Reaktivasi Stasiun Tanjung Priok Menunggu Penertiban Bangunan Liar

Kompas.com - 03/12/2015, 20:44 WIB
KOMPAS.COM/DIAN ARDIAHANNI Suasana Stasiun Tanjung Priok, Jakarta Utara pada Jumat (27/11/2015).
JAKARTA, KOMPAS.com - Pengaktifan kembali Stasiun Kereta Tanjung Priok masih menunggu penertiban bangunan liar di sepanjang rel stasiun.

"Saat ini kami masih melakukan penertiban rumah-rumah liar yang ada dibeberapa jalur kereta apinya," kata Humas PT KAI Daop I, Bambang Setiyo Prayitno kepada Kompas.com, Kamis (3/12/2015).

Menurut Bambang, penertiban bangunan liar ini berkaitan dengan keamanan perjalanan kereta api dan kehidupan warga sekitar.

"Kalau tidak ditertibkan, ini bisa berbahaya nantinya," sambung Bambang. (Baca: Masih Ada Gubuk Liar di Pinggir Rel Jakarta Kota-Tanjung Priok)


Adapun bangunan liar disekitar rel kereta api Tanjung Priok itu terdiri dari gubuk kecil yang dijadikan rumah tinggal dan warung-warung.

Terkait sarana dan prasarana stasiun, Bambang mengatakan bahwa pihaknya telah menyiapkannya.

"Untuk sarana dan prasarana kami semuanya sudah siap," kata Bambang. (Baca: Stasiun Tanjung Priok Aktif, Warga Jadi Hemat Ongkos)

Sebelumnya, lintasan sepanjang 8.086 kilometer ini telah diuji coba pada Senin (23/11/2015) lalu.

Jalur kereta yang tidak pernah digunakan sejak 20 tahun lalu ini, diharapkan mulai beroperasi pada Desember 2015.



EditorIcha Rastika

Terkini Lainnya

Sandiaga: Prabowo Tunggu Telepon Jokowi untuk Bertemu

Sandiaga: Prabowo Tunggu Telepon Jokowi untuk Bertemu

Megapolitan
Karangan Bunga Dukacita Kerusuhan 22 Mei Bersandar di Wahid Hasyim

Karangan Bunga Dukacita Kerusuhan 22 Mei Bersandar di Wahid Hasyim

Megapolitan
Pascakerusuhan, Pusat Perbelanjaan Sarinah Sudah Buka Hari Ini

Pascakerusuhan, Pusat Perbelanjaan Sarinah Sudah Buka Hari Ini

Megapolitan
Fotonya Dipakai dan Disebut Tewas dalam Kerusuhan 22 Mei, Perempuan Ini Lapor Polisi

Fotonya Dipakai dan Disebut Tewas dalam Kerusuhan 22 Mei, Perempuan Ini Lapor Polisi

Megapolitan
Gelar Hardolnas, Kitabisa.com Libatkan 200 'Influencer'

Gelar Hardolnas, Kitabisa.com Libatkan 200 "Influencer"

Megapolitan
FPI Ajukan Penangguhan Penahanan bagi Warga yang Ikut-ikutan dalam Kerusuhan 22 Mei

FPI Ajukan Penangguhan Penahanan bagi Warga yang Ikut-ikutan dalam Kerusuhan 22 Mei

Megapolitan
Sejumlah Ruas Jalan Protokol Masih Ditutup Hari Ini

Sejumlah Ruas Jalan Protokol Masih Ditutup Hari Ini

Megapolitan
Sabtu Pagi, Ini Rute Transjakarta yang Tak Beroperasi dan Dialihkan

Sabtu Pagi, Ini Rute Transjakarta yang Tak Beroperasi dan Dialihkan

Megapolitan
Viral Video Pria Dipukuli Aparat, Begini Penjelasan Polri

Viral Video Pria Dipukuli Aparat, Begini Penjelasan Polri

Megapolitan
Klarifikasi Sopir dan Perusahaan Pemilik Ambulans Berlogo Gerindra...

Klarifikasi Sopir dan Perusahaan Pemilik Ambulans Berlogo Gerindra...

Megapolitan
Amien Rais Membantah, 'People Power' Terkait Upaya Menjatuhkan Presiden...

Amien Rais Membantah, "People Power" Terkait Upaya Menjatuhkan Presiden...

Megapolitan
[POPULER MEGAPOLITAN] Pengakuan Sopir Ambulans Gerindra | Anggota TGUPP Jadi Pengacara Prabowo | Amien Rais Diperiksa Polisi

[POPULER MEGAPOLITAN] Pengakuan Sopir Ambulans Gerindra | Anggota TGUPP Jadi Pengacara Prabowo | Amien Rais Diperiksa Polisi

Megapolitan
Kisah Pilu Pedagang Korban Rusuh 22 Mei Berujung Undangan ke Istana

Kisah Pilu Pedagang Korban Rusuh 22 Mei Berujung Undangan ke Istana

Megapolitan
Pemilik Warung Korban Penjarahan 22 Mei Tak Menyangka Bertemu Presiden Jokowi

Pemilik Warung Korban Penjarahan 22 Mei Tak Menyangka Bertemu Presiden Jokowi

Megapolitan
Pedagang Kopi Starling yang Untung 3 Kali Lipat Saat 22 Mei: Mending Dapat seperti Biasa daripada Ribut Begini...

Pedagang Kopi Starling yang Untung 3 Kali Lipat Saat 22 Mei: Mending Dapat seperti Biasa daripada Ribut Begini...

Megapolitan

Close Ads X