Ikan Raksasa yang Terdampar di Ciliwung Sengaja Dibuang Pemiliknya

Kompas.com - 29/11/2015, 19:41 WIB
Warga mencoba mengangkat ikan Araipama gigas yang terdampar di Sungai Ciliwung, Kota Bogor, Minggu (29/11/2015). TribunnewsBogor.com/Yudhi Maulana AditamaWarga mencoba mengangkat ikan Araipama gigas yang terdampar di Sungai Ciliwung, Kota Bogor, Minggu (29/11/2015).
EditorTri Wahono

BOGOR, KOMPAS.com — Ikan raksasa yang terdampar di Sungai Ciliwung adalah ikan Arapaima gigas yang berasal dari tempat wisata Sumber Karya Indah (SKI) Tajur, Bogor.

Pegawai informasi SKI Tajur, M Sholeh, mengatakan, ikan yang dipelihara di kolam SKI Tajur memang ada yang mati.

"Kemarin ada ikan yang mati, kemarin pagi pukul 07.30 WIB," kata Sholeh saat dikonfirmasi, Minggu (29/11/2015).

Menurut Sholeh, ikan tersebut ditemukan seorang pegawai SKI dalam kondisi sudah mengambang di kolam.

Bangkai ikan sebesar orang dewasa tersebut diangkat dari atas kolam lalu dibuang ke aliran Sungai Katulampa.

"Kalau enggak salah, yang mengangkatnya sampai tujuh orang," tutur Sholeh.

Pihak SKI Tajur sementara ini belum mengetahui penyebab kematian ikan yang berasal dari Brasil tersebut.

Koleksi ikan Arapaima gigas di SKI Tajur berjumlah 15 ekor. Ikan tersebut didatangkan langsung dari Sungai Amazon, Brasil.

"Kalau ikan Arapaima di sini rata-rata ukurannya 1,5 meter dan beratnya bisa 200 kilogram," ungkapnya.

Sebelumnya, warga Kota Bogor dihebohkan penemuan ikan berukuran lebih besar dari tubuh orang dewasa di aliran Sungai Ciliwung, tepat di bawah jembatan Jalan Baru, Kelurahan Cibuluh, Kecamatan Bogor Utara, Kota Bogor, Jawa Barat.

Ikan tersebut ditemukan pada pukul 07.00 WIB dalam kondisi sudah mati.

Banyak warga yang penasaran dan langsung berkerumun di tepian Sungai Ciliwung untuk melihat ikan raksasa tersebut.

Warga akhirnya menghanyutkan bangkai ikan karena sudah berbau busuk. (Yudhi Maulana)



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pro Kontra Ganjil Genap di Tengah Pandemi Covid-19, Driver Ojol Untung tapi Pengguna Mobil Bingung

Pro Kontra Ganjil Genap di Tengah Pandemi Covid-19, Driver Ojol Untung tapi Pengguna Mobil Bingung

Megapolitan
Kuasa Hukum Sebut Bos PS Store Putra Siregar Jadi Korban Pembunuhan Karakter

Kuasa Hukum Sebut Bos PS Store Putra Siregar Jadi Korban Pembunuhan Karakter

Megapolitan
Polisi Dalami Motif Penembakan di Tangsel, Tersangka Klaim untuk Bubarkan Balap Liar

Polisi Dalami Motif Penembakan di Tangsel, Tersangka Klaim untuk Bubarkan Balap Liar

Megapolitan
Kuasa Hukum Sebut Jimmy Paling Tahu Kepabeanan Ponsel Putra Siregar, Siapa Dia?

Kuasa Hukum Sebut Jimmy Paling Tahu Kepabeanan Ponsel Putra Siregar, Siapa Dia?

Megapolitan
Patungan Rp 5.000 Tiap Rumah, Jadilah Pos Wifi Gratis untuk Siswa di Pondok Kopi

Patungan Rp 5.000 Tiap Rumah, Jadilah Pos Wifi Gratis untuk Siswa di Pondok Kopi

Megapolitan
Polisi Ungkap Peran 3 Tersangka Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Polisi Ungkap Peran 3 Tersangka Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Megapolitan
Tenaga Kesehatan di 5 Puskesmas Kota Bogor Positif Covid-19

Tenaga Kesehatan di 5 Puskesmas Kota Bogor Positif Covid-19

Megapolitan
Kuasa Hukum Sebut Putra Siregar Tidak Tahu Ponsel yang Dijualnya Ilegal

Kuasa Hukum Sebut Putra Siregar Tidak Tahu Ponsel yang Dijualnya Ilegal

Megapolitan
Jumlah Penumpang KRL Malah Turun Selama Penerapan Ganjil Genap Jakarta

Jumlah Penumpang KRL Malah Turun Selama Penerapan Ganjil Genap Jakarta

Megapolitan
Disebut Punya Kasus Aktif Covid-19 Tertinggi di Jabar, Walkot Bekasi: Wajar karena Dekat Jakarta

Disebut Punya Kasus Aktif Covid-19 Tertinggi di Jabar, Walkot Bekasi: Wajar karena Dekat Jakarta

Megapolitan
3 Lagi Pegawai PN Jakarta Barat Terpapar Covid-19

3 Lagi Pegawai PN Jakarta Barat Terpapar Covid-19

Megapolitan
Jelang Pilkada Depok, PSI: Prioritas Kami Mengakhiri Rezim PKS

Jelang Pilkada Depok, PSI: Prioritas Kami Mengakhiri Rezim PKS

Megapolitan
3 Pelaku Penembakan secara Acak di Tangsel Beraksi 7 Kali, 8 Pengendara Jadi Korban

3 Pelaku Penembakan secara Acak di Tangsel Beraksi 7 Kali, 8 Pengendara Jadi Korban

Megapolitan
Pemkot Depok Optimalkan Kampung Siaga Covid-19, Setiap RW Dapat Rp 2 Juta

Pemkot Depok Optimalkan Kampung Siaga Covid-19, Setiap RW Dapat Rp 2 Juta

Megapolitan
Struktur Bata di Bawah Stasiun Bekasi Diduga Bekas Markas di Zaman Jepang

Struktur Bata di Bawah Stasiun Bekasi Diduga Bekas Markas di Zaman Jepang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X