Kompas.com - 10/12/2015, 08:13 WIB
Para pengemudi Go-Jek menggeruduk Mall Sunter menyusul kematian kawannya di Malla tersebut. Warta KotaPara pengemudi Go-Jek menggeruduk Mall Sunter menyusul kematian kawannya di Malla tersebut.
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com — Seorang pengemudi Go-Jek, Septiyan (20), ditusuk tukang parkir tempat karaoke di Sunter Mall, Jakarta Utara, hingga tewas.

Septiyan tewas ditusuk pada Rabu (9/12/2015) saat menolong kakaknya, Suhardi. Menurut penuturan Suhardi, ia meminta tolong adiknya karena dikeroyok tukang parkir liar yang menantangnya bersama dengan sekelompok orang.

Kejadian itu berawal ketika Suhardi yang juga pengemudi Go-Jek tersebut menerima order untuk mengambil makanan di salah satu restoran di Sunter Mall.

Kemudian, ketika ia akan keluar mal untuk mengantarkan makanan kepada pelanggan, seorang tukang parkir menagih biaya parkir. (Baca: Pengemudi Go-Jek Tewas Ditusuk Tukang Parkir Saat Menolong Kakaknya)

"Saya bilang ke dia, kalau setiap ambil order ke sini enggak bayar parkir. Kan resto itu enggak masuk ke zona parkir mal, malahan biasanya cuma klakson dan bilang 'makasih, Bang'. Akan tetapi, kok kali ini si juru parkir minta dan paksa saya," tutur Suhardi di Rumah Sakit Royal Progress, Jakarta.

Meskipun demikian, Suhardi mengaku berniat untuk membayar biaya parkir yang ditagih. Namun, saat merogoh kantong celana untuk mencari uang, sebuah pukulan keras menghantam wajahnya.

"Belum juga beranjak dari bangku motor, saya justru langsung di-bogem mentah sama itu orang. Pelipis kiri robek, nih," kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak terima dipukul, Suhardi menuju pangkalan ojek untuk meminta bantuan. Namun, ketika itu teman-temannya tidak menanggapi permintaan bantuan tersebut.

Suhardi lantas meminta bantuan kepada adiknya, Septiyan, yang kebetulan berada di kawasan Sunter. "Dia (Septiyan) datang sama temannya, Izul. Nah saat itu juga, kami bertiga ke lokasi," sambung Suhardi.

Tak lama sampai di lokasi, sekelompok orang yang merupakan teman juru parkir itu langsung memukuli mereka dengan balok. Kepala kiri Suhardi tak luput dari hantaman balok.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber Warta Kota
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Senjata Tajam dan Stik Golf di Mobil Massa Pemuda Pancasila

Ada Senjata Tajam dan Stik Golf di Mobil Massa Pemuda Pancasila

Megapolitan
Polisi Bayar Rp 50 Juta ke LSM yang Memeras, Kompolnas Minta Propam Lakukan Pemeriksaan Menyeluruh

Polisi Bayar Rp 50 Juta ke LSM yang Memeras, Kompolnas Minta Propam Lakukan Pemeriksaan Menyeluruh

Megapolitan
Luka di Tubuh Polisi yang Amankan Demo Pemuda Pancasila di DPR Diduga karena Pukulan Benda Tumpul

Luka di Tubuh Polisi yang Amankan Demo Pemuda Pancasila di DPR Diduga karena Pukulan Benda Tumpul

Megapolitan
Kapolres Jakpus: LSM Tamperak Paksa Keluarga Tersangka Bikin Testimoni Polisi Terima Suap

Kapolres Jakpus: LSM Tamperak Paksa Keluarga Tersangka Bikin Testimoni Polisi Terima Suap

Megapolitan
Baru Dibangun, Tutup Sumur Resapan di Jalan Intan Cilandak Sudah Jebol

Baru Dibangun, Tutup Sumur Resapan di Jalan Intan Cilandak Sudah Jebol

Megapolitan
LSM Tamperak yang Peras Polisi Juga Pernah Datangi Kemenkeu dan BNN

LSM Tamperak yang Peras Polisi Juga Pernah Datangi Kemenkeu dan BNN

Megapolitan
Saat Anies Tunjuk Elite Politik Jadi Panitia Formula E...

Saat Anies Tunjuk Elite Politik Jadi Panitia Formula E...

Megapolitan
UPDATE 26 November: 70 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

UPDATE 26 November: 70 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Wagub DKI: Kami Menghormati Reuni 212

Wagub DKI: Kami Menghormati Reuni 212

Megapolitan
Minta Buruh Tak Lagi Demonstrasi, Wagub DKI: Kewenangan UMP Bukan di Pemprov

Minta Buruh Tak Lagi Demonstrasi, Wagub DKI: Kewenangan UMP Bukan di Pemprov

Megapolitan
Kios di Joglo Dibangun dari Limbah, Akan Dipakai untuk Jual Produk UMKM Warga Setempat

Kios di Joglo Dibangun dari Limbah, Akan Dipakai untuk Jual Produk UMKM Warga Setempat

Megapolitan
Tawuran Pelajar Terjadi di Pinang Tangerang, Polisi: Langsung Dibubarkan Warga

Tawuran Pelajar Terjadi di Pinang Tangerang, Polisi: Langsung Dibubarkan Warga

Megapolitan
Pemkot Jakbar Andalkan Sumur Resapan untuk Atasi Banjir di Jalan Haji Briti Kembangan

Pemkot Jakbar Andalkan Sumur Resapan untuk Atasi Banjir di Jalan Haji Briti Kembangan

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Rel Dekat Stasiun UI, Diduga Tabrakkan Diri ke Kereta

Mayat Pria Ditemukan di Rel Dekat Stasiun UI, Diduga Tabrakkan Diri ke Kereta

Megapolitan
Cari Anggota yang Keroyok Polisi, Pemuda Pancasila: Kalau Ketemu, Kami Serahkan Langsung

Cari Anggota yang Keroyok Polisi, Pemuda Pancasila: Kalau Ketemu, Kami Serahkan Langsung

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.