Tahun Depan, Metromini "Zombie" Dilarang Beroperasi - Kompas.com

Tahun Depan, Metromini "Zombie" Dilarang Beroperasi

Kompas.com - 27/12/2015, 15:46 WIB
Andri Donnal Putera Penampakan armada bus metromini yang diamankan Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta dan ditampung sementara di Komplek Terminal Bus Rawa Buaya, Jakarta Barat, Selasa (22/12/2015).
JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dishubtrans DKI Andri Yansyah mengatakan, pihaknya akan memaksa pemilik metromini untuk bergabung dengan Pemerintah Provinsi DKI.

Mulai tahun depan, tidak ada lagi alasan metromini zombie, atau yang kondisinya buruk, beroperasi, bahkan membahayakan warga Jakarta.

"Kalau mereka tidak mau, ya kami tangkap. Ini saja sudah hampir 300 unit sejak 7 Desember lalu," kata Andri Yansyah saat dihubungi, Minggu (27/12/2015).

Andri telah mengajak diskusi pemilik metromini untuk merevitalisasi angkutan umum dengan cara bergabung ke Koperasi Angkutan Jakarta (Kopaja).

Dia mengatakan, pekan depan, metromini dapat bekerja sama dengan Kopaja yang telah bergabung ke Pemerintah Provinsi DKI.

"Baru jurusan yang di wilayah Jakarta Timur saja saya dengar. Semua sudah jelas dan tertuang dalam perjanjian kerja sama," ujarnya.

Selain mengubah sistem setoran untuk menghilangkan budaya "ngetem", revitalisasi merupakan bagian dari perbaikan rute dan peremajaan bus.

"Penentuan tarif rupiah per kilometer itu dilakukan oleh Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah (LKPP), semua dihitung dari baut kecil, ban dalam sampai perbaikan mesin."

"Jadi tidak mungkin harga dan perawatan bus lebih besar ketimbang pendapatan rupah per kilometer," kata dia.


EditorAna Shofiana Syatiri

Close Ads X