang Anyar, yakni sekitar 10 tahun. Dari pengamatan Kompas.com, ia pun tinggal di kawasan pasar tersebut. Tepat berada di depan kios kelontongannya.

Hal senada juga diungkapkan oleh Toto, salah seorang pemilik warung kopi di sana. Menurutnya, awalnya pedagang yang akan digusur diminta untuk pindah ke dalam bangunan Pasar Jaya Karang Anyar. Namun para pedagang enggan pindah karena menilai kondisi kios di dalam sana malah tidak lebih baik daripada yang mereka tempati saat ini. Terlebih jumlah kios yang disediakan tidak sebanding dengan jumlah pedagang yang akan digusur.

"Ya kalau dipindahkan ke satu titik sebenarnya tidak masalah asal memadai. Tapi di dalam kan tidak, gelap dan masuk-masuk ke dalam. Enggak buat semua juga. Saya ya berharap aja semoga didengar (pemerintah), kemarin kan sudah dari sana (balai kota)," kata Toto pada Kompas.com di pasar itu, Selasa (15/9/2015).

Di sisi lain, pihak PD Pasar Jaya Karang Anyar mengakui ketersediaan kios di dalam bangunan pasar itu memang tidak bisa mengakomodir semua pedagang yang terkena gusuran. Meski begitu, sebagian pedagang diklaim sudah mendaftarkan nama mereka agar bisa mendapat kios di dalam pasar.

"Memang tidak semuanya, tapi sebagian sudah ada yang mau mendaftar untuk pindah ke dalam. Ada kok. Cuma mungkin mereka masih ada rasa ragu-ragu, jadi ya tetap ikut teman-teman mereka yang tidak mau pindah," kata Ketua PD Pasar Jaya Karang Anyar, Edi Prakoto, saat ditemui Kompas.com pada Selasa (15/9/2015).

Sementara itu, surat peringatan pembongkaran yang dikeluarkan oleh Camat Sawah Besar, Martua Sitorus, yang tertanggal pada 14 September 2015 lalu dinilai salah alamat oleh salah satu perwakilan pedagang. Alasannya, mereka merasa tidak berjualan di atas saluran air yang menyebabkan banjir dan berada di dalam area pasar.

"Isi SP III itu salah alamat. Itu untuk pedagang yang diluar pasar. Padahal pedagang-pedagang ada di dalam area pasar juga tidak berdagang di atas saluran air yang dimaksud. Pedagang malah juga bersih-bersih kali yang ada di pinggir pasar," kata Rio Ayudia Putra, salah satu perwakilan pedagang yang ditemui Kompas.com, Selasa (15/9/2015).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masjid Al-Atiq Kampung Melayu dan Sejarah yang Belum Terpecahkan

Masjid Al-Atiq Kampung Melayu dan Sejarah yang Belum Terpecahkan

Megapolitan
UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 206 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 206 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 59 Kasus di Depok, 1.369 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 59 Kasus di Depok, 1.369 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 28 Kasus di Kabupaten Bekasi, 379 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 28 Kasus di Kabupaten Bekasi, 379 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Agenda Sidang Senin: Rizieq Shihab Diperiksa dan Dituntut

Agenda Sidang Senin: Rizieq Shihab Diperiksa dan Dituntut

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Sebagian Jakarta dan Bogor Berpeluang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Sebagian Jakarta dan Bogor Berpeluang Hujan Ringan

Megapolitan
Korsleting Listrik, Toyota Avanza Hangus Terbakar di Otista

Korsleting Listrik, Toyota Avanza Hangus Terbakar di Otista

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Bekasi Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Kota Bekasi Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa Jakarta Hari Ini, 10 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Jakarta Hari Ini, 10 Mei 2021

Megapolitan
Tiba di Indonesia, 1.278 Pekerja Migran Langsung Dikarantina di Wisma Atlet

Tiba di Indonesia, 1.278 Pekerja Migran Langsung Dikarantina di Wisma Atlet

Megapolitan
Pemohon SIKM Butuh Surat Rekomendasinya, Perangkat RT/RW di Kota Tangerang Diminta Jujur

Pemohon SIKM Butuh Surat Rekomendasinya, Perangkat RT/RW di Kota Tangerang Diminta Jujur

Megapolitan
Kronologi Kelompok Debt Collector Adang Babinsa, Pemimpinnya Ajak 8 Teman untuk Cari Mobil Incaran

Kronologi Kelompok Debt Collector Adang Babinsa, Pemimpinnya Ajak 8 Teman untuk Cari Mobil Incaran

Megapolitan
Update 9 Mei: Bertambah 809, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini Mencapai 415.647

Update 9 Mei: Bertambah 809, Kasus Covid-19 di Jakarta Kini Mencapai 415.647

Megapolitan
Polisi Tangkap 11 Debt Collector Pengadang Babinsa, 9 di Antaranya Ada di Video Viral

Polisi Tangkap 11 Debt Collector Pengadang Babinsa, 9 di Antaranya Ada di Video Viral

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X