Ahok dan Filosofi Permainan Sepak Bola

Kompas.com - 27/10/2015, 14:11 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di Hotel Sari Pan Pacific, Rabu (21/10/2015). KOMPAS.com/Kurnia Sari AzizaGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di Hotel Sari Pan Pacific, Rabu (21/10/2015).
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengibaratkan perombakan pejabat eselon di lingkungan Pemerintah Provinsi DKI seperti permainan sepak bola.

Kepala satuan kerja perangkat daerah (SKPD) DKI menjadi pelatih yang bisa mengganti anak buah atau pemain di lapangan.

"Banyak yang kritik kenapa saya enggak kasih muka ke pejabat-pejabat yang dicopot," kata Basuki saat menjadi narasumber dalam Seminar Sekolah Sespimti di Auditorium Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK), Selasa (27/10/2015). 

Permainan sepak bola dilakukan selama 90 menit. Sementara itu, waktu seorang kepala daerah menjabat satu periode adalah lima tahun.

Para pegawai negeri sipil (PNS) dan anak buah diibaratkan sebagai gelandang, penyerang, dan kiper yang bermain di lapangan.

"Kalau ada gelandang atau bek sudah enggak main bagus, kamu (kepala dinas) sebagai pelatih harus memutuskan pergantian pemain," kata Basuki. 

Sementara itu, para PNS potensial yang lama tidak dipromosikan diibaratkan Basuki sebagai pemain cadangan yang terus menunggu di bangku.

Basuki mengaku merasa lebih terhormat menjadi pemain cadangan dibanding menjadi pemain inti yang capek bermain, tetapi akhirnya diganti oleh pelatih.

"Kami (saya) enggak mau selama lima tahun menjadi Gubernur, banyak pemain cadangan (PNS) enggak bisa naik (jadi pejabat)."

"Sekarang semua (PNS) kami lakukan fit and proper test. Hasilnya baik, akan dijalankan. Kalau evaluasinya jelek, istilah polisi 'akan dianjakkan'," kata Basuki.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pabrik Ditutup Sementara karena Covid-19, Unilever Bantah Rumahkan 800 Karyawan

Pabrik Ditutup Sementara karena Covid-19, Unilever Bantah Rumahkan 800 Karyawan

Megapolitan
Pedagang Hewan Kurban dari Luar Jakarta Wajib Punya SIKM dan Ajukan Perizinan

Pedagang Hewan Kurban dari Luar Jakarta Wajib Punya SIKM dan Ajukan Perizinan

Megapolitan
Ratusan Pasar Ditutup karena Covid-19, Pedagang Mengeluh Rugi

Ratusan Pasar Ditutup karena Covid-19, Pedagang Mengeluh Rugi

Megapolitan
Unilever: Penutupan Sementara Pabrik Tak Pengaruhi Pasokan Produk untuk Konsumen

Unilever: Penutupan Sementara Pabrik Tak Pengaruhi Pasokan Produk untuk Konsumen

Megapolitan
Starbucks Pecat Pegawai yang Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV

Starbucks Pecat Pegawai yang Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV

Megapolitan
19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

Megapolitan
Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Megapolitan
Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Megapolitan
265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Megapolitan
KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

Megapolitan
Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Megapolitan
Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Megapolitan
KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

Megapolitan
UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 2 Juli: Tambah 198, Total 11.680 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X